Kisah Perjalanan

Rumah: Kematian Seorang Nomad

Apabila saya membuat keputusan untuk berpindah ke New York City, saya mempunyai visi tentang apa yang akan berlaku: saya akan menetap di apartmen saya sendiri yang menakjubkan, menghiasnya dengan banyak perkara yang keren, menyertai gim, mengambil kelas memasak, dan - di antara semua itu - mengambil banyak perjalanan ke lapangan terbang JFK dan jet-set di seluruh dunia. Saya akan kembali, tinggal selama beberapa minggu, dan melakukannya sekali lagi.

Saya dapat mengimbangi keinginan kembar saya: menetap dan cintaku untuk perjalanan.

Tetapi saya tidak naif.

Sejak pindah ke sini pada bulan Januari, saya tidak pernah dapat menghabiskan lebih dari beberapa minggu di New York City sebelum pergi lagi. Apabila saya berpindah ke apartmen saya sendiri pada bulan Julai, saya pergi keesokan harinya. Saya pulang seminggu sebelum pergi lagi selama dua bulan.

Saya tidak pernah dapat menyelesaikannya.

Saya tidak pernah mengambil kelas memasak.

Saya tidak pernah menyertai gim itu.

Pangsapuri saya masih kosong, dengan tingkap langsir, buku yang merindui rak buku, dan dinding yang kurang seni dan lukisan.

Yang terkenal - dan banyak yang dikehendaki - hujung perjalanan saya tidak pernah terwujud, kerana saya telah menghabiskan banyak tahun lepas di jalan raya.

"Saya fikir anda perlahan," orang akan berkata kepada saya.

"Saya sedang mencuba. Saya cuba, "saya akan menjawab.

Tidak kira betapa keras saya cuba, perlahan tidak sepertinya berlaku. Walau bagaimanapun, terdapat banyak permulaan palsu.

Tetapi bulan lalu ketika di Eropah, saya mula merasa sangat rindu. Saya bosan dengan perjalanan dan hanya mahu pulang ke rumah di tempat tidur saya yang selesa.

Saya sedar saya bosan dengan menangguhkan akar saya.

Akar, selepas semua, hanya boleh tahan jika mereka berada di tanah. Saya telah berusaha untuk membangunkan tabiat dan rutin tanpa memberikan masa akar saya berkembang. Saya terus mencabut mereka dan kemudian cuba menanam semula mereka dengan harapan mereka akan berkembang.

Tetapi ia tidak berfungsi seperti itu.

Anda perlu menanam bumi, menanam benih, dan biarkan akar ditahan.

Anda tidak boleh mencabutnya.

Sudah tiba masanya saya memberi kesempatan kepada saya.

Saya bosan dengan berkata "Baiklah, saya akan melakukannya pada masa akan datang." Jadi, saya tidak akan pergi sehingga akhir bulan Disember apabila saya pergi ke Filipina. Ada banyak perkara yang perlu dilakukan di NYC, dan akhirnya ada masa untuk melakukannya.

Saya telah sengaja memenuhi jadual saya dengan perkara-perkara yang akan membuatkan saya di bandar. Minggu ini saya menyertai gim, mendapat pelatih, dan membayar meja di ruang kerja bersama. Saya mempunyai kawan melawat.

Saya di sini. Saya di rumah.

Sudah waktunya berkembang beberapa akar.

Tiada apa yang akan menghalang saya sekarang.

Artikel berkaitan:

  • Pulang pulang
  • Kejutan Budaya Kedatangan Rumah
  • Kebahagiaan Rumah dari Perjalanan

Tempah Perjalanan Anda: Tips dan Trik Logistik

Tempah Penerbangan Anda
Perlukan penerbangan murah dengan Skyscanner atau Skyscanner? Mereka adalah dua enjin carian kegemaran saya. Mulakan dengan Momondo.

Tempah Penginapan Anda
Anda boleh menempah asrama anda dengan Hostelworld. Jika anda ingin tinggal di tempat lain, gunakan Booking.com kerana mereka secara konsisten mengembalikan kadar yang paling murah. (Inilah bukti.)

Jangan Lupakan Insurans Perjalanan
Insurans perjalanan akan melindungi anda daripada penyakit, kecederaan, kecurian dan pembatalan. Saya tidak pernah pergi dalam perjalanan tanpa ia. Saya telah menggunakan Nomads Dunia selama sepuluh tahun. Anda juga perlu.

Perlu Beberapa Gear?
Lihat laman sumber kami untuk syarikat terbaik untuk digunakan!

Tonton video itu: INILAH PENYEBAB KEMATIAN TKW TURKI ASAL BALI SETELAH KOMA 2 MINGGU!!! (Jun 2019).