Kisah Perjalanan

Bagaimana Perjalanan Mengajar Saya Cara Tidak Memberi F * ck


Saya samar-samar mengetahui tentang Mark Manson. Beliau adalah kawan kawan, rakan blogger, dan seseorang yang saya tahu yang menulis jawatan (dan selalu sedikit kontroversi) yang dikaji dengan baik. Apabila dia dan isterinya berpindah ke NYC, akhirnya kita bertemu secara peribadi (saya sebenarnya bertemu isterinya dahulu). Kami menjadi kawan - kami berdua hantu, usahawan, penulis, pemain poker, dan pencinta wiski. Saya mencemarkan buku beliau, Seni Halus Tidak Memberi F * ck. Ia adalah buku fenomena yang menumpukan pada perkara yang penting. Pengendali Chelsea dan Chris Hemsworth (aka THOR) adalah peminat besar. Mark adalah seorang penulis fenomenal dan, dan dalam jawatan yang lama tertunda, dia akhirnya menulis sesuatu untuk laman web ini. Dalam siaran ini, Mark bercakap tentang bagaimana perjalanan menjadikannya orang itu hari ini - dan meletakkan asas untuk buku itu.

Saya telah muntah di enam negara yang berlainan. Ini mungkin bukan statistik paling ghairah untuk artikel perjalanan, tetapi apabila anda berkumpul di atas saluran parit, memuntahkan apa yang anda tahu boleh menjadi daging tikus yang dipotong, momen-momen ini mempunyai cara untuk tinggal di dalam fikiran anda.

Saya teringat mendapat tayar rata di kawasan pedalaman India dan penduduk tempatan mengamuk apabila saya mengubahnya. Saya masih ingat sehingga 4AM di asrama berhujah dengan seorang kanak-kanak Inggeris yang mabuk yang berfikir 9/11 adalah satu tipuan. Saya masih ingat seorang lelaki tua Ukraine yang membuat saya mabuk di vodka terbaik dalam hidup saya dan mendakwa dia ditempatkan di Soviet U-Boat di tepi pantai Mississippi pada tahun 1970-an (yang mungkin tidak benar, tetapi yang tahu).

Saya masih ingat untuk memanjat tembok Besar Tembok Besar China, merosot di perjalanan bot di Bali (peringatan spoiler: tidak ada bot), menyelinap masuk ke resort lima bintang di Laut Mati, dan malam saya berjumpa dengan isteri saya di sebuah kelab malam di Brazil.

Sejak menjual harta benda saya pada musim gugur tahun 2009, saya masih ingat banyak perkara. Saya berangkat dengan beg kecil untuk melakukan perjalanan di seluruh dunia. Saya mempunyai perniagaan internet kecil, blog, dan mimpi.

Tahun saya (mungkin dua) perjalanan panjang berubah menjadi tujuh tahun (dan enam puluh negara).

Dengan kebanyakan perkara dalam kehidupan, anda tahu apa manfaat yang akan anda dapatkan dari mereka. Jika saya pergi ke gim, saya tahu saya akan menjadi lebih kuat dan / atau mengurangkan berat badan. Jika saya menyewa guru, saya tahu saya akan mempelajari lebih lanjut mengenai subjek tertentu. Jika saya memulakan siri Netflix baru, saya tahu saya tidak akan tidur selama tiga hari akan datang sehingga saya selesai.

Tetapi perjalanan berbeza.

Perjalanan, tidak seperti apa pun dalam kehidupan, mempunyai keupayaan yang indah untuk memberikan faedah yang tidak anda harapkan. Ia bukan hanya mengajar anda apa yang anda tidak tahu, ia juga mengajar anda apa yang anda tidak tahu anda tidak tahu.

Saya mendapat banyak pengalaman hebat dari perjalanan saya - pengalaman yang saya harapkan dan cari. Saya melihat laman web yang luar biasa. Saya belajar tentang sejarah dunia dan budaya asing. Saya sering lebih seronok daripada yang saya tahu mungkin.

Tetapi kesan yang paling penting dalam tahun-tahun perjalanan saya sebenarnya adalah faedah yang saya tidak pernah tahu saya akan mendapat dan kenangan saya tidak tahu saya akan mempunyai.

Sebagai contoh, saya tidak tahu ketika saya menjadi selesa bersendirian. Tetapi ia berlaku di suatu tempat di Eropah, mungkin di Jerman atau Belanda.

Apabila saya masih muda, saya akan merasa seolah-olah ada sesuatu yang salah dengan saya sekiranya saya sendiri terlalu lama - "Adakah orang tidak suka saya? Adakah saya tidak mempunyai kawan? "Saya merasakan keperluan yang berterusan untuk mengelilingi diri saya dengan teman wanita dan kawan-kawan, sentiasa berada di pihak, dan sentiasa berhubung. Jika atas sebab tertentu saya tidak termasuk dalam rancangan orang lain, itu adalah penghakiman peribadi saya dan watak saya.

Tetapi, ketika saya kembali ke Boston pada tahun 2010, perasaan itu entah bagaimana berhenti. Saya tidak tahu di mana atau kapan. Apa yang saya tahu ialah saya pulang dari Portugal selepas 8 bulan ke luar negara, duduk di rumah, dan merasa baik.

Saya tidak ingat di mana saya berada ketika saya membangun rasa bersabar (mungkin di suatu tempat di Amerika Latin). Saya pernah menjadi lelaki yang akan marah jika bas terlambat (yang sering berlaku di Amerika Latin), atau saya terlepas giliran saya di lebuh raya dan terpaksa mengulangi sekitar. Sh * t seperti itu digunakan untuk memandu saya gila.

Kemudian suatu hari, ia tidak. Ia tidak lagi menjadi masalah besar. Bas akhirnya akan datang dan saya masih boleh ke mana saya perlu pergi. Menjadi jelas bahawa tenaga emosi saya adalah terhad dan saya lebih baik menjimatkan tenaga untuk saat-saat yang penting.

Saya tidak ingat dengan tepat apabila saya belajar bagaimana untuk menyatakan perasaan saya sama ada.

Tanya mana-mana teman wanita saya pra-perjalanan dan mereka akan memberitahu anda: Saya adalah buku tertutup. Enigma dibalut gelembung gelembung dan disatukan oleh pita saluran (tetapi dengan wajah yang sangat kacak).

Masalah saya ialah saya takut menyinggung perasaan orang, melangkah kaki, atau membuat keadaan tidak selesa.

Tetapi sekarang? Kebanyakan orang memberi komen bahawa saya begitu tumpul dan terbuka bahawa ia boleh bergolak. Kadang-kadang isteri saya bergurau bahawa saya terlalu jujur.

Saya tidak ingat apabila saya menjadi lebih menerima orang-orang dari pelbagai lapisan kehidupan atau ketika saya mula menghargai ibu bapa saya atau ketika saya belajar bagaimana untuk berkomunikasi dengan seseorang walaupun tidak ada seorang pun yang bercakap bahasa yang sama.

Tetapi semua ini berlaku ... di mana-mana di dunia, di sesetengah negara, dengan seseorang. Saya tidak mempunyai foto momen ini. Saya hanya tahu mereka berada di sana.

Di suatu tempat sepanjang jalan saya menjadi lebih baik saya.

Tahun lepas, saya menulis buku yang dipanggil Seni Halus Tidak Memberi F * ck: Pendekatan yang tidak masuk akal untuk Hidup yang Baik. Premis buku itu pada dasarnya adalah bahawa kita semua mempunyai jumlah terhad f * cks untuk diberikan dalam kehidupan kita, oleh itu kita harus sedar akan apa yang kita pilih untuk memberikan f * ck tentang.

Melihat ke belakang, saya fikir bahawa pengalaman saya berjalan dengan lancar, tanpa saya menyedarinya, mengajar saya untuk tidak memberikan f * ck. Ia mengajar saya untuk tidak memberikan fu * k tentang bersendirian, bas terlambat, rancangan orang lain, atau membuat keadaan tidak selesa atau dua.

Kenangan dibuat daripada apa yang kita berikan kepada f * ck.

Saya mempunyai semua gambar biasa dari perjalanan saya. Saya di pantai. Saya di Carnaval. Saya dengan teman saya Brad melayari di Bali. Machu Picchu.

Saya memberi f * ck tentang mereka.

Gambar-gambar hebat. Kenangan-kenangan hebat.

Tetapi seperti apa-apa dalam hidup, kepentingan mereka akan menghilangkan lagi yang anda dapatkan dari mereka. Sama seperti saat-saat di sekolah menengah yang anda fikir akan menentukan kehidupan anda selama-lamanya berhenti beberapa tahun menjadi dewasa, puncak-puncak pengalaman pengembaraan yang mulia ini sepertinya kurang penting. Apa yang seolah-olah berubah-ubah kehidupan dan gemetar dunia pada masa sekarang hanya menimbulkan senyuman, beberapa nostalgia dan mungkin teruja, "Oh yeah! Wow, saya begitu kurus ketika itu! "

Perjalanan, walaupun satu perkara yang hebat, hanya satu perkara lagi. Bukan kamu. Ia sesuatu yang anda lakukan. Ia sesuatu yang anda alami. Ia adalah sesuatu yang anda suka dan bercakap dengan rakan-rakan anda di jalan.

Tetapi itu bukan awak.

Namun, sifat-sifat yang tidak bermaya ini - keyakinan peribadi yang lebih besar, keselesaan diri saya dan kegagalan saya, penghargaan yang lebih baik untuk keluarga dan rakan-rakan, keupayaan untuk bergantung kepada diri saya sendiri - ini adalah hadiah sebenar yang membawa anda.

Dan, walaupun mereka tidak menghasilkan foto atau cerita untuk parti koktel, mereka adalah perkara-perkara yang tinggal dengan anda selama-lamanya.

Mereka adalah kenangan abadi anda yang sebenar ... kerana semuanya ini adalah anda.

Dan mereka akan sentiasa menjadi anda.

Mark Manson adalah seorang blogger, pengusaha, dan pengarang New York Times Bestseller Seni Halus Tidak Memberi Fuck: Pendekatan yang mengintegrasikan untuk Hidup yang Baik. Buku beliau adalah salah satu buku terbaik yang saya baca pada tahun 2016 dan saya tidak boleh mencadangkannya cukup. Ia ditulis dengan baik, lucu, merendahkan diri, dan juga berfungsi dengan beruang panda! Anda boleh membaca lebih banyak karyanya di MarkManson.net.

Tonton video itu: Kemenkeu Mengajar 2, Jusuf Wibisono, SDN Sungai Bambu 03, DKI Jakarta (November 2019).

Загрузка...