Kisah Perjalanan

Patagonia: Pemikiran Menuju Luar Talian dan Mencuba Camp


Saya datang ke Patagonia untuk menyesuaikan diri, membersihkan fikiran saya, mendaki, dan belajar berkhemah. Saya benci berkhemah, walaupun, dan boleh bergantung pada satu tangan jumlah malam yang saya habiskan di dalam khemah. Sebagai insomniac, saya lebih suka katil, air panas, dan tandas flush. Walaupun kanak-kanak, ketika rakan-rakan saya dan saya pergi berkhemah, saya tidak pernah menikmati pengalaman itu - saya hanya pergi bersama rakan-rakan saya. Tetapi saya mendaftar untuk lawatan Intrepid Patagonia (dengan rakan blogger Hey Nadine, tidak kurang!) Sebagai cara untuk meringankan diri saya ke pengalaman sekali lagi.

Selepas satu malam di Santiago, kumpulan pelancongan saya terbang ke Patagonia, di mana kami ditujukan untuk "W Trek" yang terkenal di Taman Negara Torres del Paine. Taman ini, yang ditubuhkan pada tahun 1959, adalah rumah kepada banyak glasier, tasik glasier, lembah yang mendalam, gunung granit yang terkenal, dan hutan pain yang indah. Lebih dari 100,000 orang melawat setiap tahun, menjadikannya salah satu destinasi utama di Amerika Selatan. W Trek dinamakan begitu kerana ia mengikuti pembentukan semula jadi tiga lembah, dengan itu membentuk bentuk W. Ia adalah litar paling popular di taman itu, kerana ia menyaksikan semua pemandangan utama: Glacier Gray, Lembah Perancis, dan Torres Towers yang sempurna.

Ketika kami menghampiri taman pada hari pertama, gunung gergasi abu-abu naik tinggi di atas kami dan langit biru tanpa awan terbentang tanpa batas. Semua orang di dalam bas memberi tumpuan kolektif. Walaupun pemandu kami berhenti untuk mendapatkan permit perkhemahan dan kembara kami, kami menumpukan gambar. Udara segar, rumput yang melambai di angin, dan gunung-gunung yang terang membuat saya teruja untuk disambung semula ke alam semula jadi.

Jalan berturap kemudian menjadi kotoran, dan bas - tiada sebarang kejutan - menggegarkan kami seperti perjalanan karnival. Selepas perjalanan menaiki feri, kami tiba di kem Paine Grande, rumah kami untuk dua malam pertama empat hari mendaki. Daripada melakukan W dalam garis yang berterusan, kita akan mendaki dua bahagian dari kem ini, menggandakan setiap malam untuk berehat tulang kita.

Kami menurunkan beg kami dan berangkat ke trek pertama, ke Glaciar Grey, yang dinamakan untuk warna kelabu yang dihasilkan dari cahaya yang dicerminkan oleh tanah dan kotoran ia menghancurkan dan membawa ketika ia menuruni gunung dan ke dalam tasik. Di belakang kami adalah Tasik Pehoe dengan air biru yang dalam, biru. Angin mengambil dan kami sampai ke titik pengawasan di atas Lago Gray. Menghembus nafas yang terus menolak keseimbangan kami, kami mengambil gambar glasier sebelum bergegas ke bawah dari pemerhatian. Selepas snek cepat di kalangan batu-batu, kami melangkah semula di jalan, dan angin mati ketika kami turun ke hutan pain.

Pengalaman terakhir saya membina sebuah khemah, dalam perjalanan ke Afrika, tidak berfungsi dengan baik: Saya tidak dapat menaiki tiang khemah saya dan sering kelihatan seperti ada yang tersisa. Sekarang, saya berharap untuk beberapa amalan ketika kami kembali ke kem, jadi saya dapat mengurangkan masa tenda saya dari 30 minit keliru untuk sesuatu yang lebih munasabah. Malangnya, ia tidak boleh. Ketika kami kembali ke Paine Grande beberapa jam kemudian, ternyata para penangan kamp telah mendirikan khemah-khemah untuk kami!

Selepas makan malam, kami bersara. Saya dapat melihat mengapa nenek moyang kita dahulu adalah jenis "awal untuk tidur, awal untuk bangkit": apabila tidak ada kuasa atau cahaya, tidak banyak yang perlu dilakukan. Tetapi sebagai insomniac, sukar untuk saya tidur di tempat tidur biasa, apalagi khemah. Dengan kejatuhan suhu, sebatan angin, dan hanya pad tilam nipis di bawah saya, saya mengambil masa berjam-jam untuk tidur. Apabila mataku akhirnya ditutup, saya tertanya-tanya jika saya akan memilikinya untuk jatuh cinta dengan berkhemah.

Keesokan harinya, kami bangun pada hari yang hangat dan bersih. Pada perjalanan 22 km kami melalui Lembah Perancis, kami naik melalui hutan terbakar, di seberang sungai, dan sepanjang lembah sebelum tiba di Glaciar Francés. Di sana, lebur ais telah meletup dari tebing seperti guruh yang sengit. Kami berdiri di bayangan glasier, makan tengah hari dan menunggu untuk mengintip ais retak.

Kami akan mendengar ledakan itu dan berharap dapat melihat dengan cepat ais dan salji yang mengalir turun gunung. Kami tinggal satu jam sebelum turun tetapi menoleh ke belakang pada bunyi setiap kemalangan baru, dengan harapan dapat menangkap satu lagi sekilas glasier es yang jatuh.

Kembali di khemah malam itu, suhu sejuk, hujan turun, dan angin melesat sehingga ia meniup sebahagian daripada tenda kami, menyebabkan Nadine bergegas keluar dan memukul tiang kembali dengan kasut hikingnya. Saya tertanya-tanya bagaimana orang ramai terbiasa dengan ini. Tiada tidur untuk saya untuk malam kedua berturut-turut.

Keesokan harinya, hujan berterusan ketika kami pergi ke feri membawa kami ke kem terakhir kami, Refugio Las Torres. Tidak banyak mendaki hari itu, dan ketika angin bertiup dan hujan turun ke arah kami, saya gembira saya memanggil ke depan dan menempah tempat tidur asrama di asrama perkhemahan itu.

Selepas dua malam di khemah yang sejuk, saya memerlukan perubahan. Patagonia cantik dan rehat yang saya perlukan, tetapi saya juga memerlukan tidur - dan saya tidak mendapat apa-apa. Tetapi di tempat tidur malam itu, seolah-olah saya sedang tidur di atas awan. Saya hangat dan selesa, dan bahkan snorer yang paling kuat di dunia di bilik sebelah tidak merosakkan tidur saya. Saya menyedari bahawa saya berkemah berkhemah dan yang tinggal di khemah bukan untuk saya. Mungkin saya patut mencuba. Seperti yang saya suka di luar, saya juga suka katil dan mandi panas!

Pada hari terakhir, kami berupaya mengatasi kenaikan paling terkenal di taman: perjalanan sejauh 22km ke Torres Towers, salah satu yang paling sukar saya lakukan sejak 20 km Tongariro Crossing di New Zealand. Tetapi ketiga-tiga menara yang terletak di tasik glasial adalah gambar yang sempurna, dengan granit mereka, spiral yang ditutupi ais yang terletak di atas tasik aquamarine. Saya boleh bersumpah ia adalah foto yang digunakan sebagai kertas dinding komputer.

Selepas kumpulan saya naik ke bahagian atas peninjau, makan tengah hari, dan memulakan keturunan, saya memilih untuk tinggal lebih lama. Saya tidak bersedia untuk pergi. Dua jam kemudian, ketika awan meluncur dan angin terpadam, akhirnya saya mulai menurunkan kemahku ke kem, yang terakhir meninggalkan pandangan. Masa yang saya habiskan di sana membolehkan saya membersihkan kepalaku, masih fikiran saya seketika, dan menikmati masa kini - sesuatu yang tidak saya lakukan dalam masa yang lama.

Semasa kami keluar dari taman pada keesokan harinya, saya bersyukur untuk perjalanan itu. Menjadi luar talian dan bersifat sebagai pemikiran mental yang sangat diperlukan, dan Patagonia adalah salah satu tempat yang paling indah yang pernah saya alami. Ia adalah salah satu daripada lokasi di bumi yang menjadikan anda menyedari betapa kecilnya anda dan betapa hebatnya sifatnya. Perkhemahan mungkin tidak memenangi saya, tetapi alam semula jadi selalu menghangatkan hati saya dan membawa saya perspektif.

Logistik
Untuk sampai ke Torres del Paine, anda boleh melakukan lawatan atau pergi sendiri dengan pergi dari Puerto Natales, Chile, di mana bas-bas pergi kerap dan menurunkan anda di feri ke kem Paine Grande atau pintu pagar itu sendiri.

Jika anda melawat solo, lihat blog ini oleh Breakaway Backpacker, yang melakukan perjalanan solo tahun lepas. Beliau mempunyai banyak maklumat mengenai harga, tempahan, dan peralatan apa yang anda perlukan. (Sejak saya dalam lawatan, yang telah disediakan untuk saya.)

Taman ini mudah diterokai, tetapi sebagai seseorang yang mempunyai pengalaman berkhemah sedikit, saya gembira untuk mempunyai panduan yang mengetahui laluan, memberi kita sejarah taman, dan menambah maklumat dan fakta mengenai flora dan fauna. Anda tidak mendapatnya semasa anda bersendirian! Sekiranya anda seperti saya dan tidak berkhemah, saya mencadangkan lawatan!

Catatan: Saya mengadakan lawatan ini di Chile sebagai sebahagian daripada usaha saya yang sedang berjalan dengan Intrepid Travel. Mereka meliputi kos lawatan ini dan sebarang kos tambahan semasa perjalanan. Saya tidak menerima wang untuk perjalanan ini.

Tonton video itu: The Great Gildersleeve: Fire Engine Committee Leila's Sister Visits Income Tax (Jun 2019).