Kisah Perjalanan

Malta: Negara Bangunan Half-Diabaikan


Semasa saya duduk beku di kafe di Malta, saya tertanya-tanya sama ada saya telah membuat keputusan yang betul untuk dikunjungi. Saya telah datang ke Eropah untuk perkahwinan seorang kawan dan, tidak mahu terbang kembali segera, fikir saya akan memanfaatkannya dan pergi ke tempat yang baru. Mengapa tidak memulakan tahun baru di negara baru, bukan?

Tetapi, lihat, saya benci sejuk.

Jika anda ingin membuat saya sedih, hantar saya ke tempat yang sejuk. Saya perlukan suatu tempat (relatif) hangat dan-kerana saya hanya mempunyai seminggu-kecil. Melihat ke atas peta Eropah, Malta kelihatan seperti pilihan terbaik. Ia jauh ke selatan, mempunyai sambungan penerbangan mudah ke tanah besar, kelihatan kecil, dan sangat disyorkan oleh rakan-rakan.

Untuk Eropah pada bulan Januari, ia sepertinya menyukai pertaruhan terbaik saya.

Tetapi ketika saya duduk gemetar dalam sweater, topi, selendang dan mantel musim sejuk, saya menyadari saya harus meneliti cuaca sedikit lebih awal sebelum saya datang. Pasti, saya berlaku untuk melawat semasa snap sejuk yang tidak wajar ("Tidak seperti ini!") Orang akan berkata), tetapi itu tidak membuat saya berasa lebih baik.

Saya tidak suka meneroka tempat-tempat di dalam sejuk, itulah sebabnya mengapa anda tidak pernah melihat petua "perjalanan musim sejuk" di laman web ini. Musim bunga, musim panas, musim gugur - itulah musim saya! Saya tidak suka membawa baju pukal besar, saya tidak suka bersiar-siar semasa pembekuan. (Tidak juga rayuan cuaca kepada kawan saya yang datang dari Stockholm untuk cuaca yang hangat.)


Namun kami tidak pernah ke Malta sebelum ini. Kedua-dua workaholics, kami benar-benar mahu meletakkan telefon kami, mematikan komputer, dan hanya menikmati destinasi. Ia sudah lama sejak salah seorang daripada kami telah melakukannya.

Jadi kami terpaksa membuat sebahagian besar cuaca (dahsyat). Jika tidak, kami akan masuk ke dalam, kembali pada komputer kami, dan itu bukan satu pilihan!

Pada musim sejuk, anda boleh melawat seluruh Malta kira-kira seminggu sejak tempat ini benar-benar menjadi destinasi pantai musim panas, dan cuaca di musim sejuk pastinya bukan cuaca pantai. (Pada musim panas, anda memerlukan masa dua minggu untuk menjelaskan hari-hari pantai.)

Rakan saya dan saya mempunyai rancangan untuk melihat segala yang mungkin. Kami akan bangun dengan 7 pagi dan keluar pintu dengan 8 tetapi, selepas hari kedua memukul tunda, kami menyerahkan rancangan itu. Walaupun saya terlepas beberapa muzium yang saya mahu lihat, tidak mengembara benteng Gozo seperti yang saya mahu (hari yang kami pergi adalah 4 ° C dengan menindik angin dan hujan), dan terlepas runtuhan bawah tanah di Hal Saflieni Hypogeum, Tarxien Temples, tur terowong WWII bawah tanah di Valetta, Popeye Village, dan pasar ikan yang terkenal.


Walau bagaimanapun, semasa kami bergerak dengan perlahan dan senarai tugasan saya tidak pernah selesai, saya tidak menyesal. Malta membanting saya. Saya dapati penduduk tempatan lucu, berkarisma, dan gembira. Mereka sentiasa mempunyai cerita yang baik untuk dikongsi. Dan landskap - wow! Semasa anda keluar dari bandar-bandar yang kelihatan seperti satu megacity gergasi, terdapat ladang-ladang anggur yang menunggu musim semi, berbatu, bukit-bukit, kampung purba, tebing-tebing, gereja-gereja yang naik tinggi ke langit, dan tebing tajam dengan pemandangan yang mendalam biru Mediterranean.

Dari segi pelancongan, kubur-kubur Mdina adalah yang paling menarik, dengan maze mereka lorong-lorong dan bilik-bilik (walaupun tidak cukup rangka), dan rumah Rom kuno yang berdekatan, dengan fresko yang utuh, adalah kemuncak bagi saya. Di Valletta, ibukota, saya duduk menonton pelabuhan dari Upper Barrak Gardens yang tenang (di mana terdapat lebih sedikit orang daripada taman-taman yang lebih rendah) dan menghadiri jisim di Gereja St. Stephen yang terkenal. Dan saya membayangkan duduk di dataran utama menikmati matahari musim panas sambil menikmati segelas wain.

Walau bagaimanapun, apa yang saya dapati paling menarik di negara ini ialah bandar-bandar yang kelihatannya merosot. Di seluruh negara, mereka dipenuhi bangunan berabad-abad yang menunjukkan gabungan pengaruh bahasa Arab dan Itali serta balkoni yang indah yang membuatnya dapat mengintip ke jalan. Jalan-jalan batu permata, dengan jelas dibina sebelum kereta-kereta kecil Eropah berada di sekitar, memanggil anda untuk meneroka giliran mereka. Di Malta, mereka menamakan rumah mereka, dan saya mendapati diri saya mengembara di jalan-jalan mencari koleksi nama rawak (Airbnb saya adalah "The Devon").


Tetapi ketika saya berdiri bermata lebar, dengan satu telinga mendengar kereta yang tersungkur di belakang saya, saya tidak dapat membantu tetapi perhatikan bahawa ia sering merasakan seolah-olah Malta hanya setengah disayangi. Untuk semua rumah yang telah diubahsuai dan rumah-rumah yang dibawa kembali ke kemuliaan bersejarah mereka, terdapat lebih ramai orang yang berkulit dan naik, kadang-kadang mengambil blok keseluruhan. Untuk setiap taman yang indah dan dataran yang dipulihkan, nampaknya satu sama rata. Ia seolah-olah separuh pulau itu dengan cepat pergi dan separuh lagi, sibuk dengan pemeliharaan, hanya menunggu mereka kembali untuk memperbaiki rehat.

Untuk semua yang ditulis mengenai keindahan alam semulajadi pulau itu, pantai yang indah, dan modal yang megah, apa yang akan saya ingati kebanyakan Malta adalah sebaliknya. Ia seperti harapan misteri yang dapat diselesaikan. Kenapa orang tidak membetulkannya? Mengapa kerajaan membiarkan bahaya keselamatan ini kekal? Siapa yang mempunyai bangunan ini? Sesetengah kelihatan seperti mereka telah ditinggalkan selama beberapa dekad. Kenapa perlu membina semula sebuah rumah yang indah hanya untuk mempunyai pintu depan sendiri seperti ia adalah tempat retak? Semuanya seolah-olah begitu membingungkan dan tidak serasi. Tiada siapa yang boleh memberi saya jawapan yang baik.

Saya teratur, minda OCD tidak dapat membalut kepalanya. (Saya akan menjadi Eropah Selatan yang dahsyat!)


Lawatan saya ke Malta adalah seperti menonton pratonton filem yang baik. Apabila sudah selesai, anda tidak boleh menunggu keseluruhan filem.

Tetapi saya tidak tahu sama ada saya akan kembali untuk persembahan ciri. Terdapat banyak yang dapat dilihat di dunia bahawa saya mempunyai perasaan ini akan menjadi masa yang lama sebelum saya kembali ke Malta. Tetapi, walaupun saya tidak pernah kembali, saya menikmati pratonton serta hakikat bahawa saya akhirnya mematikan komputer saya dan hanya menikmati di mana saya tanpa gangguan.

Ia sudah lama sejak saya terakhir melakukannya.

Tonton video itu: Calling All Cars: The Blonde Paper Hanger The Abandoned Bricks The Swollen Face (Jun 2019).