Kisah Perjalanan

Kenapa Saya Suka Perjalanan Perempuan Solo Lebih Banyak di Thirties Saya


Diterbitkan: 11/1/2018 | November 1, 2018

Kristin Addis dari Be My Travel Muse menulis lajur biasa kami di perjalanan wanita solo. Ini topik penting yang tidak dapat saya sampaikan, jadi saya membawa ahli untuk membagikan nasihatnya untuk pelancong wanita lain untuk membantu membincangkan topik yang penting dan khusus kepada mereka!

Kali pertama saya pergi ke luar negara sahaja, saya berumur 21 tahun dan terkejut. Semuanya tidak diketahui. Adakah saya akan berjumpa dengan orang? Adakah saya selamat? Adakah saya mempunyai apa yang diperlukan?

Saya telah mendarat di Taiwan sebagai pelajar bahasa dan mencari tempat untuk hidup, membuka akaun bank, dan menubuhkan sebuah telefon bimbit seolah-olah seperti halangan yang tidak dapat diatasi. Saya menghabiskan tiga hari pertama saya di jalan bersembunyi di bilik hotel, takut muncul, dan meraba-raba pada bahasa yang saya tidak tahu.

Tetapi, akhirnya, saya bertemu rakan sebilik saya yang baru melalui forum dalam talian, berkawan dengan rakan-rakannya, dan berkembang untuk mencintai segala-galanya yang bergerak bersama.

Pengalaman positif itu adalah permulaan untuk perjalanan yang membuatkan saya berhenti kerja di seluruh dunia pada usia dua puluh enam.

Pelancongan solo dalam usia dua puluhan adalah menyeronokkan dan sosial. Tinggal di asrama membuat orang rapat mudah. Apa yang saya perlu lakukan adalah berjalan ke bilik asrama, menyapa, dan, biasanya, saya mempunyai beberapa rakan yang terbina dari kelawar. Seperti yang diketahui orang ramai, mereka cenderung menjadi tempat parti. Hampir setiap asrama mempunyai bar dan cara biasa untuk mengalami kebebasan untuk berada di luar negara adalah dengan berbuat demikian dengan minuman di tangan. Objektif utama saya ketika itu adalah untuk pergi selagi saya dapat dengan wang yang saya simpan dan untuk berseronok sebanyak mungkin.

Ketika saya menyeberang ke 30-an saya tiba-tiba mendapati bahawa - tanpa pernah menyedarinya - gaya perjalanan saya berubah. Saya berhenti mahu tinggal di asrama, saya berhenti mendapat minat dalam bar, saya mula suka tidur dan mempunyai bilik saya sendiri.

Apabila saya bersiap untuk pergi backpacking lagi tahun ini, saya mula bimbang, saya akan menjadi seorang gadis yang pelik yang ada di antara, tidak tinggal di asrama lagi tetapi masih ingin menjadi sosial? Adakah perjalanan solo akan menjadi lebih sukar? Adakah ia akan menjadi lebih sukar untuk bertemu orang?

Saya mendapati bahawa banyak telah berubah tentang bagaimana saya pergi sekarang, tetapi perjalanan dalam tiga puluhan saya terbukti lebih memuaskan daripada pada usia dua puluhan saya.

Mengapa?

Saya mampu penginapan yang lebih baik.


Bagi kebanyakan peminat jurang dan pengembara dua belas, semuanya akan berjalan selama mungkin pada anggaran yang ketat. Salah satu cara termudah untuk melakukan itu ialah tinggal di asrama murah. Mereka hebat untuk bertemu dengan orang lain, dan selama dua tahun yang kukuh dalam usia 20-an saya, saya memuja mereka. Tetapi untuk semua manfaat, ada satu masalah besar dengan asrama: Mereka tidak begitu hebat jika anda sebenarnya suka tidur.

Mendapatkan lebih tua bermakna membuat sedikit lebih banyak wang untuk dibelanjakan untuk penginapan. Saya sudah berkhidmat lebih lama, telah membuat anggaran lebih baik, dan telah mengubah keutamaan perbelanjaan saya. Saya kini lebih suka tinggal di Airbnb atau hotel untuk berkongsi bilik dengan lima orang lain dan menunggu dalam barisan untuk giliran saya untuk menggunakan bilik mandi. Jadi hari asrama saya di belakang saya. Sudahlah adalah hari-hari penderitaan melalui seseorang yang berdengkur atau bergemuruh di atas saya.

Walaupun ini bermakna saya perlu bekerja lebih keras untuk berjumpa dengan orang lain daripada hanya berjalan ke bilik asrama dan bertanya kepada seseorang di mana mereka berasal, ini telah mendorong saya untuk bertemu dengan orang lain dengan cara lain. Ini membawa saya kepada perubahan besar seterusnya:

Saya menubuhkan hubungan yang lebih mendalam dengan orang yang saya jumpai.


Perjalanan dalam usia dua puluhan saya datang dengan cara yang agak standard untuk bersosial: asrama dan bar. Saya akan berjumpa dengan orang di mana saya tinggal dan tidak bimbang tentang menggunakan jalan lain. Hubungan ini menyeronokkan, tetapi mereka juga berasa seperti filem Hari Groundhog. Seseorang selalu pergi; seseorang sentiasa datang. Seseorang selalu bertanya di mana saya berasal dan di mana saya berada. Saya masih membuat hubungan yang mendalam, tetapi sekarang saya cenderung menghabiskan lebih banyak masa dengan orang yang kurang kerana saya tidak dapat memenuhi banyak orang, jadi saya dapat memberikan perhatian yang lebih individual kepada mereka yang saya jumpai.

Hari-hari ini, saya menggunakan lawatan dan aktiviti sebagai cara untuk bertemu dengan orang ramai, seperti lawatan snorkeling di Siargao, Filipina, atau kursus memasak di Chiang Mai, atau kelas yoga, berundur meditasi, laluan mendaki, perjalanan menyelam, atau sehari di pantai. Saya mendapati bahawa apabila saya berada dalam kedudukan untuk bertemu dengan orang yang mempunyai minat yang sama, ia memberikan kita peluang untuk mengikat aktiviti bersama yang kita sama-sama bersemangat. Dengan sudah mempunyai hasrat bersama, kami mempunyai alasan yang sama selain berpesta dan sering boleh mempunyai sambungan yang lebih bermakna dengan cara ini.

Saya bergaul dengan lebih ramai penduduk tempatan.


Apabila saya tinggal di asrama dan melayan di zon backpacker, itulah yang saya dikelilingi oleh - backpackers lain. Itulah yang saya mahu pada masa itu - ia adalah menyeronokkan dan mudah - jadi saya tidak menolak diri saya di luarnya.

Tetapi apabila saya kembali ke beberapa tempat yang sama pada usia tiga puluhan, saya menyedari bahawa saya lebih cenderung untuk bersuara dengan penduduk tempatan atau pengembara yang sebenar, kerana saya akan pergi ke tempat-tempat seperti studio yoga atau kafe-kafe kecil, d dilihat di risalah, dan mencetuskan perbualan. Untuk mencari acara tempatan, saya sering melihat Facebook untuk aktiviti-aktiviti kumpulan serantau yang saya nikmati, seperti Dance Ecstatic, atau meditasi, atau kelas latihan (saya menjadi tiang tetapi ada aktiviti lain seperti Siklus Jiwa, atau yoga udara, atau rock climbing, bergantung pada kesenangan anda).

Perkara-perkara seperti ini sering memberikan saya gambaran yang lebih baik ke tempat-tempat yang saya lawati kerana saya melakukan apa yang dilakukan oleh penduduk tempatan dan bukan hanya apa yang dilakukan pelancong. Bukannya ini tidak boleh berlaku sebelum ini. Ia tidak banyak sebelum ini kerana saya begitu selesa dalam gelembung kecil saya.

Saya lebih prihatin untuk mempunyai makanan yang lebih baik.


Saya tahu makanan jalanan lazat pada usia dua puluhan saya - dan masih benar dalam tiga puluhan saya. Saya masih suka mempunyai mangkuk sup murah - tetapi saya juga suka berpaling dan menghabiskan triple itu di atas latte, atau pergi untuk hidangan 5-bintang yang anda hanya boleh dapatkan dari itu chef in ini tempat.

Terdapat banyak kali saya terpaksa memberikan satu pengalaman makan satu-lulus dalam dua puluhan saya kerana kekangan anggaran. Saya fikir saya masih boleh membuat ia bekerja dengan berhati-hati ketika itu, tetapi keutamaan saya berbeza. Saya lebih suka bersuara malam untuk makan makanan yang lebih mahal, dan sekarang saya menyedari kesilapan saya. Makanan adalah salah satu gerbang yang terbaik untuk memahami budaya, dan sementara makanan jalanan dapat memberikan gerbang itu, itu hanya satu daripada banyak.

Sebagai contoh, saya baru-baru ini makan di a kaiseki restoran di Jepun, yang merupakan hidangan pelbagai hidangan yang biasanya membelanjakan sekurang-kurangnya $ 150. Seminggu kemudian, saya masih berfikir tentang bagaimana kreatif makan itu, dan betapa uniknya pengalaman itu untuk duduk di hadapan para koki ketika mereka membuat makanan dan menyampaikannya kepada saya. Itulah pengalaman yang mungkin saya tidak akan pernah lupa, dan walaupun saya suka mi murah, saya tidak sering berfikir tentang cara yang sama seperti minggu kemudian.

Kadang-kadang menjadi dewasa (lebih tua) amat mengagumkan untuk kegembiraan seperti ini.

Saya lebih selesa dengan saya.


Saya menghabiskan 20 tahun saya merasa FOMO yang serius jika saya tidak menikmati aspek sosial perjalanan. Saya juga menghabiskan terlalu banyak masa membimbangkan tentang apa yang difikirkan oleh orang lain dan saya tidak mempunyai perasaan diri yang sangat kuat. Perjalanan, terutamanya solo, memaksa saya menghabiskan lebih banyak masa dengan diri saya berbanding sebelum ini, membuat saya sedar betapa bijak dan mampu saya, dan menetapkan saya untuk dekad yang lebih yakin pada dekad yang akan datang.

Sekarang saya menikmati masa yang saya habiskan bersendirian. Saya melihat dunia baru yang hilang dari dua puluhan saya, seperti matahari terbit setiap hari di Thailand, surfing pertama di Kuta, Indonesia, atau cenote di Mexico (sebuah lubang batu atau gua dengan air jernih di bawah) yang tidak ada orang lain kerana mereka semua tidur dari pemanasan tequila, kerana mereka tidak dapat mengendalikan FOMO.

Saya fikir bahawa dua puluhan saya adalah dekad ketika saya sepatutnya menjadi super bertenaga dan saya akan menjadi tua dan jiran dalam tiga puluhan saya, tetapi ternyata kerana saya membuat pilihan yang lebih sihat dan menetapkan niat yang berlainan dengan perjalanan saya, saya sebenarnya mencapai lebih banyak lagi!

***

Walaupun perubahan itu perlahan dan tidak sedarkan diri - tidak pernah ada momentum penting "aha!" - saya pengembara yang berbeza sekarang. Walaupun saya tidak mempunyai apa-apa lagi cerita mengenai larut malam atau cat neon di pantai, ada lebih banyak lagi tujuan perjalanan saya sekarang.

Dan saya ok dengan itu.

Saya merasakan bahawa faedah yang lebih tua dan lebih bijak akan menjadi lebih kompleks, dan pada kadar yang lebih cepat daripada yang saya lakukan pada usia dua puluhan, apabila saya kurang pasti diri saya dan di mana saya mahu pergi, secara kiasan dan semasa di jalan raya. Keyakinan yang datang dengan lebih banyak pengalaman hidup telah diterjemahkan ke perjalanan yang lebih baik di luar negeri.

Tidak ada yang mengatakan bahawa perjalanan dalam usia dua puluhan adalah entah bagaimana lebih rendah atau kurang tulen, atau ini adalah perkembangan perjalanan setiap orang. Kita semua dalam perjalanan peribadi kita sendiri.

Tetapi bagi saya, seperti kombucha yang halus, perjalanan hanya kelihatan lebih baik dan lebih baik dengan usia.

Menakluk Pergunungan: Panduan Perjalanan Solo Perempuan

Untuk panduan A-to-Z lengkap mengenai perjalanan wanita solo, semak buku baru Kristin, Gunung Menakluk. Selain membincangkan banyak tip praktikal tentang penyediaan dan perancangan perjalanan anda, buku ini membincangkan kebimbangan, keselamatan, dan kebimbangan emosi wanita tentang perjalanan sendiri. Ia mempunyai lebih daripada 20 wawancara dengan penulis dan pengembara perjalanan wanita lain. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut tentang buku dan mula membacanya hari ini!

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang memberi inspirasi kepada wanita untuk melakukan perjalanan ke dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas bank pelaburan yang menjual semua barangnya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah melakukan perjalanan solo di dunia selama lebih dari empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Tidak ada apa-apa yang dia tidak akan cuba dan tidak lama lagi dia tidak akan meneroka. Anda boleh mendapatkan lebih banyak musings di Be Muse Travel saya atau di Instagram dan Facebook.

Tempah Perjalanan Anda: Tips dan Trik Logistik

Tempah Penerbangan Anda
Perlukan penerbangan murah dengan Skyscanner atau Skyscanner? Mereka adalah dua enjin carian kegemaran saya kerana mereka mencari laman web dan syarikat penerbangan di seluruh dunia sehingga anda selalu tahu tidak ada batu yang tersisa.

Tempah Penginapan Anda
Untuk mencari penginapan bajet terbaik, gunakan Booking.com kerana mereka secara konsisten memulangkan kadar paling murah untuk rumah tumpangan dan hotel murah. Saya menggunakannya sepanjang masa. Anda boleh menempah asrama anda - jika anda mahu itu - dengan Hostelworld kerana mereka mempunyai inventori yang paling komprehensif.

Jangan Lupakan Insurans Perjalanan
Insurans perjalanan akan melindungi anda daripada penyakit, kecederaan, kecurian dan pembatalan. Perlindungan yang komprehensif sekiranya berlaku apa-apa. Saya tidak pernah pergi tanpa perjalanan kerana saya terpaksa menggunakannya berkali-kali pada masa lalu. Saya telah menggunakan Nomads Dunia selama sepuluh tahun. Syarikat kegemaran saya yang menawarkan perkhidmatan dan nilai terbaik ialah:

  • Nomads Dunia (untuk semua orang di bawah 70)
  • Menginsuranskan Perjalanan Saya (untuk lebih daripada 70)

Mencari syarikat terbaik untuk menjimatkan wang?
Lihat laman sumber saya untuk syarikat terbaik yang digunakan apabila anda melancong! Saya menyenaraikan semua yang saya gunakan untuk menjimatkan wang ketika saya melakukan perjalanan - dan saya fikir akan membantu anda juga!

Tonton video itu: Love Your Korea Glow EP 3: Usaha PDKT Cowok Korea (Disember 2019).

Загрузка...