Kisah Perjalanan

Ko Lipe: Bulan Terbesar di Semua Perjalanan Saya


Pada November 2006, saya berusia 5 bulan ke dalam perjalanan sepanjang tahun saya (sepatutnya) di seluruh dunia. Semasa menghantar e-mel kepada ibu bapa saya untuk memberitahu mereka saya masih OK, saya melihat mesej dalam peti masuk saya:

"Matt, saya terjebak di tempat ini yang dipanggil Ko Lipe. Saya tidak akan bertemu dengan anda seperti yang dirancang, tetapi anda harus datang ke sini. Ia adalah syurga! Saya sudah seminggu di sini. Cari saya di Sunset Beach. - Olivia "

Olivia, seorang teman dari MySpace, sepatutnya berjumpa dengan saya di Krabi, sebuah destinasi pelancongan yang terkenal dengan karst batu karang, mendaki batu, dan berkayak.

Saya melihat Ko Lipe pada peta. Hanya ada sebutan kecil dalam buku panduan saya. Ia benar-benar di luar jalan dan memerlukan hari perjalanan yang kukuh untuk sampai ke.

Semasa saya melihat sekeliling kafe Internet yang sesak dan ke jalan yang sibuk, jelas bahawa Phi Phi bukanlah surga pulau tropika yang saya bayangkan. Orang ramai datang kembali, pantai itu dipenuhi dengan karang mati, perahu sepertinya menelefon pulau itu, dan air itu tercemar dengan filem tipis ... baik, saya tidak mahu tahu. Syurga yang lebih tenang dan tenang memegang daya tarikan yang hebat.

"Saya akan berada di sana dalam dua hari," jawab saya. "Izinkan saya tahu di mana anda tinggal."

Dua hari kemudian, saya mengambil feri ke daratan, bas yang panjang ke bandar pelabuhan Pak Bara, dan kemudian feri ke Ko Lipe. Ketika kami melepaskan sepi, pulau-pulau yang diliputi hutan, saya mengembara ke dek atas di mana seorang lelaki bermain gitar untuk beberapa orang yang pergi ke Lipe.

Selepas dia selesai, kami melepaskan perbualan.

Paul adalah tinggi, berotot, dan nipis, dengan kepala yang dicukur dan tunggul sedikit. Teman wanitanya Jane sama-sama tinggi dan berolah raga, dengan rambut merah keriting dan mata berwarna biru laut. Kedua-dua orang Inggeris, mereka melayang di sekitar Asia sehingga mereka bersedia untuk berpindah ke New Zealand, di mana mereka merancang untuk bekerja, membeli rumah, dan akhirnya berkahwin.

"Di mana kamu tinggal?" Saya bertanya sambil duduk di bawah matahari.

"Kami menjumpai sebuah resort di hujung pulau ini. Ini sepatutnya murah. Awak? "

"Tidak pasti. Saya sepatutnya tinggal bersama rakan saya, tetapi saya belum mendengarnya lagi. Saya tidak mempunyai tempat. "

Feri berhampiran pulau itu dan berhenti. Tidak ada dok di Ko Lipe. Beberapa tahun sebelum ini, seorang pemaju cuba membina satu, tetapi projek itu dibatalkan selepas protes dari nelayan tempatan yang membawa penumpang ke pulau itu untuk bayaran yang kecil, dan pemaju secara misterius hilang.

Ketika saya masuk ke salah satu bot panjang, saya menjatuhkan jubah saya ke dalam lautan.

Melihat mereka tenggelam, saya menjerit, "Sial! Itulah pasangan saya sahaja! Saya harap saya boleh dapatkan di pulau itu. "

Paul, Jane, dan saya pergi ke hotel mereka, disertai oleh Pat, seorang lelaki Ireland yang lebih tua, yang juga tidak mempunyai tempat tinggal. Hotel ini mengingati terumbu kecil dan Pantai Sunrise yang kecil, yang akan menjadi tempat tumpuan utama kami semasa kami di pulau itu.

Saya mengambil keputusan untuk tidur dengan Pat sejak saya tidak mendengar dari rakan saya Olivia dan memisahkan bilik adalah lebih mesra bajet. Belakang kemudian menyelamatkan beberapa ratus baht adalah perbezaan satu atau lebih hari di jalan raya. Paul dan Jane mengambil banglo yang menghadap lautan. (Teres mereka akan menjadi satu lagi daripada hangouts kumpulan paling kecil kita.)

Kami pergi mencari teman saya, yang telah berkata bahawa dia boleh ditemui di Sunset Beach di Bar Monyet.

Semasa kami berjalan ke seberang pulau, saya dapat melihat Olivia betul: Ko Lipe adalah syurga. Ia adalah semua hutan yang indah, pantai yang sepi, air biru yang jernih dan jernih, dan penduduk setempat yang mesra. Elektrik hanya tersedia selama beberapa jam pada waktu malam, terdapat beberapa hotel atau pelancong, dan jalan-jalan adalah laluan mudah. Ko Lipe adalah tempat yang saya impikan.

Kami mendapati Olivia dengan cepat. Sunset Beach tidak besar, dan Monkey Bar, sebuah pondok yang ditutupi dengan rumput yang sejuk untuk minuman sejuk dan beberapa kerusi, adalah satu-satunya bar di pantai. Selepas pengenalan ringkas, kami mengarahkan bir, bertanya soalan pengembara yang tipikal, dan duduk mengelilingi apa-apa.

Pat ternyata menjadi pendengkur jadi, selepas dua malam, saya berpindah ke sebuah banglo di tengah-tengah pulau itu untuk 100 baht ($ 3 USD) malam. Terletak di belakang restoran yang berkhidmat cumi-cumi terbaik di sekitar, struktur kayu keras ini dicat merah, dengan bumbung putih, alur kecil, dan bahagian dalaman yang mandul - katil, kipas, dan kelambu - seolah-olah dibina oleh keluarga untuk gelombang pelancongan yang tidak pernah datang.

Saya berputus asa cuba mencari flip-flop baru. Tiada apa yang saya suka atau sesuai. Saya akan menunggu sehingga tanah besar dan hanya pergi tanpa alas kaki dalam masa yang sama.

Kami lima membentuk kumpulan teras yang tumbuh dan menyusut dengan ketibaan dan pemergian pelancong lain. Selain daripada Dave, seorang lelaki muda Perancis, dan Sam, seorang ekspatriat British yang pernah berada di pulau itu setiap musim selama sedekad (setelah pernah terperangkap di sana selepas bot terakhir ditinggalkan), kami adalah satu-satunya perlawanan Barat yang kekal di pulau itu.

Hari-hari kami dihabiskan untuk bermain backgammon, membaca, dan berenang. Kami berputar pantai, walaupun kami kebanyakannya digantung di pantai oleh Paul dan Jane. Dalam jarak jauh berenang adalah batu mini dengan kejatuhan semulajadi yang menyediakan snorkeling yang sangat baik. Kami sesekali meninggalkan Ko Lipe untuk meneroka pulau-pulau terpencil di taman negara, ikan, dan menyelam yang berhampiran. Tidak ada apa-apa yang indah kerana mempunyai pulau tropika yang luas untuk diri sendiri.

Pada waktu malam, kami akan memutar restoran: restoran pemilik rumah tamu saya, Mama untuk kari sotong dan pedas segar, Castaway di Sunset Beach untuk kari massaman, dan Coco untuk segala-galanya. Selepas itu, kami akan bergerak ke Monkey Bar untuk permainan pantai, bir, sendi sesekali, dan lebih banyak backgammon. Apabila penjana kuasa dimatikan, kami akan minum dengan lampu suluh sebelum tidur.

Hari-hari seolah-olah berlalu tanpa henti. Lawatan tiga hari asal saya datang dan pergi. Saya kehilangan sebarang konsep masa.

"Saya akan pergi esok" menjadi mantra saya. Saya tidak mempunyai sebab untuk pergi. Saya berada di syurga.

Paul, Jane, dan saya menjadi kawan rapat kerana masa berlalu. Kami membentuk kumpulan mini dalam kumpulan.

"Apa yang akan kamu lakukan apabila kamu sampai ke New Zealand?" Saya bertanya.

"Kami akan bekerja selama beberapa tahun dan membina kehidupan di sana. Kami tidak mempunyai apa-apa yang menarik kami kembali ke UK, "kata Paul.

"Saya akan pergi ke sini untuk lawatan ini supaya saya akan melawat. Ini perhentian terakhir saya dalam perjalanan pulang, "jawab saya.

"Anda boleh tinggal bersama kami. Di mana sahaja kita berada, "kata Jane sambil melepaskan sendi itu kepada saya.

Duduk di pantai pada suatu hari, saya mempunyai idea.

"Anda tahu apa yang akan menjadi sejuk? Asrama mesra alam. New Zealand akan menjadi tempat yang sempurna. Bukankah akan menjadi sejuk untuk memiliki sebuah asrama? "

"Ya, itu akan menjadi menyeronokkan," kata Paul.

"Kita boleh panggil The Greenhouse," jawab Jane.

"Itu nama yang hebat."

"Ya, serius."

Paul berkata, "Saya yakin kami dapat melakukannya dengan mudah. Tempat-tempat yang mesra alam adalah kemarahan, dan terdapat banyak ruang di sana. Kami akan mempunyai taman, panel solar, dan semua loceng dan wisel yang lain. "

Kami sangat serius tentang asrama kami, membincangkan butiran setiap hari: apa yang akan kelihatan, bagaimana kami akan mendapat pembiayaan, bilangan katil. Ia adalah impian paip - tetapi impian seperti ini membantu kami melewati hari-hari di pantai.

Kami menyedari masa lagi apabila, satu hari, bil kami di Mama tiba-tiba berganda.

"Apa yang sedang berlaku? Ikan ini separuh harga semalam! "

"Ia Krismas! Lebih ramai orang Eropah kali ini, jadi kami menaikkan harga kami. "

Ahhh, kapitalisme yang terbaik.

Krismas juga bermakna sesuatu yang lain: Saya terpaksa pergi tidak lama lagi.

Visa saya berlari hanya sehingga sebelum Tahun Baru, jadi saya perlu pergi untuk memperbaharuinya sebelum menuju ke Ko Phangan untuk percutian.

Saya tidak mahu pergi.

Kami berada di syurga. Paul, Jane, Pat, dan Olivia tinggal dan saya merasakan saya terpecah dari keluarga saya, tidak tahu bila saya akan melihat mereka lagi.

Tetapi visa memaksa saya.

Paul, Jane, dan saya memutuskan untuk memiliki Krismas bersama kami. Ia hanya sesuai. Kami memakai baju bersih terbaik kami dan mengembara ke Coco kerana makan malam Barat yang mewah.

"Saya mendapat hadiah untuk anda."

Saya menyerahkan Jane kalung saya melihat dia melihat beberapa hari sebelum dan Paul cincin yang dia telah dikagumi.

"Wow. Itu menakjubkan, pasangan! Terima kasih! "Kata Paul.

"Tetapi ini lucu," katanya. "Kami mendapat anda juga."

Ia adalah kalung yang diukir tangan dengan pancutan ikan Maori di atasnya. Ia adalah simbol mereka untuk pengembara. Saya memakainya selama bertahun-tahun selepas itu, simbol persahabatan kami, masa saya di pulau itu, dan siapa saya.

Perjalanan menggerakkan ikatan persahabatan. Apabila anda berada di jalan, tiada masa lalu. Tiada bagasi di rumah adalah dengan anda atau sesiapa sahaja yang anda temui. Hanya ada siapa anda sekarang. Tiada apa-apa untuk mendapatkan di jalan sekarang. Tiada mesyuarat untuk hadir, tugas untuk menjalankan, bil untuk membayar, atau tanggungjawab.

Saya pernah mendengar bahawa pasangan purata menghabiskan empat bangun jam sehari bersama-sama. Sekiranya itu benar, maka kita hanya menghabiskan masa empat bulan bersamaan, tetapi ia berasa seperti tiga kali ganda kerana tidak ada apa-apa untuk menjaga minda kita dari "sekarang".

Saya tidak pernah kembali ke Ko Lipe. Perkembangan yang tumbuh akan memunculkan imej saya yang sempurna. Saya telah melihat foto-foto jalan-jalan konkrit, resort besar, dan ramai orang. Saya tidak tahan untuk melihatnya. Ko Lipe adalah pantai saya. Komuniti pengembara yang sempurna. Saya mahu ia kekal seperti itu.

Saya akan berlari ke Paul dan Jane beberapa tahun kemudian di New Zealand, tetapi saya tidak akan dapat melihat seluruh kumpulan lagi. Mereka berada di luar sana di dunia melakukan perkara mereka. Namun untuk bulan itu, kami adalah kawan terbaik.

Ketika saya mengemas beg saya dan memakai kasut saya untuk pertama kalinya dalam sebulan, saya berkata selamat tinggal kepada Plick Bear, beruang teddy yang raggedy yang saya dapati di teras saya yang menjadi maskot kami, dan saya berharap perjalanan seterusnya akan menjadi seperti baik seperti yang saya tinggalkan.

Tonton video itu: IniLah Pendapatan Peminta Sedekah Area Langkawi -YouTube (Ogos 2019).