Kisah Perjalanan

Pai: Mountain Backpacker Paradise di Thailand (atau Neraka?)


Saya tidak suka Pai. Tunggu. Semak itu - Saya suka Pai, saya tidak cinta Pai. Selama bertahun-tahun, pelancong telah memberitahu saya betapa mereka menyukai Pai. "Ia aaaaa-mazing! Ia sangat menyeronokkan. Terdapat makanan sihat, minuman yang luar biasa, dan gunung yang indah. Anda tidak akan mahu pergi, "mereka akan menerangkan, seolah-olah bercakap tentang Taman Eden.

Apabila saya mula mengembara rantau ini pada tahun 2006, saya jarang mendengar nama Pai yang disebutkan. Ia jauh dari jalan yang dipukuli, dan ketika itu saya hanya tinggal di jalan yang dipukul. Selama bertahun-tahun, Pai berkembang menjadi kemasyhuran sebagai destinasi di mana orang merokok merokok, minum, menaik, dan melakukan yoga. Setelah tidak pernah ke Pai, saya memutuskan untuk perjalanan ini bahawa sudah tiba masanya untuk memeriksa apa yang sedang berlaku.

Memandu melalui utara Thailand ke pergunungan, bas saya berpusing dan bertukar. Jalan ke Pai mempunyai lebih daripada 700 pusingan, tetapi saya tidak dapat melihat mereka ketika saya melihat tetingkap di bukit-bukit yang padat yang ditutup seperti gelombang ke cakrawala. Ia adalah hijau sejauh yang saya dapat lihat, dan saya sekali lagi disentuh oleh keindahan kawasan desa Thai. Kami memandu selama berjam-jam ketika pemandu bas kami mengikuti audisi untuk hakim F1 yang tidak kelihatan. Tetapi kelajuan penghentian jantung itu layak untuk sekali lagi melihat hutan tropika yang indah itu.

Semasa saya menjelajah bandar kemudian hari itu, saya faham mengapa backpacker suka Pai, mengapa mereka menulis begitu hebat tentangnya dan menyerlahkan cinta dunia apabila mereka menyebutnya. Terletak di pergunungan dan dikelilingi oleh air terjun dan laluan mengasyikkan yang mengasyikkan, Pai adalah sebuah bandar kecil di mana kehidupan bergerak pada tahap yang akan melemahkan walaupun orang Sepanyol yang paling santai. Ia juga merupakan syurga Barat: ada makanan organik, tembakan wheatgrass, teh khusus, dan makanan Barat di kedai-kedai yang melintasi jalan-jalan di bandar. Di samping itu, minuman dan penginapan murah, dan parti itu terlambat.

Ia adalah gunung syurga backpacker.

Tetapi selalunya perkara-perkara yang memalingkan saya ke Pai. Pekan ini sememangnya terlalu menarik dan budaya dicuci untuk saya. Saya bukan orang yang membenci jejak pelancong - Saya menulis ini di kafe Barat di Luang Prabang, Laos sambil minum limau. Tetapi apabila orang mencari makanan yang diimport, minum bir dari Belgium, dan apabila makanan jalanan terdiri daripada burger, bruschetta, dan lasagna, saya fikir perkara sudah terlalu jauh.

Thailand sendiri sepertinya telah hilang di Pai sebagai gelombang atas gelombang orang Barat dan pelancong Cina membentuk semula sebagian besar bandar. Seseorang terpaksa bersiar-siar untuk mencari restoran Thai yang memenuhi keperluan penduduk setempat. (Mereka lazat dan lebih murah daripada makanan yang terdapat di "pasar" di Walking Street.)

Sudah tentu, Pai tidak semua buruk - ada banyak yang boleh dilihat dan dilakukan. Dari bandar, anda boleh mendaki ke air terjun, mengembara melalui ladang dan teres berasaskan di mana bunyi hanya burung dan haiwan ternakan, dan basikal ke gua dan lebih banyak air terjun.

Saya sangat menyukai perjalanan sehari ke gua Tham Lod. Pada pertengahan tengah hari, anda dipandu oleh salah satu daripada banyak operator pelancongan (jangan risau, mereka semua pergi dengan cara yang sama) ke air terjun Mo Paeng, di mana anda boleh berenang, dan kemudian ke Sai Ngam (rahsia ) mata air panas, sudut pandangan, dan akhirnya gua, di mana anda tiba sebelum matahari terbenam. Selepas mendaki di sepanjang jalan yang singkat, panduan Thailand membawa anda melalui tiga dewan besar sebelum anda menaiki sebuah rakit untuk mengapungkan sungai yang membelah gua ini dengan separuh. Di sana gua itu terbuka apabila anda menyaksikan beribu-ribu burung yang berkumpul di sekeliling pintu masuk. Ia adalah mistik, menakjubkan, dan kemuncak masa saya di Pai.

Apa yang saya sukai tentang Pai adalah penetapan, bukan getaran. Di sebuah bandar yang menuntut anda untuk memasang komputer anda, saya dapati menonton backpacker yang berdarah kosong menjadi mabuk. Untuk mempamerkan apa yang Pai telah menjadi, perjalanan saya telah ditahan dengan mendengarkan dua kanak-kanak perempuan membincangkan sama ada mereka "lembap" atau tidak mengikut ubat Cina dan dua lelaki yang lebih lama membincangkan bagaimana Monsanto dan kerajaan berkomplot untuk berkurang dunia.

Saya dapat melihat mengapa begitu ramai pelancong datang ke sini dan menyukainya: penginapan murah, berpesta yang berlebihan, suasana yang indah, makanan Barat yang baik. Sekiranya saya adalah pengembara pertama dan lebih muda, suasana perjalanan ini akan menjadi lebih baik. Anda dapat berinteraksi dengan banyak pelancong lain, mungkin bertemu beberapa penduduk setempat, dan mempunyai masa yang liar.

Tetapi ia bukan untuk saya lagi.

Pai dari backpacker bukanlah Pai yang menarik minat saya. Saya suka apa yang membuat Pai terkenal di tempat pertama: gunung dan laluan hutan panjang ke air terjun terpencil, gua, pemandangan yang menakjubkan, dan tempat yang tenang untuk membaca buku yang bagus.

Di sinilah Pai bersinar. Inilah yang membuat Pai yang tempat untuk menjadi. Dan mengapa anda perlu pergi ke Pai, tinggal di pinggir bandar di sebuah banglo kecil yang indah, menyewa basikal, melintasi bukit-bukit, mandi air terjun yang sejuk, atau menjelajahi beberapa gua.

Pais adalah lebih daripada sekadar tempat untuk hippies Barat, backpacker, dan guru yoga.

LANGKAH NEXT: Klik di sini untuk merancang perjalanan anda ke Thailand dengan panduan terperinci saya.

Tonton video itu: Fábio Jr. - Pai Ao Vivo (November 2019).

Загрузка...