Kisah Perjalanan

Satu Perjalanan 1,000 Teh Teh: Refleksi mengenai Perjalanan Maghribi


Pernahkah anda menyukai destinasi tetapi tidak dapat memahami mengapa, atau cara untuk menyatakan perasaan anda? Itulah dilema saya dengan Maghribi.

Pada bulan Ogos, saya pergi dengan Perjalanan Intrepid dan melintasi negara yang telah lama berada di senarai baldi saya. Saya menunggang seekor unta, minum semua teh pudina yang saya dapati, hilang di medina, dan makan lebih couscous daripada yang saya fikir adalah mungkin manusia.

Saya suka pelancongan. Panduan kami Rashid adalah mesra, membawa kami keluar untuk menghisap shisha, memperkenalkan kami kepada penduduk setempat, dan umumnya sangat membantu. Saya berteman dengan rakan-rakan saya dan bersama-sama rakan sebilik saya. Dan Maghribi sendiri - wow! Saya suka berjalan di jalanan dan diperdaya oleh bau rempah 1000 yang berbeza, tersesat di medina seperti labirin dengan nooks dan crannies mereka yang tidak berkesudahan, huru-hara berjuta-juta orang yang mengamalkan dengan vendor bersaing untuk perhatian anda, dan selimut merah Sahara dengan bukit pasir yang tidak berkesudahan - mereka semua saya mahu mereka menjadi! Pasti, terdapat banyak detik yang luar biasa ketika saya merasa seperti ikan keluar dari air dan perkara-perkara tidak berjalan dengan cara saya tetapi saya menikmati saat-saat itu!

Perjalanan adalah tentang rasa tidak selesa. Ini salah satu sebab saya sangat menikmati Ukraine, di mana saya benar-benar keluar dari unsur saya. Negara mencabar saya dan saya menyukainya. Saya membelasah setiap peluang yang saya dapat!

Maghribi adalah segala-galanya yang saya mahu. Ia memenuhi semua jangkaan saya, tetapi atas sebab tertentu, pengalaman saya sukar untuk dibicarakan. Kenapa saya tidak dapat menyatakan bagaimana saya rasa tentang Maghribi? Sudah mengganggu saya selama berbulan-bulan.

Saya telah membuat pemikiran otak saya tentangnya, merenungkannya di kereta api, dan menatap kursor berkelip ketika cuba menulis tentangnya.

Kemudian, tiba-tiba beberapa minggu yang lalu, sebab itu memukul saya.

Satu perkara yang berterusan dalam perjalanan saya - dan saya pasti ramai di antara anda mungkin merasa sama - adalah batu permata, satu titik yang menentukan di mana perjalanan semua datang bersama dan bertindak sebagai prisma untuk semua perjalanan yang diwakili. Semasa lawatan saya ke Jepun, berkawan dengan orang tempatan yang ingin belajar Bahasa Inggeris. Di Costa Rica, ia tersesat di dalam hutan. Di Ukraine, ia meminum vodka dengan penduduk tempatan yang kurang berbahasa Inggeris daripada saya tahu bahasa Rusia (dan saya hanya tahu "sorakan" dan "halo"). Pada lawatan pertama saya ke Thailand, ia bertemu dengan lima orang yang mengubah hidup saya. Di Ios, ia dibawa ke festival komuniti tempatan oleh pemilik asrama saya.

Perjalanan saya berputar di sekeliling satu ingatan yang menghiasi perjalanan dan meletakkan semuanya menjadi tumpuan. Setiap detik menggabungkan semua kenangan saya yang lain tentang tempat: makanan, bau, pemandangan, orang-orang. Ia adalah perkara pertama yang berlaku apabila saya memikirkan tempat dan bertindak sebagai pintu kepada semua kenangan yang lain.

Walaupun masa-masa indah yang saya ada dan intrepid perjalanan luar biasa yang disatukan, saya sedar sebab saya sangat ambivalen tentang Maghribi kerana saya tidak mempunyai batu permata itu. Tidak ada masa "siapa" yang boleh saya katakan di mana saya merasa sangat bersambung dengan negara ini, di mana segala-galanya datang bersama.

Tetapi menulis artikel ini telah membuatkan saya menyedari bahawa saya mempunyai beribu-ribu detik-detik kecil - menatap sejuta bintang di belakang gurun, mengembara runtuhan kosong Volubilis, menemui makanan baru dengan beberapa orang Australia yang menakjubkan dalam lawatan saya, berkawan dengan ikan penjual dan pengambilan makanan laut segar di Essaouira, tersesat di medinas, berdagang dengan catur dan ketawa dengan penjual, dan minum kira-kira 1,000 periuk teh pudina (OK, sedikit keterlaluan, kemungkinan besar 999).

Jadi mungkin anda tidak perlu satu saat istimewa. Mungkin saya bergantung pada batu uji itu sebagai kruk untuk terlalu lama.

Paul Theroux pernah berkata perjalanan hanya glamor dalam penglihatan. Saya tidak pasti saya bersetuju dengan perkara itu tetapi apa yang saya pasti adalah bahawa, dalam penglihatan semula, saya hanya benar-benar menghargai masa yang saya habiskan di Maghribi dan betapa uniknya.

Kadang-kadang pancaindera anda menjadi terlalu lama, memerlukan waktu untuk debu, menyelesaikan pemikiran, dan momen indah untuk bersinar.

*****Nota Editor: Saya pergi ke Maghribi dengan Pelancaran Intrepid pada lawatan terbaik Maghribi mereka. Ini adalah sebahagian daripada perkongsian saya yang sedang berjalan dengan Intrepid Travel. Mereka meliputi kos lawatan, penerbangan, dan makanan.

Tonton video itu: Bill Schnoebelen - Interview With an Ex Vampire 3 of 9 Multi-Language (November 2019).

Загрузка...