Kisah Perjalanan

Vagabonding: Temubual mengenai Seni Perjalanan Jangka Panjang

Ketika saya mula berfikir tentang perjalanan dunia, saya membeli buku yang kebanyakan anda mungkin pernah mendengar tentang: Vagabonding: Panduan Yang Tidak Biasa untuk Seni Perjalanan Dunia Jangka Panjang oleh Rolf Potts. Ia merupakan risalah mengenai manfaat peribadi dan dunia perjalanan, terutamanya perjalanan jangka panjang. Buku itu memasukkan kata-kata semua pemikiran dan perasaan saya tentang perjalanan pada masa itu dan membantu meringankan banyak ketakutan saya tentang keputusan saya untuk berhenti kerja saya dan mengembara ke dunia.

Pada pandangan saya, jika perjalanan jangka panjang dan backpacking mempunyai bible, ini akan menjadi. Tidak ada buku yang pernah mendekati falsafah perjalanan jangka panjang seperti yang ini. Saya masih mempunyai salinan asal saya dan kadang-kadang ibu jari melalui bab.

Sejak memulakan laman web ini, Rolf dan saya telah menjadi rakan-rakan (ia menjadi teman keren dengan seseorang yang kata-katanya mengubah hidup anda) dan bulan ini menandakan ulang tahun kesepuluh bukunya. Rolf melepaskan semula buku itu dalam format audio (ia juga merupakan buku pertama di Tim Ferriss Book Club) dan, untuk meraikan buku itu sepuluh tahun, saya ingin membawa Rolf kembali ke laman web ini untuk bercakap tentang seni rupa yang mengecewakan (Saya pertama kali menemurinya pada tahun 2009).

Nomadic Matt: O.K., soalan pertama: Bagaimana perasaan anda bahawa bayi anda berusia sepuluh tahun? Apakah jenis emosi yang anda rasakan?
Rolf Potts:Rasanya hebat. Terutama bila, setakat yang saya boleh katakan, lebih banyak orang membacanya sepuluh tahun daripada yang dilakukan ketika pertama kali keluar. Saya mempunyai harapan yang tinggi apabila buku itu memulakan kerjaya, tetapi responsnya terus melebihi jangkaan saya.

Bagaimana perasaan anda tentang mencipta buku yang dilihat oleh orang sebagai kitab perjalanan jangka panjang?
Ia merendahkan diri. Saya masih ingat semua bulan yang saya habiskan bersendirian di sebuah bilik di selatan Thailand, meletakkan buku itu bersamaan dengan hukuman. Dalam keadaan itu, sukar untuk mengetahui apa yang akan datang dari buruh anda, walaupun rasanya seperti anda membuat sesuatu yang istimewa. Tanggapan awal terhadap buku itu menggalakkan, terutamanya memandangkan ia keluar pada waktu tentera A.S. menyerang Iraq dan kebanyakan gerai berita menyia-nyiakan perjalanan. Tidak sampai beberapa tahun selepas debut buku itu, ketika vagabonders mula memberitahu saya tentang salinan bajakan untuk dijual di ghetto backpacker Vietnam, yang saya tahu ia telah ditangkap di peringkat akar umbi.

Apabila saya pertama kali menemuramah anda pada tahun 2009, tapak saya tidak berumur setahun dan saya tidak pasti apa yang saya mahu lakukan. Apabila anda mula menulis buku ini, adakah anda mempunyai idea yang akan membawa anda ke arah yang ia ada?
Saya fikir ia sukar untuk benar-benar tahu di mana anda pergi apabila anda menjalankan projek seperti itu. Apabila saya mula-mula menghampiri menulis buku itu, saya tidak mempunyai cita-cita besar untuk menjadi guru perjalanan. Kisah-kisah perjalanan yang saya tulis untuk Salon adalah laporan dan naratif, dan jarang ditawarkan banyak cara dalam nasihat perjalanan. Tetapi pembaca Salon terus menghantar e-mel dan bertanya kepada saya bagaimana saya dapat bertahan lama, dan cadangan yang saya hantar di laman web saya cenderung bersifat falsafah. Pada masa itu tidak berlaku kepada saya untuk menghantar strategi belanjawan atau tips pembungkusan, kerana saya menganggap pembaca dapat memikirkannya sendiri.

Faktor motivasi yang paling penting dalam karier perjalanan jangka panjang saya telah menjadi faktor eksistensi - faktor-faktor yang berakar dalam memupuk pola pemikiran yang membuat vagabonding mungkin - jadi itulah yang saya terperinci di laman web saya, dan itulah yang menarik perhatian editor di Random Rumah. Sebaik sahaja saya mula menulis Vagabonding buku itu mengambil komponen praktikal yang luas, tetapi inti falsafahnya adalah apa yang paling bergema dengan pembaca.

Bagaimanakah kejayaan buku itu membentuk keinginan anda untuk menjadi seorang penulis? Dan adakah sukar untuk memenuhi jangkaan seperti buku pertama yang boleh dibuat?
Kerana sejak awal saya lebih banyak diletak dalam laporan perjalanan naratif, Vagabonding telah menjadi pelengkap yang baik kepada seluruh kerjaya saya. Dalam bab pengenalan buku, saya menyuarakan ide untuk mewujudkan "empayar penerbitan Vagabonding," sebelum meneruskan untuk menyatakan bahawa saya merancang untuk menulis buku dengan cara yang tidak memerlukan sekuel atau spin. Oleh itu, ia tidak baik untuk tidak bersaing dengan diri saya sendiri. Buku kedua saya, Marco Polo tidak pergi ke sana, memenangi banyak anugerah, tetapi ia tidak menjual hampir seberapa banyak salinan Vagabonding - dan yang masuk akal, kerana ia adalah buku yang lebih khusus, naratif, kurang diberikan kepada nasihat yang luas. Vagabonding adalah untuk sesiapa sahaja yang pernah bermimpi perjalanan, sedangkan buku Marco Polo telah dipeluk oleh pembaca yang lebih khusus, yang sudah berminat dalam perjalanan perjalanan dan perjalanan.

Jadi, sementara pertunjukan bercakap awam saya cenderung menumpukan perhatian kepada perangkap, saya telah mengambil kehidupan kreatif saya dalam arah yang baru. Daripada cuba untuk memenuhi jangkaan dalam kotak, saya telah mengambil video dan projek naratif grafik, saya telah membuat laporan jangka panjang untuk Sukan Illustrated, Saya telah mengajar menulis di Penn dan Yale dan Paris American Academy. Saya tidak boleh menulis buku yang terbukti popular Vagabonding, tetapi saya menganggap yang membolehkan saya mengikuti hati saya dan melakukan apa yang menarik minat saya daripada cuba membuat semula atau mengatasi buku pertama saya.

Banyak pengalaman anda dalam buku ini berlaku ketika anda masih muda. Apabila anda berfikir kembali ke buku dan membaca semula, adakah sebarang fikiran dan perasaan anda berubah?
Saya fikir pengalaman perjalanan awal adalah yang terbaik untuk menarik diri dari semasa menulis buku seperti Vagabonding, kerana itu adalah pengalaman pembaca yang akan mengenal pasti. Seperti yang saya pasti anda tahu, ada satu titik di mana banyak motivasi dan rutin perjalanan jangka panjang menjadi terinspirasi dan intuitif. Tetapi anda tidak mahu terlalu bergantung pada suara yang menyimpang sebagai sesuatu yang normal; anda ingin menyampaikan betapa menarik dan mengintimidasi dan perjalanan yang luar biasa, dan itulah sebabnya anda menarik banyak pengalaman awal. Sebahagian daripada pengalaman itu berlaku hampir 20 tahun yang lalu sekarang, tetapi mereka masih bergema dengan saya. Apabila saya mendengar editing kerja Vagabonding audiobook beberapa minggu yang lalu, saya terus terperangkap dalam perasaan yang sama yang saya rasa ketika saya baru saja mulai sebagai pengembara. Jadi pemikiran dan perasaan yang saya sampaikan di dalam buku itu tidak berubah; Saya baru berkembang sedikit sejak saya menulisnya.

Bagaimana perasaan anda tentang perjalanan dan backpacking yang telah berkembang?
Rasanya seperti prospek perjalanan dan backpacking menjadi kurang menakutkan dengan setiap tahun berlalu. Terdapat begitu banyak maklumat di luar sana, begitu banyak cara untuk mendapatkan dalam talian dan melihat bagaimana orang melakukannya dalam masa nyata, begitu banyak alat dan aplikasi yang menjadikan butiran perjalanan perjalanan lebih mudah. Ini dalam fikiran, ada alasan yang kurang daripada biasa untuk tidak melakukan perjalanan. Dalam beberapa cara, perjalanan jangka panjang menjadi begitu mudah sehingga saya agak terlepas kesulitan dan kesulitan yang lama yang membuat perjalanan begitu mengejutkan dan memberi ganjaran - tetapi saya suka berfikir bahawa vagabonders hari ini boleh mendapat banyak daripada pengalaman seperti generasi dahulu.

Ini selalunya merupakan perkara yang merangkul masa kini untuk apa dan bukannya membimbangkan tentang kemuliaan yang diandaikan pada zaman dahulu. Beberapa tahun yang lalu, saya memberikan ceramah di sebuah universiti di Itali, dan para pelajar terus memberitahu saya betapa cemburu mereka bahawa saya telah ke Asia Tenggara pada tahun 1999, ketika "perjalanan sebenar" masih ada di sana. Saya terpaksa ketawa, kerana pada tahun 1999 backpacker sering mengeluh tentang bagaimana mereka berharap mereka ke Thailand, katakanlah, 1979. Tidak syak lagi bahawa backpacker tahun 1979 juga melihat kembali dengan fantasi era yang lebih awal. Tetapi sudah tentu semua yang kita miliki adalah momen yang ada sekarang, dan rasa marah dapat mengagumkan seperti biasa jika anda membiarkannya, tanpa mengira bagaimana keadaan berubah.

Saya merasakan terlalu banyak pelancong / pelawat yang berpotensi untuk pengalaman "nyata" ini, sebahagiannya, fantasi mitos berdasarkan keinginan manusia untuk mengetahui. Kita semua mahu melepaskan Indiana Jones dalaman kita. Seperti yang anda katakan, sifat teras falsafah buku itu tidak berubah. Adakah anda fikir sebahagian daripada sebab mengapa buku anda telah dilakukan dengan baik ialah ia menyatakan bahawa hasrat begitu berkesan?
Saya menghabiskan banyak masa di dalam buku memaparkan fantasi dan impian hari, dan menggalakkan pembaca untuk merangkul realiti - kerana realiti itu sendiri adalah apa yang akan menyampaikan pengalaman yang rumit dan mencabar dan benar-benar luar biasa yang menjadikan perjalanan itu berbaloi. Saya juga bercakap tentang bagaimana mendapatkan jalan yang dipukul itu jauh lebih mudah daripada nampaknya. Satu sebab backpackers sentiasa bimbang bahawa destinasi mendapat "manja" adalah mereka secara naluriah mencari backpackers lain. Oleh itu, dikelilingi oleh pelancong lain di hangout tertentu, mereka menganggap seluruh dunia telah ditemui. Seperti yang saya katakan Vagabonding, anda tidak perlu menjadi Indiana Jones untuk menemui sesuatu yang baru dan menakjubkan; anda biasanya perlu berjalan 20 minit ke mana-mana arah, atau mengambil bas ke bandar yang tidak disenaraikan dalam buku panduan anda. Jadi ya, saya cuba menyeimbangkan antara mengakui keinginan untuk mengalami sesuatu yang "sebenar," dan menyatakan betapa sederhana dan tidak berlawanan dengan pengalaman "sebenar" di jalan raya.

Dalam wawancara pertama kami, saya bertanya kepada anda apa nasihat yang anda akan buat untuk pengembara baru. Anda berkata "perlahan dan bersenang-senang." Empat tahun kemudian, adakah anda nasihat nombor satu?
Sudah tentu - dan atas sebab-sebab yang telah kita bicarakan. Terima kasih kepada teknologi, lebih mudah dari sebelumnya untuk mengetahui apa yang anda hilang di 100 tempat lain dan dengan itu terlepas di mana anda berada. Lebih-lebih lagi, godaan lebih besar daripada yang pernah dilakukan untuk setiap langkah perjalanan anda, ke titik di mana anda dapat dirantai dengan abstraksi jadual perjalanan daripada mempercayai naluri anda dan memberi respons kepada apa yang betul di hadapan anda. Memaksa diri anda untuk melambatkan dan menambah baik perjalanan anda melalui setiap hari baru di jalan raya adalah cara terbaik untuk memecah tabiat rumah dan merangkul kemungkinan yang luar biasa dalam janji perjalanan.

Versi audio baru Rolf yang klasik boleh didapati di Audible. Dalam perayaan pembebasan semula itu, dia membuat beberapa video untuk buku itu dan saya ingin berkongsi di bawah tentang mengapa "suatu hari nanti" tidak akan datang:

Petikan itu berasal dari bahagian pertama bukunya dan ia menyimpulkan dengan sempurna mengapa saya membuat keputusan untuk melakukan perjalanan ke dunia: anda tidak boleh menanggalkan impian anda sehingga esok.

Buku Rolf sangat berpengaruh dalam perkembangan saya sebagai pengembara. Sekiranya anda belum membacanya, saya amat menggalakkan anda berbuat demikian. Vagabonding akan membuat anda yakin bahawa keputusan anda untuk perjalanan adalah yang betul.

Tonton video itu: You Bet Your Life: Secret Word - Face Sign Chair (November 2019).

Загрузка...