Kisah Perjalanan

Kehidupan Harapan dan Penyesalan


Sangat mudah hilang. Untuk melihat sekeliling dan tiba-tiba mendapati diri anda tertanya-tanya bagaimana anda dapat di sini - dan mengapa ia kelihatan jauh dari tempat yang anda fikir anda akan menjadi. Apa pula giliran yang salah yang anda ambil? Adakah masih ada masa untuk kembali dan bermula lagi? Untuk menjadi orang yang anda mahu menjadi? Untuk melakukan perkara yang ingin anda lakukan?

Suatu hari menjadi satu tahun, yang dengan cepat berubah menjadi sedekad. Sebelum anda tahu, anda jauh dari kehidupan yang anda bayangkan.

"Besok," kata awak kepada awak. "Esok, saya akan membetulkan perkara."

Tetapi esok datang dan pergi dan anda terus ke jalan yang sama, terjebak di sungai yang bergelora yang hidup.

Penyertaan membaca untuk pertandingan perjalanan saya di seluruh dunia membawa penyesalan ke hadapan dalam fikiran saya. Saya melihat begitu banyak daripada orang asing yang masuk; orang asing yang mencurahkan hatinya kepada saya mengenai kehilangan, kesakitan, penderitaan, impian yang teruk, dan peluang kedua.

Namun di bawah semua kebimbangan, penyesalan, dan kesedihan, ada harapan.

Keinginan untuk permulaan yang baru. Satu peluang untuk menjadi orang yang mereka mahu menjadi; untuk mencari tujuan dalam kehidupan mereka; untuk melarikan diri dari masa depan yang mereka tidak mahu - tetapi yang terasa begitu tidak dapat dielakkan.

Sebagai penulis dan blogger Cory Doctorow berkata, "Anda hidup rejal blooper anda sendiri dan pengalaman reel puncak orang lain."

Apabila anda bertanya kepada orang-orang mengapa mereka mahu melakukan perjalanan ke dunia, dan 2,000 orang kembali dengan cerita-cerita yang semua berakhir dengan versi "untuk memulakan segar," ia membawa kesedaran yang jelas tetapi dilupakan ke dalam fikiran anda.

Kehidupan saya sendiri adalah lombong penyesalan - baik besar dan kecil: Menyesal tidak bergerak lebih awal, berpesta terlalu banyak, tidak pernah menjadi fasih dalam bahasa asing, tidak pernah belajar di luar negara, membiarkan hubungan tertentu hilang, tidak berhubungan dengan kawan-kawan, tidak menyimpan lebih banyak, tidak bergerak lebih perlahan, dan tidak mengikuti usus saya. Kemudian ada penyesalan sehari-hari - perkara-perkara seperti tidak menutup komputer saya 30 minit lebih awal atau membaca lebih lanjut atau memadamkan kentang goreng tersebut lebih banyak. Terdapat banyak penyesalan.

Dalam memikirkan isu-isu kita sendiri, kita sering lupa bahawa setiap orang di sekeliling kita berjuang melawan batin mereka sendiri. Bahawa rumput tidak benar-benar lebih hijau. Bahawa apabila seseorang sangat ceria pada anda di kedai runcit, bersebelahan dengan anda di kantor, atau mengirimkan e-mel jahat, melancarkan, mereka, seperti anda, berurusan dengan roh-roh jahat mereka sendiri.

Mereka, seperti anda, berfikir peluang kedua, peluang terlepas, dan impian yang tidak tercapai.

Kami diajar oleh masyarakat untuk mengelakkan "penyesalan seumur hidup." "Tidak ada penyesalan!" Adalah mantra kami. Tetapi saya fikir penyesalan adalah motivator yang kuat. Ia adalah seorang guru, sebuah manual untuk kehidupan yang lebih baik.

Penyesalan mengajar kita di mana kita salah dan kesilapan apa yang harus dielakkan lagi.

Membaca penyertaan ini pada mulanya menimbang saya. Saya tidak dapat membantu tetapi berfikir, "Ada banyak orang yang tidak senang di luar sana."

Tetapi semakin saya memikirkannya semakin saya menyedari bahawa mereka tidak berpuas hati. Ya, ada penyesalan, kesakitan, dan kesedihan dalam penyertaan peraduan ini - tetapi ada juga harapan, penentuan, dan tenaga. Peserta-peserta ini tidak akan merasa kesal. Mereka mencari jalan untuk maju. Mereka terinspirasi, bermotivasi. Ramai yang menjanjikan bahawa tidak kira hasil kemasukan mereka, mereka bertekad untuk membuat perubahan.

Membaca entri ini mengajar saya bahawa penyesalan, ternyata, adalah motivator terbaik hidup. Dua ribu orang berkata, "Tidak sekali lagi - saya tidak akan melakukan ini dua kali!"

Mungkin mempunyai "penyesalan seumur hidup" bermakna anda sebenarnya mempunyai hidup.

Menyesal, ternyata, tidak begitu buruk selepas semua.

Tonton video itu: MASIHKAH AKU PUNYA HARAPAN? Video Motivasi. Spoken Word. Merry Riana (Julai 2019).