Kisah Perjalanan

Mencari Persahabatan Sepanjang Hayat

Saya tidak pernah melihat Paul dan Jane dalam masa empat tahun lagi.

Kami bertiga bertemu di pulau Ko Lipe di Thailand pada tahun 2006 - tempat yang kami sayangi, kami tinggal sebulan. Kami bertiga menjadi kawan rapat pada masa itu. Akhirnya, seolah-olah kita telah mengenali antara satu sama lain selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, dengan visa saya tamat tempoh, saya terpaksa berangkat. Namun, semasa saya meninggalkan pulau itu, Paulus dan Jane membuat saya berjanji untuk melawat mereka di New Zealand. Ia adalah sesuatu yang saya boleh lakukan dengan mudah.

Empat tahun kemudian, saya akhirnya tiba di New Zealand. Walaupun jumlah masa yang telah berlalu, apabila saya melihat mereka, seolah-olah tidak ada masa di antara kita. Kesemua jenaka dan persefahaman yang kami bina di Lipe masih ada.

Saya sering merasakan bahawa "kekosongan" perjalanan boleh membawa kepada rakan seumur hidup segera. Anda bertemu seseorang sekali dan, dalam sekelip mata, berasa seperti anda telah mengenali mereka selama bertahun-tahun. Sebagai rakan perjalanan, kita sudah mempunyai bon biasa yang menjadikan persahabatan antara kita lebih cenderung. Itu tidak bermakna kita semua menjadi kawan terbaik, tentu saja, tetapi saya rasa perjalanan membuang semua bagasi dan sejarah kita yang sering kita bawa.

Perjalanan saya melalui dunia telah menjadikan saya ramai rakan rapat dan seumur hidup. Orang-orang dari La Tomatina. Rakan dari Ios. Kawan seperti Paul dan Jane. Rakan dari masa saya di Bangkok. Rakan-rakan yang tidak pernah saya lihat pada tahun-tahun tetapi menghantar saya jemputan ke perkahwinan mereka.

Dan kawan-kawan seperti Erik dan Anne. Saya bertemu dengan mereka semasa saya berada di Bruges pada tahun 2009. Kami menghabiskan beberapa hari mencuba bir Belgium yang baik dan memukulnya dengan baik sehingga kami akhirnya pergi ke Amsterdam bersama-sama selama seminggu. Saya melihat mereka beberapa bulan kemudian apabila saya berhenti di Copenhagen, tetapi sejak itu tidak pernah melihat atau bercakap dengan mereka banyak. Kami terjebak dalam kehidupan kita sendiri.

Namun sekarang saya meninggalkan Copenhagen selepas menghabiskan lima hari terakhir dengan mereka. Sama seperti Paul dan Jane, seolah-olah Erik, Anne, dan saya tidak pernah terpisah. Perbualan mengalir dengan mudah dan cepat seperti yang berlaku pada tahun 2009. Kami mengambil hak seolah-olah masa telah membekukan persahabatan kami seperti dua tahun lalu.

Saya tidak tahu berapa ramai orang yang saya jumpai selama lima tahun terakhir perjalanan. Terlalu ramai yang mula meneka. Oleh kerana anda bertemu ramai orang di jalan raya, sukar untuk bersaing dengan mereka, terutamanya yang jauh dari perjalanan anda. Walaupun dengan niat yang terbaik, komunikasi boleh memudar sebagai kehidupan yang berasingan mula diterajui.

Tetapi kadangkala anda bertemu Paul dan Jane. Atau seorang Erik dan Anne. Atau Joel. Atau Matt. Atau Nick. Atau banyak yang lain. Dan tidak kira berapa lama ia telah sejak terakhir kali anda melihatnya. Masa tidak boleh memecahkan ikatan yang anda ada. Ia mungkin berbulan-bulan atau bertahun-tahun, tetapi bila-bila masa, anda mengambil di mana anda berhenti.

Dan itulah hadiah terbesar yang saya fikir perjalanan memberi kepada kami.

Artikel berkaitan

  • Perjalanan dan Seni Kehilangan Kawan
  • Cara Berurusan dengan Kawan dan Keluarga yang Tidak Bertentangan
  • Bagaimana Mendapatkan Sokongan Kawan dan Keluarga anda

Bagaimana Melancong Dunia pada $ 50 sehari

Saya New York Times panduan paperback terlaris untuk perjalanan dunia akan mengajar anda bagaimana untuk menguasai seni perjalanan menjimatkan wang, turun jalan yang dipukul, dan mempunyai pengalaman perjalanan yang lebih tempatan dan lebih kaya.

Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai buku ini, bagaimana ia boleh membantu anda, dan anda boleh mula membacanya hari ini!

Загрузка...

Tonton video itu: Arti sahabat (September 2019).