Kisah Perjalanan

Kenapa Saya Menjadi Pengembara Wanita Solo


Bulan lalu, saya mengumumkan bahawa saya akan membawa kolumnis bulanan ke laman web ini. Pada Rabu kedua bulan itu, Kristin Addis dari Jadilah Muse Perjalanan Saya akan berada di sini untuk memberi anda petua dan nasihat yang baik mengenai perjalanan wanita solo. Lajunya bermula bulan ini. Mari kenal dia!

Saya duduk di pantai di Kemboja, kagum bahawa pantai pasir putih begitu murni masih wujud di dunia. Tidak ada resort yang menawan atau orang yang mempunyai minuman mewah dengan payung yang berjalan. Ia hampir kosong. Ini adalah minggu kedua saya yang melancong sahaja. Saya membeli tiket satu arah saya ke Asia Tenggara, dan, duduk di pantai ini, saya tahu saya membuat keputusan yang betul.

Saya tidak pernah melakukan banyak perjalanan ketika saya masih muda dan pastinya tidak pernah bekerja sama sendirian - atau, sama sekali. Empat tahun yang lalu, saya tinggal di Taiwan sebagai pelajar bahasa selama lapan bulan. Selepas pulang ke rumah dan mendapat pekerjaan sepenuh masa seperti yang saya fikir saya sepatutnya, saya tidak dapat menggelengkan keinginan saya untuk kembali ke Asia. Pada masa-masa kerinduan itu, saya tidak pernah membayangkan bahawa saya akhirnya akan berlepas pada perjalanan terbuka yang saya masih dua tahun kemudian.

Jadi mengapa saya berhenti kerja saya untuk mengembara ke dunia?

Walaupun saya berjaya secara profesional, saya tidak senang. Bilik kecil saya terasa sempit. Pekerjaan itu dibayar dengan baik, tetapi saya mendapati bahawa wang itu tidak mencukupi untuk membenarkan perbelanjaan dua puluhan saya menyokong mimpi orang lain. Saya rasa ada sesuatu yang hilang. Saya memerlukan pengembaraan, dan saya tidak dapat menggoyangkan keinginan saya untuk kembali ke Asia. Tetapi saya tidak pasti bagaimana untuk membuatnya berlaku.

Saya menghabiskan masa bertahun-tahun untuk kebebasan, berat dengan penyelidikan ke tempat-tempat yang jauh yang sepatutnya dihapuskan daripada apa sahaja realiti yang saya dapat bayangkan untuk diri saya sendiri. Saya menjelajah Internet untuk beberapa jenis inspirasi. Adakah mungkin untuk perjalanan jangka panjang tanpa dana amanah? Bolehkah wanita pergi dengan selamat? Saya tahu tiada siapa yang boleh berhenti hidupnya dan menyertai saya, jadi satu-satunya cara adalah untuk pergi sendiri.

Semakin saya membaca secara dalam talian, semakin saya menyedari bahawa ini mungkin dan semakin impian menjadi penduduk tetap dalam fikiran saya. Keinginan itu menjadi sangat besar, ia sering menjadi satu-satunya perkara yang saya fikirkan. Mengetepikan pekerjaan saya dan menjual semua barangan saya adalah apa yang saya perlu lakukan untuk kembali ke Asia, jadi saya menaikkan pelan dan mengikutinya.

Pemikiran di kepala saya menggema kebimbangan rakan-rakan saya. Adakah saya gila untuk bersiar-siar sendirian? Saya tertanya-tanya. Adakah saya akan menembak diri saya dari segi kewangan dan profesional? Adakah ia selamat? Adakah saya akan kesepian sepanjang masa? Adakah saya akan menyesal?

Tetapi saya tahu bahawa penyesalan terbesar semua akan berada dalam situasi yang saya tidak gembira dengan: dunia kereta mewah, sewa yang tinggi, dan pakaian berjenama yang entah bagaimana tidak pernah berjaya membawa saya kegembiraan yang saya telah dijanjikan .

Saya tidak percaya pada "impian Amerika" lagi. Saya tidak mahu gadai janji, pagar piket putih, 2.5 kanak-kanak, dan kucing bernama Fluffy. Pada bulan Ogos 2012, saya menyenaraikan semua yang saya miliki di Craigslist dan menjualnya dalam tempoh satu minggu, dan kemudiannya mengakhiri pajakan saya dan berpindah dari apartmen saya. Pada bulan September, gemetar di kasut saya, saya naik kapal terbang ke Bangkok, tanpa banyak bilik yang ditempah ketika saya mendarat.

Duduk di pantai itu di Kemboja, rasanya seperti saya telah sampai ke periuk emas pada akhir pelangi. Apa yang saya ketinggalan? Semuanya ternyata mudah, selamat, dan mudah.

Saya telah pergi solo melalui setiap negara di Asia Tenggara sambil jatuh cinta dengan budaya dan makanan. Saya telah meletupkan kereta api yang mengalir di sawah padi lalu di Sri Lanka, dihiasi dengan jerung paus di Maldives, bergerak lebih dari 100 batu di Nepal sambil membawa semua peralatan saya sendiri, dan menumpang sendiri melalui China.

Pengalaman ini membantu saya memikirkan cara mencari tempat yang kurang dilawati, bagaimana untuk dijemput ke rumah orang untuk mengalami budaya tempatan yang sebenar, dan bagaimana untuk menyelidiki lebih mendalam ke setiap tempat tanpa bergantung pada buku panduan. Sebagai pengembara solo, peluang ini sering banyak untuk saya. Orang-orang mahu mengambil pelancong solo, ada lebih banyak ruang untuk satu, dan semuanya dapat dialami secara individu, memberikan pengalaman belajar yang menakjubkan tentang dunia.

Keindahan perjalanan solo, terutamanya sebagai wanita, juga telah mengajar saya banyak tentang diri saya sendiri. Ia menjadikan saya lebih bebas, lebih kuat, dan lebih berdaya tahan. Saya telah menemui banyak wanita yang luar biasa di luar sana melakukan perkara yang sama, beberapa daripadanya adalah muda berusia 18 atau 19 tahun.

Saya telah menerima e-mel yang banyak dari gadis-gadis dalam situasi yang sama, mereka yang ingin meninggalkan kehidupan konvensional untuk melihat dunia. Saya selalu memberitahu mereka bahawa jika ada di dalam hati mereka, mereka perlu melakukannya.

Dalam lajur bulanan saya, anda boleh mengharapkan untuk melihat lebih banyak jawatan dengan tepat bagaimana untuk melakukannya - bagaimana untuk berhadapan dan ketakutan, bagaimana untuk memaklumkan dan menghilangkan keraguan kawan dan keluarga anda, bagaimana untuk mengakhiri pajakan anda dan menjual barangan anda, apa yang perlu dibungkus, bagaimana untuk kekal selamat, bagaimana untuk mencari pengalaman kebudayaan yang lebih mendalam, dan banyak lagi. Saya akan menunjukkan kepada anda bahawa lebih mudah daripada yang anda anggap perjalanan ke seluruh dunia sebagai seorang wanita.

Pelancongan jangka panjang benar-benar memerlukan lompatan iman, tetapi dengan persiapan yang betul, ia tidak perlu menjadi satu yang menakutkan.

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang memberi inspirasi kepada wanita untuk melakukan perjalanan ke dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas bank pelaburan yang menjual semua barangnya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah melakukan perjalanan solo di dunia selama lebih dari empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Tidak ada apa-apa yang dia tidak akan cuba dan tidak lama lagi dia tidak akan meneroka. Anda boleh mendapatkan lebih banyak musings di Be Muse Travel saya atau di Instagram dan Facebook.

Menakluk Pergunungan: Panduan Perjalanan Solo Perempuan

Untuk panduan A-to-Z lengkap mengenai perjalanan wanita solo, semak buku baru Kristin, Gunung Menakluk. Selain membincangkan banyak tip praktikal tentang penyediaan dan perancangan perjalanan anda, buku ini membincangkan kebimbangan, keselamatan, dan kebimbangan emosi wanita tentang perjalanan sendiri. Ia mempunyai lebih daripada 20 wawancara dengan penulis dan pengembara perjalanan wanita lain. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai buku ini, bagaimana ia boleh membantu anda, dan anda boleh mula membacanya hari ini!

Загрузка...

Tonton video itu: Asal Mula Kota Surabaya Dongeng Jawa Timur. Dongeng Kita untuk Anak (September 2019).