Kisah Perjalanan

Panduan Pendalaman saya untuk Mengalami Maladewa


Maladewa menyulitkan imej pantai yang murni, atoll terumbu karang, dan banglo mewah di atas air, di mana tetamu bertuah dapat melihat ikan melalui lantai kaca dan melompat ke laut dari dek mereka.

Negara pulau ini sentiasa berada di "senarai baldi" saya, jadi ketika saya memutuskan untuk melawat Sri Lanka dan Dubai bulan lalu, Maladewa adalah tambahan logik dan jelas untuk perjalanan saya.

Terutama, sejak sekarang ada adegan perjalanan bajet di negara ini.

Pada tahun 2009, kerajaan Maldives membenarkan penduduk tempatan untuk membuka rumah tamu dan restoran mereka sendiri kepada pelancong. Bahkan sebelum pelancong terhad kepada pulau-pulau peranginan, kini mereka boleh melawat dan tinggal di mana-mana pulau tempatan yang mereka pilih. Tiba-tiba, homestay, hotel, dan rumah tamu telah mula muncul di mana-mana!

Ia merupakan peralihan penting dalam dasar yang akhirnya membenarkan penduduk tempatan sebagai sekeping pai pelancongan ekonomi.

Walaupun saya ingin mengalami kehidupan seharian, imej-imej idilis yang telah disebutkan di atas merosakkan minda saya, dan tidak ada cara saya boleh melepaskan peluang untuk mengalami itu. Memisahkan lawatan sembilan hari saya ke dua bahagian, saya memutuskan untuk menghabiskan empat hari di resort dan lima hari di pulau "sebenar".

Hidup di Akhir Tinggi


Dengan rakan Dubai di belakang, saya mendarat di resort Cinnamon Hakuraa Huraa, 150 km di selatan ibukota, Malé. Seperti semua pusat peranginan, hotel ini terletak di pulau peribadi sendiri yang menawarkan lebih banyak banglo air, restoran mereka sendiri, bar, spa, dan lawatan yang dikendalikan. (Dan, seperti kebanyakan resort di sini, makanan dan minuman dimasukkan ke dalam kos bilik.) Kayu manis adalah di hujung spektrum harga yang lebih rendah, yang berharga $ 356 USD setiap malam, yang, walaupun tidak super bajet, jauh lebih murah daripada Resort lain seperti Park Hyatt ($ 940 USD setiap malam), Taj ($ 945 USD setiap malam), Komandoo Maldive Island Resort ($ 650 USD setiap malam), W ($ 1,288 USD), Four Seasons ($ 1,600 USD) St Regis ($ 2,000 USD satu malam). (Catatan: Harga yang tinggi adalah mengapa ramai orang menyimpan mata hotel untuk perjalanan mereka!)

Kerana saya gatal untuk bercuti yang terlambat dan detoks kerja, lawatan saya adalah apa yang diperintahkan oleh doktor: pulau tropika dengan Internet yang terhad dan kawan yang tugasnya untuk menghalang saya daripada bekerja.

Saya menghabiskan masa saya cuba untuk tidak membakar diri di pantai, membaca buku (saya sangat mengesyorkan Satu Tahun Hidup Danishly oleh Helen Russell), dan minum arak, menyapu muka saya, bersara untuk lebih banyak membaca dan mungkin filem. Kehidupan di pulau itu mudah. Di gelembung resort, anda tidak perlu risau tentang perjalanan, makan, atau apa yang perlu dilakukan.

Ia adalah a bercuti.

Kakitangan sangat mesra, mereka tahu bagaimana untuk membuat minuman yang baik, dan sentiasa ada makanan. Makanan adalah gaya bufet (melainkan jika anda membayar tambahan untuk restoran ketam romantis atau kelas memasak makan tengah hari, yang saya lakukan. Lihat hidangan hebat yang saya masak dalam gambar di bawah).

Mengambil kesempatan daripada beberapa lawatan di hotel, kami pergi menonton lumba-lumba (banyak lumba-lumba!), Snorkeled setiap hari, dan melawat beberapa pulau yang berdekatan.

Sejak pusat peranginan di negara ini ditujukan kepada keluarga atau pasangan, terdapat beberapa pelancong solo atau bukan pasangan di luar resort menyelam. (Kawan saya dan saya adalah satu-satunya pasangan yang tidak berkahwin di pulau itu.) Saya mendapati terdapat banyak interaksi tetamu tetapi sejak di mana-mana terdapat bercuti, saya tidak terkejut.

Tetapi, selepas empat hari, rakan saya dan saya berdua agak bersedia untuk bergerak. Saya hanya boleh mengambil masa bercuti selama beberapa hari sebelum saya bosan. Kehidupan yang tinggi adalah apa yang saya fikir akan menjadi - kedamaian santai - tetapi saya gatal untuk melihat Maldives sebenar, kehidupan di pulau-pulau tempatan, dan bercakap dengan beberapa orang!

Hiduplah Cara Yang Harus Dahulu


Selepas pulang ke Malé dan melihat rakan saya di lapangan terbang, saya melompat ke sebuah kapal bot laju dan menuju ke Maafushi, tanah sifar untuk industri perjalanan mandiri Maldives, untuk memulakan pengembaraan pulau.

Ia adalah tempat yang dahsyat dan saya berharap tidak pernah kembali.

Maafushi, sekali pulau kecil yang mengantuk, kini menjadi mangsa pembangunan yang tidak terkawal. Terdapat hotel yang naik ke kiri dan kanan, bot membuat perjalanan yang kerap ke Malé untuk mengambil kumpulan pelancongan, dan satu pantai yang kecil, semakin padat, dibina. Beberapa restoran di pulau ini kebanyakannya disediakan untuk pelancong, dan di luar kawasan itu dibersihkan untuk pelawat, ia adalah satu sampah yang dibuang sampah. Anda dapat melihat tulisan di dinding - tempat ini adalah Ko Phi Phi yang akan datang. Sebagai pemilik rumah tamu di pulau lain berkata, "Tidak lama lagi tidak akan ada penduduk setempat di sana. Mereka hanya akan menyewakan tanah mereka dan berpindah ke Malé. "

Tetapi Maafushi adalah baik untuk beberapa perkara: menyelam, snorkeling, dan bertindak sebagai pelancaran pad ke lebih cantik, pulau-pulau yang lebih tenang seperti Gulhi dan Fulidhoo.

Selepas beberapa hari, saya melarikan diri ke Mahibadhoo. Kristin, penulis perjalanan wanita solo yang menakjubkan, tinggal di sana beberapa tahun yang lalu, dan jadi saya bersemangat untuk melawat dan melihat Noovilu Menakjubkan, dipuji sebagai "mungkin rumah tamu terbaik di Maldives." (Ini sangat bagus. mahal untuk rasa saya tetapi perkhidmatan, makanan, dan aktiviti yang ditawarkan oleh kakitangan adalah kualiti resort. Perhatian yang luar biasa kepada detail dan saya cadangkan tinggal di sana.)

Tidak seperti Maafushi, saya suka Mahibadhoo.

Ia bersih (sukarelawan wanita tempatan untuk membersihkan pulau itu sekali seminggu), dan bangunannya lebih berwarna, memaparkan pelangi struktur berwarna pastel. Terdapat lebih banyak nyawa di sini (saya menonton permainan bola sepak tempatan setiap malam), dan, secara keseluruhan, getaran itu hanya lebih baik! Pulau ini, walaupun mempunyai akses bot laju ke Malé, telah melepaskan (untuk sekarang) pembangunan massa Maafushi. Walaupun ia tidak mempunyai "pantai bikini" (seperti pantai untuk orang asing dipanggil), terdapat snorkeling yang baik dari pantai (yang saya lakukan), dan ia adalah pelancaran pad untuk perjalanan sehari ke atol sepi, pasir, dan pulau yang lebih tenang seperti Dhanbidhoo, Kalhaidhoo, dan Isdhoo.

Walaupun pulau-pulau yang penduduknya tinggal menambah rumah tamu, mereka sering tidak ditubuhkan untuk pelancong. Perkhidmatan feri jarang berlaku kepada semua tetapi beberapa pulau, dan kebanyakannya tidak mempunyai banyak restoran, atau bahkan pantai untuk berbaring. Terdapat beberapa sebab untuk ini.

Pertama, pantai bikini wujud untuk pelancong. Maladewa adalah negara Islam dan, sementara terdapat pantai awam, anda perlu dilindungi untuk mereka. Kebanyakan pulau-pulau tempatan tidak mempunyai pantai berpasir putih, begitu banyak yang dibina khas untuk pelancong yang tersembunyi dari pandangan dan pelawat boleh lebih berpakaian (jadi nama bikini).

Kedua, "makan" bukanlah perkara di Maladewa. Penduduk tempatan kebanyakannya memasak sendiri. Terdapat kafe tetapi beberapa restoran. Anda biasanya makan di rumah tamu, yang memasak makanan (termasuk dalam harga) untuk tetamu. Walau bagaimanapun, anda boleh mendapatkan banyak makanan yang baik dengan cara ini kerana banyak rumah tetamu memasak ikan, nasi, dan makanan tempatan yang lain. Tambang adalah mudah tetapi sangat lazat.

Dan, sementara komuniti masih berusaha mencari cara untuk menangani pelancongan, saya sedih untuk pergi dan berharap saya mempunyai lebih banyak masa untuk meneroka sudut dan cengkerang atolls. Semua orang di sini adalah mesra dan ingin tahu dan pastinya lebih baik untuk dapat menggali lebih mendalam dalam kehidupan dan budaya tempatan.

Petua Perjalanan untuk Maladewa


Walaupun Maldives tidak perlu memecahkan bajet anda, penting untuk mengetahui beberapa perkara sebelum anda pergi - atau anda akan membuat beberapa kesilapan yang mahal:

Feri memerlukan perancangan (dan tidak selalu datang) - Atol Maldives dihidangkan oleh siri feri dari Malé. Mereka berjalan pada hari-hari bertentangan (kepada Maafushi pada hari Isnin, kembali ke Malé pada hari Selasa) dan jarang pada hari Jumaat (ia menjadi hari Sabat Islam). Anda boleh melompat dari Malé ke pulau ibukota atol kemudian ke pulau yang lebih kecil, berdekatan di rantai. Feri hanya $ 2-5 USD bergantung pada jarak.

Tetapi mereka tidak selalu muncul. Saya dimaksudkan untuk mengambil satu yang tidak pernah tiba. Mereka hanya melakukan perjalanan sekali sehari (pada waktu pagi - jangan terlalu menyia-nyiakan), jadi jika tidak datang, anda perlu membayar lebih banyak wang untuk bot laju ($ 25 USD atau $ 160 USD untuk menyewa keseluruhan) atau tunggu untuk berlepas hari berikutnya.

Apabila anda melawat Maladewa, penyelidikan feri terlebih dahulu supaya anda tahu kapan dan di mana anda boleh pergi seterusnya. Melompat pulau sangat sukar tanpa perancangan. Saya merosakkan dengan tidak melihat sistem feri sebelum saya tiba; Akibatnya, saya merindukan beberapa pulau yang saya mahu melawat. Saya salah mengandaikan terdapat feri yang kerap antara pulau-pulau - saya amat tersilap.

Jadual feri pulau antar boleh dilihat di sini.

Speedboats adalah rakan anda - Dari Malé, anda boleh mengambil bot laju ke beberapa pulau ibukota sekitar atoll yang berdekatan. Mereka kos $ 25-30 USD tetapi juga jarang pergi, biasanya sekali sehari (Maafushi adalah satu-satunya pulau yang saya dapati dengan berlakunya pelbagai bot laju).

Tiada alkohol - Oleh kerana Maladewa adalah negara Islam, anda tidak boleh mendapatkan alkohol di mana saja di negara ini, kecuali di pulau-pulau peranginan yang mempunyai pengecualian khas. (Walaupun terdapat tongkang khas untuk minum dari Maafushi, pada masa lawatan saya, ia telah dibaiki untuk masa hadapan yang boleh dijangkakan.)

Terbang tidak murah - Terbang sangat mahal di sini. Penerbangan dari Malé ke atolls sekitar boleh menelan belanja sehingga $ 350 setiap satu. Langkau ini.

Ambil banyak USD - Walaupun Maladewa mempunyai mata wang sendiri, dolar AS diterima secara meluas, dan anda sering mendapat harga yang lebih baik jika anda membayar dalam USD. Ini berbeza dari satu restoran atau kedai ke tempat lain, jadi saya membawa kedua-dua mata wang dengan saya dan dibayar dalam mata wang apa pun yang mempunyai harga yang lebih rendah. (Walaupun anda bercakap perbezaan 50 sen, setiap sen ditimbang!)

Tambahan pula, ATM Maldivian mengenakan 100 MVR ($ 6.50 USD) setiap pengeluaran. Mengambil wang tunai atau membuat satu pengeluaran besar menghapuskan atau mengurangkan yuran tersebut (dan juga mempunyai bank yang membayar balik yuran tersebut).

Dan jangan risau - Maladewa sangat selamat. Tiada siapa yang akan mencuri semua wang itu. Saya tidak pernah merasa tidak selesa kerana mempunyai banyak wang untuk saya.

Adakah ia baik untuk pelancong solo?
Ya, jika anda hanya mahu membaca, berehat, dan memberi tumpuan kepada anda.

Walaupun anda akan melihat banyak pelancong di Malé menuju ke kapal menyelam atau melantun dari pulau ke pulau, semuanya adalah kawan, pasangan, dan keluarga. Walaupun kos perjalanan murah, Maldives masih belum berada di radar pengembara solo.

Adakah Maldives murah?

Ya, Maldives mengejutkan murah (kecuali tiket pesawat). Walaupun mereka mengimport banyak barangan, jika anda berpegang kepada feri tempatan, rumah tumpangan, dan makanan tempatan (ikan, nasi, kari), anda boleh mendapatkan $ 50-70 USD sehari ($ 60-70 USD setiap hari jika anda solo , lebih dekat $ 50 USD jika anda memisahkan kos bilik). Oleh kerana tiada alkohol di pulau-pulau, anda tidak perlu risau tentang meminum bajet anda. Berikut adalah beberapa kos yang biasa:

  • Bilik tunggal di rumah tamu tempatan: $ 40 USD satu malam
  • Feri awam: $ 2-5 USD setiap perjalanan
  • Feri lapangan terbang ke Malé: $ 1.50 USD
  • Speedboats: $ 25-30 USD setiap perjalanan
  • Teh di kafe tempatan: $ 0.33 USD
  • Perjalanan snorkel: $ 20-30 USD
  • Menyelam untuk jerung paus: $ 100 USD
  • Makanan: $ 7-10 USD setiap satu
  • Makan malam bufet: $ 10 - 15 USD setiap satu
  • Sandwich on Male: $ 4-5 USD
  • Botol air: $ 0.40-0.80 USD

Dalam empat hari saya, perbelanjaan terbesar saya adalah $ 120 USD yang saya bayar untuk menyewa bot laju kembali ke Malé apabila feri saya tidak muncul. Saya dapati pulau-pulau itu agak murah!

****

Kami memikirkan Maladewa sebagai busting belanjawan, tempat akhir yang tinggi tetapi mereka tidak perlu. Negara ini lebih murah daripada beberapa destinasi popular di Caribbean atau Asia Tenggara! Suatu hari saya berharap kembali dan menghabiskan lebih banyak masa melompat di pulau. Lebih banyak lagi saya mahu melihat dan lakukan di sini. Saya sangat mengesyorkan melawat Maladewa sebelum pulau-pulau menjadi terlalu berkembang, pantai-pantai ditelan oleh laut (perubahan iklim dan pemutihan karang adalah topik hangat dengan penduduk tempatan yang saya bicarakan), atau dunia menangkap bagaimana anggaran mesra negara betul.

Catatan: Cinnamon Hakuraa meliputi kos bilik di resort (termasuk makanan dan minuman). Selebihnya perjalanan saya, termasuk penerbangan saya, telah dibayar sepenuhnya oleh saya.

Tonton video itu: Bagaimana cara memahami isi Alkitab ? (Ogos 2019).