Kisah Perjalanan

Bagaimana Menghabiskan 24 Jam di Pesawat


Saya seorang pakar penerbangan, yang bermaksud saya suka semua perkara yang berkaitan dengan pesawat (walaupun saya takut terbang). Pelan mempesona saya. Mereka mempunyai 8,000 bahagian dan menimbang beberapa tan tetapi masih dapat bertahan di langit tanpa kehancuran! Maksud saya, adakah anda pernah melihat salah satu bolt yang memegang sayap? Ia menggembirakan fikiran saya bagaimana benda kecil itu boleh menahan berat badan begitu banyak. Terima kasih, aerodinamik, kejuruteraan, dan pekerja di Airbus dan Boeing!

Pada bulan Mac, saya telah dijemput ke kilang Boeing di South Carolina untuk penghantaran pesawat 787-10 baru Singapura Airlines, pesawat pertama 10-seri Dreamliner. Sebagai sebahagian daripada krew media yang dijemput (termasuk beberapa geek AV lain, seperti Brian Kelly, Ben Mutzabaugh, Zach Honing, dan Kendis Gibson), kami menghabiskan masa beberapa hari di kilang (dalam jawatan saya yang berikutnya, saya akan mengambil ya di belakang adegan di kilang Boeing dan dalam simulator penerbangan) dan kemudian terbang penerbangan dari Charleston ke Singapura.

Itu benar-benar salah satu pengalaman paling keren yang pernah saya alami. Bagi orang-orang lain, ia adalah tuan untuk kursus ini. Mereka pergi sepanjang masa. Tetapi, bagi saya, ini baru! Maksud saya, mendapat jemputan ke kilang dan kemudian terbang pada penerbangan pertama? Woah! Sangat hebat.

Tetapi South Carolina ke Singapura adalah penerbangan panjang. Masa penerbangan total adalah 22 jam. Jumlah masa di pesawat untuk kami? 24.5 jam, kerana kami tidak dibenarkan meninggalkan pesawat semasa berhenti mengisi bahan bakar di Osaka.

Itu betul. Saya menghabiskan lebih sedikit daripada satu hari di dalam kapal terbang.

Dan bagaimana seseorang menghabiskan hari penuh di atas kapal terbang? Ini caranya:

Jam 1
Kami naik kapal terbang (Boeing mempunyai gerbang sendiri di kilang mereka), di mana kami disambut oleh kru dan eksekutif Syarikat Penerbangan Singapura. Saya duduk di kerusi kelas perniagaan saya, dapatkan champagne pra-penerbangan saya, dan kagum dengan sistem hiburan dalam penerbangan (IFE) yang baru. Ia adalah yang terbaik yang saya lihat. Skrin ini sangat besar dan tajam, dan sistem menyimpan semua maklumat dan pilihan anda supaya anda boleh kembali ke filem anda dengan cepat. Ia juga meminimumkan back-and-forth antara menu dengan mengekalkan pilihan terbuka di bahagian bawah skrin semasa anda menatal dan memuatkannya tanpa perlu bertukar. Berbanding dengan IFEs jelek yang kita ada di negeri-negeri, ia seperti sihir.

Jam 2
Setelah berlepas, saya mula menonton Liga Keadilan. Ia dahsyat, jadi saya berpindah ke dapur untuk mabuk ... Maksud saya contoh pemilihan wain. OK, kami mabuk. Tidak ada cara lain untuk meletakkannya. Para petugas penerbangan menuangkan gelas berat.

Jam 3
Teruskan minum di dalam dapur.

Jam 4

Selepas mendapat makanan yang cukup, saya menawar semua orang selamat malam dan kembali ke kerusi saya. Sementara geeks AV lain memilih tempat duduk untuk panjang, sudut, akses cubby, dan segala-galanya di antara, saya gembira dapat tidur di tempat duduk yang indah itu. Kerusi itu adalah 26 inci lebar, yang cukup lama untuk seorang lelaki seperti saya. Permaidani pedalaman menghisap bising dan disusun kembali cukup sehingga Anda dapat membuat kepompong kecil tersembunyi dari seluruh kabin.

Jam 5
Simpan tidur.

Jam 6
Lebih tidur.

Jam 7
Mengira domba.

Jam 8
Mimpi Batman. Tunggu? Adakah saya Batman?

Jam 9
Masih seperti cahaya.

Jam 10
Akhirnya, saya datang dan menaikkan sedikit air untuk menghilangkan mabuk saya. Saya rasa cukup baik untuk seseorang yang hanya tidur selama enam jam. Saya mengembara kabin secara senyap-senyap kerana kebanyakan penumpang lain di pesawat masih tidur. Saya mempunyai makan malam yang saya rindukan dan begrudging selesai Liga Keadilan (secara serius, itu dahsyat).

Jam 11
Saya menghabiskan masa berjam-jam menulis jawatan blog dan bekerja pada memoir saya yang akan datang mengenai dekad saya sebagai nomad. (Lebih pada masa depan!)

Jam 12
Sekarang, saya akan kacau kerana saya telah berada dalam pesawat ini selama 12 jam dan masih mempunyai 12 orang lagi untuk pergi! Saya minum segelas wain dan terus menulis. Ia agak tidak mengujakan. Saya berada di titik di mana kebaharuan telah dipakai dan mula menjadi gelisah.

Jam 13
Bekerja lebih banyak sambil menonton Geostorm (satu lagi filem yang dahsyat). Saya tidak pasti apa yang ada dengan saya dan filem yang dahsyat tetapi saya nampaknya tertarik kepada mereka pada pesawat. Saya fikir ia adalah kerana masa yang baik untuk hilang dan tidak berfikir. Saya hanya mahu melihat plot dan perkara yang membosankan.

Jam 14
Masa untuk tidur lain!

Jam 15

Saya bangun dan melihat semua orang juga bangun jadi saya pergi berbual dengan orang lain. Ia benar-benar menarik berada di dalam pesawat dengan wartawan. Di sini saya tidak ada tarikh akhir (saya maksudkan artikel ini adalah untuk sesuatu yang berlaku dua bulan lalu), dan orang-orang ini sangat memfailkan cerita apabila kita mendarat supaya mereka semua boleh menjadi yang pertama melaporkan di pesawat. Berikut adalah beberapa artikel yang mereka tulis:

Singapore Airlines Baru 787-10 dalam Foto (Penerbangan Global)
Boeing Menyampaikan Dreamliner 787-10 Pertama di Dunia ke Singapore Airlines (The Points Guy)
The New Singapore Airlines Boeing 787-10 (Sam Chui)
Bahawa Airplane New Smell (USA Today)

Jam 16
Lampu kabin akhirnya datang dan kami bersedia untuk mendarat. Ada makanan ringan, saya menulis beberapa lagi, dan kemudian membaca buku.

Jam 17
Selepas 16 jam, kami berada di Osaka. Sekarang, anda mungkin tertanya-tanya bagaimana pesawat membuatnya setakat ini? Saya maksudkan pesawat ini hanya boleh terbang sekitar 8,055 batu dan Osaka adalah 7,255 batu jauhnya. Mudah: tanpa kabin penuh orang dan bagasi, pesawat itu adalah cahaya tambahan dan boleh menjadikannya sangat jauh dari tangki gas yang sangat penuh!

Jam 18
Semasa di lapangan, mereka mengisi semula kapal terbang, menghidupkan kru, dan membawa beberapa makanan baru (yang diselenggarakan oleh Singapore Airlines kali ini dan bukan Boeing). Saya menonton semua wartawan membuat video dan melakukan wawancara kemudian berbual dengan Ketua Pegawai Eksekutif Singapore Airlines, yang memberi saya beberapa cadangan sushi di Singapura (saya tidak pernah makan pada mereka tetapi dia mengesyorkan Kuiiya dan Chobei). Yang paling saya lakukan ialah mengambil beberapa gambar.

Jam 19
Masa lepaskan lagi.

Jam 20
Selepas sarapan (telur yang lazat dengan bayam dan rumpai laut), saya berpindah ke kelas ekonomi untuk melihat apa yang ada di sana ketika cuba untuk tidak bangun semua pekerja Singapore Airlines yang cuba tidur. Terdapat banyak ruang kaki dan tempat duduk mempunyai tempat duduk yang curam (yang bagus apabila anda melangkah tetapi tidak baik apabila orang di hadapan anda melangkah kerana ia memotong banyak ruang anda). Kerusi juga sangat selesa dan dengan padding lembut. Selepas ekonomi A350 Qatar, mereka mungkin menjadi kerusi ekonomi kegemaran saya.

Jam 21
Saya mengambil kesempatan untuk memiliki barisan saya sendiri dalam ekonomi untuk pergi untuk tidur lain.

Jam 22
Dreamland.

Jam 23

Saya bangun dan kembali kelas perniagaan untuk sarapan pagi. Matahari akan datang dan kami bersedia untuk mendarat. Saya telah berputus asa pada filem dan baru sahaja menulis. Sebelum kita mendarat, saya mengambil beberapa gambar, berbual dengan beberapa orang, dan melihat siapa yang mahu makan malam. (Kami tiba di tempat yang dahsyat. Ini bukanlah yang terbaik yang dikatakan tetapi kita katakan bahawa orang ini mendapat cadangan mereka dari TripAdvisor dan ia juga menyimpulkan pandangan saya bahawa TripAdvisor menyebalkan!)

Jam 24

Masa untuk mendarat di Singapura. Saya sentiasa kagum dengan armada kapal kargo di pesisir Singapura. Setakat yang dapat dilihat oleh mata, peniaga-peniaga perdagangan global pergi ke sana kemari sambil mendarat dan masuk ke pintu pagar, kami dialu-alukan dengan meriam air dan acara perayaan.

*** Meluangkan masa 24 jam dalam pesawat adalah pengalaman yang saya akan (mungkin) tidak pernah lagi, tetapi mengejutkan, ia tidak begitu buruk seperti yang saya fikir akan berlaku. Dreamliner ditekan pada hanya 6,000 kaki berbanding pesawat lain yang ditekan pada ketinggian sekitar 8,000 kaki. kaki. Oleh itu, berjalan dari pesawat, saya berasa segar dan kurang penat. Saya tidak pernah benar-benar melihatnya sebelum tetapi selepas menghabiskan 24 jam dalam tiub, sains Boeing yang bercakap tentang ini benar-benar berpegang kepada tembakau.

Saya tidak berasa seperti jetlagged atau perasaan kasar normal yang saya ada selepas penerbangan antarabangsa yang panjang. (Siapa yang suka mandi selepas penerbangan panjang? Sesiapa sahaja membuat saya merasa segar!)

Singapura baru 787-10 ini akan menjadi kerajinan serantau sehingga, paling banyak, anda akan berada di pesawat ini hanya selama enam jam. Mereka hanya akan terbang ke Asia dan Australia untuk memulakannya. Saya akan mengatakan ini akan menjadi salah satu daripada enam jam paling baik yang akan anda ada di pesawat, tidak kira apa kelas anda berada.

Saya mempunyai pesawat kegemaran baru untuk terbang di Asia, yang, terima kasih kepada perkongsian Singapura dengan Chase, American Express, SPG, dan Citi, serta perkongsian mereka dengan United bermakna saya boleh menggunakan mata untuk melakukannya secara percuma! Saya sudah menjadi peminat besar Singapore Airlines dan pesawat ini hanya membuatkan saya lebih mencintai mereka!

Tetapi, kali seterusnya saya naik kapal terbang ini, saya akan gembira tidak akan selama 24 jam lagi. Itu terlalu lama untuk saya.

Catatan: Saya adalah sebahagian daripada teras akhbar untuk pelancaran pesawat ini. Singapore Airlines meliputi hotel saya, penerbangan, dan sebarang makanan yang saya ada semasa acara rasmi. Saya tidak diberi pampasan wang untuk ini.

Tonton video itu: Cara pakai paket malam jadi 24 jam (Disember 2019).

Загрузка...