Kisah Perjalanan

Pelajaran dalam Kebaikan Semasa Hitchhiking Melalui Iceland


"Di mana kamu pergi?" Dia bertanya dari kerusi pemandu.

"Thingeyri," jawab saya. Pandangan yang keliru muncul di wajah lelaki itu.

"Thingeyri," kata saya sekali lagi, kali ini mengubah hala tuju saya.

"Ahh, Thingeyri! Ya, saya boleh membawa kamu ke sana! "

Saya berdiri sendiri di tepi jalan selama dua jam, dengan harapan seseorang akan mengangkat saya. Awal pagi itu saya telah mengambil feri ke Brjánslækur, di mana saya dengan anggapan bahawa bas akan diselaraskan dengan ketibaan feri. Tetapi selepas mendarat, induk dok itu membetulkan andaian: tidak ada bas sehingga pukul 6:30 pagi.

Saya melihat jam tangan saya. Ia adalah 11 a.m.

Crap, saya fikir.

Saya berlumba-lumba ke puncak dok itu dengan harapan kereta akan menjemput saya. Tetapi ketika kereta keluar dari feri, memandu untuk menyelesaikan perjalanan mereka, tidak ada. Julat orang lain berjalan ke arah kereta menunggu yang penuh dengan kawan dan keluarga. Mereka juga tidak mengendahkan ibu jari saya yang jutted keluar.

Sudah tentu, saya pergi ke terminal feri, makan sup, dan meneruskan perjalanan ke jalan raya. Di sebelah kiri saya adalah dok kosong dan, melewati itu, teluk yang luas dan tenang yang berkilauan pada hari yang cerah ini. Di sebelah kanan jalan raya ialah ladang, domba, dan bukit-bukit. Satu-satunya tanda aktiviti manusia ialah bangunan feri merah kecil di mana, jika semuanya gagal, saya boleh tinggal sehingga bas tiba.

Tiada kereta berlalu.

Saya menunggu.

Dan menunggu lagi.

Di kejauhan, kereta.

Saya melekat ibu saya.

Apabila kereta berlalu, pemandu itu memandang saya tetapi tidak melambatkan.

Beberapa lagi kereta berlalu seolah-olah saya tidak berada di sana.

Ia adalah hari yang indah, hangat dan jernih - yang pertama sepanjang minggu. Matahari bersinar terang di atas, dan biri-biri itu menggeliat di padang rumput. Saya memutuskan untuk berjalan kaki ke stesen minyak, enam kilometer jauhnya. Mungkin saya lebih beruntung di persimpangan jalan.

Saya berhenti sering di sepanjang jalan untuk mengagumi betapa tenangnya itu. Satu-satunya bunyi adalah angin dan jejak saya. Saya tidak tergesa-gesa, dan ketenteraman dan ketenangan sekeliling saya membuat perjalanan panjang tertanggung. Saya lulus pantai pasir hitam yang dipenuhi dengan biri-biri - walaupun mereka tahu untuk memanfaatkan cuaca. Aliran yang bermula di pergunungan glasier berakhir perjalanan mereka di teluk salai.

Di persimpangan jalan, saya melihat sebuah keluarga makan di kawasan berkelah. Mungkin mereka akan mengangkat saya. Saya memastikan sentiasa melihat arah mereka.

Waktu berlalu. Kereta naik jalan utama. Saya melekat ibu jari saya tetapi pemandu mengangkat bahu, menghidupkan mata mereka, dan menuju ke arah yang salah. Keluarganya terus berkelah lama.

Akhirnya, semasa mereka berkelah, keluarga itu memandang saya. Inilah peluang saya, saya fikir. Tolong pergi jalan saya!

Mereka masuk ke dalam kereta mereka, berpaling ke persimpangan jalan ... tetapi kemudian pergi ke kanan, menuju ke Reykjavik. Saya memerlukan mereka untuk pergi ke kiri, ke arah saya dan Thingeyri!

Saya dikalahkan dan lapar. Ketika saya telah menempuh jalan raya utama di Iceland, tunggangannya banyak, tetapi di sini mereka tidak wujud.

Saya sudah bersedia untuk berputus asa, kembali ke bangunan feri dan menunggu bas, tetapi kemudian, seperti seorang malaikat Iceland turun dari syurga dalam sangkar keluli raksasa, Stefan berhenti SUVnya dan mengambil saya.

Stefan memandu seperti Speed ​​Racer. Jalan ini dalam keadaan kasar, dibuka hanya beberapa minggu yang lalu kerana musim sejuk dan musim sejuk. Masih banyak salji di tanah. "Pada musim sejuk, ini semua salji dan anda tidak boleh memandu di sini," katanya.

Jalan raya menjadi kerikil ketika kami melangkah melalui pergunungan. Saya tergelincir ke atas dan ke bawah ketika kami melanda beberapa jalan berlubang, dan saya menutup mata ketika kami bergilir terlalu cepat untuk keselesaan, berharap dia akan melihatnya dan melambatkan.

Dia tidak.

Tetapi untuk semua rasa tidak selesa, saya memandang agape di lanskap yang berlaku sebelum saya. Di sekeliling saya meleleh gletser, dengan sungai-sungai air yang cerah memotong ke dalam salji. Di sebelah kiri saya adalah lembah yang besar di mana air terjun jatuh ke gunung ke sungai dan salju menghilang di bawah matahari musim panas, meninggalkan rumput yang tumbuh hijau terang. Di atas tanah yang rata, air menjadi tasik, dan pelancong berhenti untuk mengambil gambar.

Stefan dan saya bercakap sedikit. Kekurangannya dalam Bahasa Inggeris dan kekurangan bahasa Iceland membuat perbualan panjang sukar tetapi kami berkongsi asas-asasnya. Dia seorang nelayan dari Reykjavik dan berkahwin dengan empat orang anak. "Triplet," katanya memberi saya "betul, saya tahu". Dia kembali ke Thingeyri untuk bersiap untuk sepuluh hari lagi di laut.

Semasa perjalanan, beliau menunjuk tanda tempat dan mencari perkataan bahasa Inggeris untuk menggambarkannya. Saya membantunya apabila saya boleh. Saya kurang mengulangi perkataan di Iceland, Stefan akan membetulkan saya, dan saya akan gagal lagi.

Kami memandu melalui gunung ke kabut tebal. Apabila kita hampir tidak dapat melihat satu meter di hadapan, dia perlahan, mengambil masa untuk memandu jalan gunung. Semasa kami merangkak, saya kadang-kadang memandang dahan yang dilindungi salji yang akan kita ambil perhatian jika dia tidak berhati-hati. Saya lega Stefan akhirnya memutuskan untuk memandu dengan berhati-hati. Ketika kami berjalan menuruni gunung, kabut ditarik dan dia menunjuk ke sebuah pekan kecil di hadapan. "Thingeyri."

Dia menurunkan saya di rumah tamu saya dan kami mengucapkan selamat tinggal - dia pergi ke laut, saya pergi untuk mendaki gunung.


Keesokan harinya saya bangun untuk melihat fjord dan gunung, kabus kabus. Ketika saya mendaki Gunung Sandfell dan menikmati hari yang indah, saya fikir Stefan dan kesediaannya untuk membantu orang asing di sisi jalan. Di mana sahaja botnya, saya harap dia mengisi ikan itu dengan ikan dan tahu bahawa di suatu tempat di luar sana adalah pengembara tunggal yang selama-lamanya berterima kasih atas pengalaman itu.

Dapatkan Panduan Belanjawan Terendah ke Iceland!

Mahu merancang perjalanan yang sempurna ke Iceland? Lihat panduan lengkap saya ke Iceland yang ditulis untuk pelancong bajet seperti anda! Ia memotong bunga yang ditemui dalam panduan lain dan mendapat maklumat praktikal yang anda perlukan untuk mengembara dan menjimatkan wang di salah satu destinasi paling indah dan menarik di dunia. Anda akan mendapati jadual perjalanan yang disyorkan, tip, belanjawan, cara untuk menjimatkan wang, pergi dan keluar jalan yang dipukul untuk dilihat dan dilakukan, dan restoran, pasar dan bar kegemaran saya, dan banyak lagi !! Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut dan mulakan.

Загрузка...

Tonton video itu: The Ultimate JERUSALEM FOOD TOUR + Attractions - Palestinian Food and Israeli Food in Old Jerusalem! (September 2019).