Kisah Perjalanan

6 (Non-Millennial) Pelancong Perempuan Solo Kongsi Kebijaksanaan Perjalanan mereka


Kristin Addis dari Be My Travel Muse menulis lajur biasa kami di perjalanan wanita solo. Ini topik penting yang tidak dapat saya sampaikan, jadi saya membawa ahli untuk membagikan nasihatnya untuk pelancong wanita lain untuk membantu membincangkan topik yang penting dan khusus kepada mereka! Dia sangat mengagumkan dan knowledgable. Dalam ruang ini, Kristin berkongsi beberapa pandangan dari pelancong perempuan solo yang bukan milenium!

Setiap kali dan kemudian saya berfikir tentang Julie, seorang wanita berusia 77 tahun yang tinggal di banglo pantai bersebelahan saya di pulau Gili Air di Indonesia.

Dia menceritakan kisah saya tentang dijemput oleh penduduk setempat untuk barbeku pantai, pengembaraannya, dan keseronokan yang dia bawa ke dunia. Saya merasa begitu diberdayakan semasa perbualan kami. Dia begitu santai dan damai. Ini adalah seorang wanita yang telah menjalani kehidupan yang panjang dan melompat kepercayaan bahawa perjalanan wanita solo adalah sesuatu untuk orang muda. Model peranan yang yakin di hadapan saya menunjukkan kepada saya bahawa wanita dari mana-mana umur boleh menikmati dan mendapat manfaat daripada perjalanan.

Selama bertahun-tahun semasa menulis lajur ini, saya telah melihat semakin ramai wanita bertanya, "Bagaimana pula dengan kita yang bukan dua puluh? Di mana saya boleh membaca cerita mereka dan berhubung dengan naratif yang lebih dekat dengan saya sendiri? "

Internet dibanjiri dengan wanita muda, seringkali Barat, yang melakukan perjalanan ke dunia. Mereka blog dan Instagram dan mendapat cerita mereka dalam media besar. Terdapat kecenderungan terhadap remaja.

Tetapi pelancong wanita solo datang dari segala usia, dari pelbagai latar belakang, dan dari seluruh dunia.

Hari ini, saya ingin berkongsi beberapa kisah para pelancong wanita tua dan menambah suara mereka kepada naratif. Jadi saya duduk (hampir sekurang-kurangnya) dengan tujuh wanita dan meminta mereka untuk nasihat perjalanan mereka.

Anne


Dari: United Kingdom
Umur: 59
Latarbelakang profesional: Penjawat awam

Anne mempunyai pekerjaan yang baik, sebuah rumah yang selesa, sebuah kereta yang bagus, dan banyak kawan dan keluarga, tetapi selagi dia dapat ingat, dia merasakan keinginan untuk meninggalkan segala-galanya dan pergi ke dunia:

"Saya berasa bosan dengan kehidupan saya. Saya mempunyai, selama yang saya ingat, merasakan keinginan untuk melakukan perjalanan. Beberapa perkara agak membezakan untuk membawa saya kepada keputusan saya untuk 'pergi sahaja,' saya memenuhi kriteria baru untuk 'kerjaya kerjaya' di tempat kerja, jadi saya memohon selama satu tahun cuti yang tidak dibayar. "

Bagi Anne, alasan untuk pergi solo adalah mudah: tiada siapa yang dapat bepergian dengannya dan dia telah menghabiskan terlalu lama menunggu masa atau teman yang tepat, jadi dia hanya memutuskan untuk pergi bersendirian.

"Lakukannya! Jangan tunggu sesiapa sahaja untuk melakukannya untuk anda, jika anda benar-benar mahu melakukan perjalanan, kemudian cari jalan dan jangan biarkan sesiapa yang menghalang anda. Saya sangat bernasib baik kerana telah mengambil persaraan awal separa sehingga saya mempunyai pencen yang kecil, dan saya membenarkan diri saya belanjawan dari penjualan rumah saya. Walau bagaimanapun, saya membiayai beberapa perjalanan saya dengan menggunakan Workaway. Keindahan ini untuk saya bukan hanya bahagian kewangan tetapi lebih penting lagi bahawa anda biasanya tinggal di rumah tuan rumah anda dan anda akan diintegrasikan ke dalam keluarga mereka dan belajar budaya negara. "

Anita


Dari: Chicago, IL
Umur: 53
Latarbelakang profesional: Eksekutif akaun pelanggan

Anita tahan untuk bersendirian pada mulanya kerana fikirannya berlumba-lumba melalui semua negatif dan bagaimana jika itu boleh berlaku:

"Saya fikir bahawa solo perjalanan akan kesepian, menyedihkan, dan tidak menyeronokkan. Pendapat tersebut ternyata benar-benar salah. Saya selalu menemui beberapa orang yang paling menarik semasa melancong solo. Dan saya sentiasa mempunyai keseronokan yang paling luar biasa melakukan perkara saya, perjalanan sendiri. "

"Saya suka mengatakan keputusan saya untuk perjalanan solo adalah mengenai membuat kenyataan kepada dunia, menjadi trendsetter yang berani untuk generasi saya, semua tentang kuasa gadis. Tetapi pada dasarnya saya pergi ke perjalanan solo menendang dan menjerit dan marah. Walau bagaimanapun, keperluan saya untuk perjalanan adalah lebih kuat daripada bantahan saya untuk melakukan perjalanan sendiri. "

Dan, seperti yang lain, dia tidak mahu mahu lagi untuk sahabat yang sempurna atau masa yang sempurna. Ketika dia memberitahu saya, "Saya tidak mahu menyingkirkannya sehingga pasangan jiwa perjalanan yang sempurna datang supaya kami dapat bepergian bersama-sama dengan petualangan yang mengubah hidup ini. Ketika saya semakin tua saya menyedari bahawa masa adalah intipati. Saya mungkin tidak pernah bertemu pasangan jodoh saya ... dan itu OK. Saya telah mencintai diri sendiri. "

Ketika datang kepada naysayers, dia berkata, "Saya menunjukkan kepada mereka gambar perjalanan saya. Tetapi di kepala saya, saya berkata kepada diri sendiri 'semasa anda duduk bersekolah dan menghakimi saya, saya sedang dalam perjalanan dan mempunyai masa hidup saya.' "

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai Anita dan pengembaraannya di blognya, Pelancong Sosial.

Helen


Dari: Toronto, Kanada
Umur: 44
Latarbelakang profesional: Pemasaran dan operasi

Helen menjalani kehidupan seminomadis selama setahun setengah sebelum pulang ke tempat kerja. Dia telah mengembara solo ke Kepulauan Galápagos, Kenya, Tanzania, India, Turki, Jordan, Israel, Tebing Barat, Malaysia, Thailand, Vietnam, Laos, Indonesia, dan Korea Selatan.

Perjalanan solo, dia berkata dia melakukannya "untuk mendapatkan perspektif baru di dunia dan diri saya sendiri. Kegiatan perjalanan saya tidak (dan masih tidak) selalu dipadankan dengan teman dan keluarga saya, tetapi saya sangat mandiri, jadi saya tidak membiarkannya menghalang saya daripada mencapai matlamat perjalanan saya. "

Nasihatnya kepada harapan perjalanan solo ialah "pergi! Anda mungkin akan mendapati bahawa anda lebih kuat dan lebih bebas dari yang anda fikir anda berada. Anda akan belajar untuk menjadi lebih selesa dengan syarikat anda sendiri. Pada masa yang sama, perjalanan solo adalah peluang yang baik untuk membina kemahiran sosial anda, kerana anda akan mendapati diri anda dalam situasi di mana anda terpaksa berinteraksi dengan orang asing yang lengkap. Jangan paranoid tetapi percaya naluri anda - jika lokasi atau orang nampak 'off,' jernih. Untuk perjalanan solo pertama, saya mencadangkan mencelupkan jari kaki anda ke dalam air dengan memilih destinasi yang sesuai dengan tahap keselesaan anda, mungkin di dalam negara anda sendiri atau di bandar di mana orang bercakap bahasa yang sama seperti yang anda lakukan. "

Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai perjalanan Helen di blognya, Bukan Tanpa Pasport Saya.

Cate


Dari: Arizona, Amerika Syarikat
Umur: 72
Latarbelakang profesional: Ahli terapi pekerjaan bersara

Cate memutuskan untuk pergi bersendirian kerana rakannya tidak mempunyai masa atau wang untuk berbuat demikian.

"Saya pergi ke Hawaii, kemudian memberi tumpuan kepada Eropah. Setakat ini, Rome terlalu menakutkan. Saya suka Florence (saya telah kembali beberapa kali), dan saya memuja Paris.

Dia tidak bimbang tentang keselamatan kerana dia mengikuti banyak peraturan keselamatan akal di masa lalu:

"Saya mengelakkan masalah dengan tidak pergi banyak pada waktu malam atau pergi ke tempat-tempat yang benar-benar sesak. Saya makan hidangan saya pada tengah hari, mempunyai minuman beralkohol pada waktu petang, dan makan malam yang ringan di dalam bilik saya. Saya suka Airbnb, kerana seseorang akan tahu jika saya tidak pulang ke rumah atau akan membantu jika saya menghadapi masalah. "

Dia suka melepaskan diri, sambil menambah, "Saya cuba pergi sebulan sekali, jadi saya tidak berasa tergesa-gesa. Saya memerlukan masa untuk menyerap benda, berehat, bermeditasi, dan lain-lain, jadi mungkin menghabiskan masa seharian melakukan apa-apa, dan tidak merasa sedikit bersalah. Menggunakan Airbnb menjadikan pilihan lebih lama. Lima puluh dolar malam untuk satu bilik adalah kira-kira purata, yang mengalahkan harga dari $ 100 / malam di sebuah hotel. Dan saya cuba untuk mengambil lawatan atau kelas jadi saya mempunyai hubungan dengan orang. Saya menghabiskan seminggu dalam lukisan Dordogne, mengambil seminggu kelas bahasa Perancis di Tours, kemudian lawatan tiga hari ke Andalusia. Ia adalah sukacita untuk mempunyai orang lain berurusan dengan bagasi! "

Nasihatnya ialah "Luangkan masa anda. Jangan tergesa-gesa. Cahaya perjalanan. Jangan cuba untuk menjejalkan terlalu banyak ke dalam masa yang terlalu sedikit. Ikut nafsu anda. Dan anda boleh kembali ke tempat yang anda suka. "

Julie


Dari: Manchester, United Kingdom
Umur: 57
Latarbelakang profesional: Jurulatih pembangunan peribadi dan profesional

Perjalanan adalah impian Julie selama lebih daripada 30 tahun. Dan, apabila bintang-bintang diikat pada akhirnya, dia tidak bermimpi untuk menunggu orang lain untuk menyertai dia: dia pergi dalam perjalanan backpacking solo.

"Ia tidak menakutkan, tetapi sebaliknya menarik, untuk pergi bersendirian. Melakukan perkara saya sendiri, bergantung semata-mata pada diri saya bukanlah sesuatu yang baru, dan saya suka kebebasan untuk mencari diri saya semula pada satu ketika dalam hidup saya ketika saya sudah bersedia untuk berubah. Saya juga merasakan cabaran mencari cara saya sendiri. Saya mempunyai reputasi dalam keluarga bahawa saya selalu tersesat - dan saya lakukan! Tetapi sebenarnya, saya telah membuat perjalanan ini - mengetahui bahawa saya akan tersesat dan saya juga sentiasa dapat kembali ke rumah dengan selamat! "

Ketika datang untuk berurusan dengan naysayers, dia berkata, "Anda hanya perlu menginginkannya cukup seperti yang saya lakukan - saya ingin pergi 'suatu hari' dan sakit akibat pemikiran kehilangan dalam melihat dengan mata saya sendiri apa yang ada di luar sana '- dan bahawa anda akan mencari jalan entah bagaimana, suatu hari nanti. "

Julie juga pulang ke rumah dengan banyak realisasi baru yang indah tentang dunia, termasuk "anda boleh dan akan mengatasi masalah yang anda temui di sepanjang jalan, bahawa orang berada di sana untuk membantu juga, dan anda akan berkembang dan belajar, dan mengembangkan kemahiran baru anda tidak akan mengharapkan atau merancang! Kini, sebagai contoh, saya dapat mencari jalan saya dan membuat peta di kepala saya. Saya tidak pernah dapat melakukannya sebelum ini. "

Julie kini menjalankan perniagaannya sendiri, bimbingan untuk pembangunan peribadi dan profesional, di clearmindco.co.uk. Dia juga mengekalkan blog perjalanan di Think Mind Thinking.

Maia


Dari: Montreal, Kanada
Umur: 40
Latarbelakang profesional: Guru ESL

Maia pertama kali pergi ke Eropah pada awal tahun dua puluhan dengan sekumpulan teman wanita. Dia menyukai pengalaman dan terus merancang perjalanan, dan ketika orang tidak dapat datang dengannya, dia pergi pula.

"Kenapa tunggu orang lain, waktu 'betul', lebih banyak wang, rancangan yang lebih baik? Esok tidak dijamin kepada mana-mana daripada kita, dan jika anda tidak pergi dan melihat dunia, itu tiada siapa kecuali anda. "

Di tempat pelancongan solo kegemarannya, dia berkata, "Afrika mungkin tempat kegemaran saya untuk perjalanan, tempoh. Saya telah empat kali ke enam negara, Tanzania menjadi kegemaran saya pasti. Saya telah pergi solo setiap kali, tetapi anda tidak pernah benar-benar kekal seperti itu. Orang-orang yang pernah saya jumpai selalu sangat mengalu-alukan bahawa saya selalu merasa seperti saya meninggalkan keluargaku dan kawan-kawan walaupun saya kembali ke Kanada. "

Dan seperti yang lain, dia tidak membiarkan pendapat negatif atau orang mendapat apa yang dia lakukan:

"Saya mempunyai seseorang di dalam keluarga saya pernah mengatakan kepada saya bahawa mereka menentang saya untuk pergi ke Afrika sahaja, jadi saya agak berpaling: Saya dengan maaf memohon maaf, berkata saya benar-benar memahami kedudukan sedemikian dan pastinya tidak membebankan orang itu dengan mana-mana perancangan saya, tidak menjanjikan Afrika apa-apa dan tidak ada berita semasa saya berada di sana. Ia tidak mengambil masa lama bagi orang ini untuk menyedari bahawa saya akan pergi dan berapa lama enam minggu yang tidak akan mendapat info dari saya. Mari kita katakan dia datang dengan cepat dan mendapat perjalanan dengan perjalanan saya. Saya rasa itulah yang perlu dilakukan oleh orang ramai. Saya katakan melakukan perkara anda, dan jika mereka datang, besar, tetapi jika tidak, itu adalah pada mereka, bukan kamu. "

--

Seperti yang saya katakan dengan wanita-wanita ini, saya tidak dapat membantu melihat beberapa tema utama: keinginan untuk tidak membiarkan negativiti dalam perjalanan mereka, ketakutan tetapi kegembiraan untuk perjalanan sahaja, dan kesedaran ini ketakutan yang salah. Ia adalah sesuatu yang saya berurusan ketika saya mengembara. Terdapat kebiasaan tertentu kepada ketakutan yang tidak mengenal had umur. Mungkin pilihan dan citarasa kita berubah dari masa ke masa, tetapi wanderlust tidak pernah merosot bagi kita yang pengembara di hati.

Dan, saya fikir dalam usia dalam talian ini dengan banyak blogger muda (termasuk saya sendiri), mudah untuk dilupakan bahawa setiap hari wanita dari segala usia berangkat untuk melakukan perjalanan ke dunia dan, seperti Julie lakukan untuk saya, membantu memberi inspirasi kepada lebih ramai wanita untuk keluar di jalan raya juga.

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang memberi inspirasi kepada wanita untuk melakukan perjalanan ke dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas bank pelaburan yang menjual semua barangnya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah melakukan perjalanan solo di dunia selama lebih dari empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Anda boleh mendapatkan lebih banyak musings di Be Muse Travel saya atau di Instagram dan Facebook.

Menakluk Pergunungan: Panduan muktamad untuk Perjalanan Perempuan Solo

Untuk panduan A-to-Z lengkap mengenai perjalanan wanita solo, semak buku baru Kristin, Gunung Menakluk. Selain membincangkan banyak tip praktikal tentang penyediaan dan perancangan perjalanan anda, buku ini membincangkan kebimbangan, keselamatan, dan kebimbangan emosi wanita tentang perjalanan sendiri. Ia mempunyai lebih daripada 20 wawancara dengan penulis dan pengembara perjalanan wanita lain. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut tentang buku dan mula membacanya hari ini!

Tonton video itu: Stress, Portrait of a Killer - Full Documentary 2008 (Jun 2019).