Kisah Perjalanan

Jangan Berikan Takut - Bagaimana Melancong ke Tempat yang Anda Tidak Tahu Mengenai


Setiap bulan, Kristin Addis dari Be My Travel Muse menulis ruang tetamu yang memaparkan tip dan nasihat mengenai perjalanan wanita solo. Ini topik penting yang tidak dapat saya capai, jadi saya membawa ahli untuk berkongsi nasihatnya untuk pelancong wanita solo yang lain! Di sini dia dengan satu lagi artikel yang luar biasa!

Saya duduk dengan rakan-rakan baru saya pada Malam Kesyukuran di Tofo, Mozambique. Makanan kami lambat untuk tiba, jadi kami memutuskan untuk memberi penghormatan kepada sifat bercuti dan bercakap tentang apa yang kami bersyukur.

Pada masa itu, saya tidak percaya bahawa saya dikelilingi oleh begitu banyak orang yang mengagumkan yang telah tiba di sini dari pelbagai sudut bumi, sama seperti saya: melalui mulut. Terdapat dua gadis berambut perang California di sini terima kasih kepada Peace Corps, seorang brutal Aussie pandai yang baru saja menyelesaikan beberapa kajian PhDnya di sebuah bandar di utara, seorang lagi Amerika yang telah tiba dengan keinginan dan membawa semua ketawa dengannya, dan beberapa orang lain dari Amerika Utara dan Switzerland. Kami sama gembira dan santai. Setiap orang memberi ucapan terima kasih yang lebih indah dan mendalam daripada yang terakhir, ada juga yang membawa air mata ke mata saya.

Hanya beberapa minggu sebelum ini, saya telah terkejut dengan perjalanan melalui Mozambique. Terdapat banyak tanda tanya, dan saya dapat mencari sedikit jawapan dalam talian. Saya tahu sedikit mengenai negara ini dari apa yang kawan saya dari Afrika Selatan memberitahu saya: Mozambique adalah bekas tanah jajahan Portugis yang melantun semula dari perang saudara yang berakhir pada tahun 1992. Ia adalah pantai, bersempadan dengan pantai timur Afrika Selatan. Ia sangat cantik, dengan makanan laut segar di luar lautan untuk beberapa dolar, dan pantai panjang dengan bar pasir yang tidak berkesudahan dan air biru bayi.

Tetapi saya juga tahu bahawa Mozambique bukan negara yang mudah untuk dilalui. Para pegawai polis yang korup, dan bas yang digunakan oleh penduduk tempatan, yang dikenali sebagai chapas, pada amnya hanya van dengan tayar botak yang dapat menampung 20 orang tetapi memerah pada 40. Ada sedikit infrastruktur pelancongan di beberapa tempat utama, tetapi di luar itu, ia penuh dengan jalan-jalan dan misteri yang buruk.


Selain dari amaran dan statistik menakutkan, tidak banyak maklumat dalam talian mengenai negara ini. Semasa mencari akaun dari pengembara wanita solo, saya tersandung pada forum di papan skuba dari tahun 2013 yang menasihatkan poster untuk berfikir dua kali tentang pergi jika dia tampan. Satu posting dalam forum Lonely Planet Thorntree yang tidak lebih menggalakkan; ia dikaitkan dengan catatan blog yang menyatakan bahawa Mozambique adalah negara yang paling sukar penulis telah mengembara: dia telah dirompak, ia terlalu mahal, dan dia memilih untuk mengurangkan perjalanannya. Saya mula tertanya-tanya apakah saya akan mendapat sesuatu yang positif sama sekali.

Kemudian saya teringat sesuatu: Terdapat banyak kesalahpahaman tentang Afrika. Orang cenderung untuk berfikir ia adalah tempat yang sangat berbahaya dan lupa bahawa terdapat juga orang yang baik, landskap yang indah, makanan yang baik, dan pengembaraan yang unik dapat dijumpai.

Begitu juga, sebelum saya pergi ke Afrika Selatan untuk kali pertama, beberapa rakan dari rumah kembali menyatakan kebimbangan saya bahawa saya akan melakukan perjalanan ke negara yang mereka anggap sebagai terlalu berbahaya untuk melintasi saya sendiri. Mereka memberi amaran saya terhadap Ebola (yang tidak mendekati Afrika Selatan), rogol, dan keganasan. Pada hakikatnya, saya mendapati bahawa dengan langkah berjaga-jaga yang betul, perjalanan tidak ada masalah dan ketakutan itu seringkali lebih membatasi daripada membantu.

Begitu juga, ketika datang ke Mozambique, saya tahu bahawa hanya ketakutan yang tidak masuk akal yang menahan saya.

Dan kemudian saya menyedari - perjalanan ke negara ada sedikit maklumat tentang sama dengan perjalanan ke mana-mana tempat lain!

Anda memikirkan keperluan visa (yang saya jaga di Johannesburg, Afrika Selatan, sebelum pergi).

Anda pastikan anda mempunyai imunisasi yang betul (yang saya menjaga di doktor perjalanan di Johannesburg, yang memberikan saya pil antimalariya lebih murah daripada yang mereka ada di AS atau Eropah).

Anda bertanya bila sudah ada alasan untuk kaedah pengangkutan terbaik. Dari Johannesburg, itulah bas Antara Muka atau Greyhound.

Anda bertanya kepada penduduk setempat pada perhentian pertama anda tentang ke mana hendak pergi. Orang-orang yang saya layari di Johannesburg dihantar berselera apabila mereka memberitahu saya untuk menuju ke sebuah bandar pantai yang dipanggil Tofo.

Anda tetap mesra dan ingin tahu apabila ketibaan, dan pegang kepala anda tinggi dan jaga belakang anda lurus ketika bertanya dan berunding dengan pemandu teksi dan berurusan dengan pengawal perbatasan sempadan.

Perjalanan di Mozambique ternyata sama seperti perjalanan ke tempat lain yang saya lawati. Saya menganggapnya sebagai saya pergi, saya bersahabat dan berjaga-jaga, dan saya bertanya kepada penduduk setempat dan orang asing yang tinggal di sana soalan apabila saya mendapat peluang. Saya menyedari bahawa tidak ada sebab untuk menjadi bimbang - bahawa saya telah melakukan ini seribu kali sebelum di negara-negara dan bandar-bandar yang banyak di seluruh dunia.

Terdapat beberapa kali saya menghadapi situasi berbahaya. The chapas begitu banyak dibungkus dan berbahaya bahawa saya terpaksa menggelegar untuk berkeliaran. Ia sebenarnya pilihan yang lebih selamat!

Dan ada kalanya perkara tidak masuk akal, seperti ketika saya terpaksa pergi ke lapangan terbang untuk menempah penerbangan, semata-mata kerana sistem dalam talian tidak berfungsi. Sebaik sahaja saya sampai di sana, para pekerja terpaksa bekerja di antara tiga komputer untuk menempah tiket itu, kerana masing-masing agak patah tetapi masih bekerja untuk satu aspek proses tempahan. Cobaan itu mengambil masa satu setengah jam, tetapi ia hanya norma di sana.

Begitu juga pesanan makanan anda dua jam sebelum anda mahu, kerana ia hanya mengambil masa yang lama. Dan beberapa kawan saya yang memandu kereta terpaksa membayar denda kepada pihak polis kerana mereka mempunyai beg di tempat duduk belakang dan "tempat duduk untuk orang bukan beg."


Begini ialah Mozambique. Ia mengecewakan dan sukar dalam banyak cara, namun ia sangat menarik dan penuh dengan senyuman. Saya belajar banyak tentang budaya, kemanusiaan, dan kesabaran semasa saya berada di sana. Saya dibiarkan dalam cara yang tidak berlaku di Eropah atau Amerika Syarikat. Orang akan menjemput saya untuk menunjukkan kepada saya "Mozambique sebenar," dan saya akan menari malam itu dan berakhir dengan segelintir sahabat baru. Tiada tempat yang mencabar dan memberi ganjaran pada masa yang sama.

Bonusnya ialah saya membuat kesemua penemuan ini di pantai pasir putih dengan perairan akuarium yang penuh dengan ikan paus ikan paus dan sinar syaitan. Ceri di atas ialah saya membayar kurang daripada $ 30 sehari untuk keistimewaan.

Negara itu tidak itu menakutkan, dan pastinya tidak mahal seperti papan pesanan yang menyebabkan saya percaya (Mozambique adalah satu-satunya negara yang saya lawati yang tidak mengenakan saya ganda untuk menjadi seorang gadis tunggal di banglo peribadi!). Saya gembira kerana saya tidak membiarkan imajinasi saya yang terlalu aktif dan menang ketakutan tidak rasional.

Saya tahu bahawa perjalanan ke suatu tempat yang anda tidak pernah sebelum ini, dengan maklumat yang terhad, boleh menjadi sangat saraf-wracking. Kompaun yang dengan fakta bahawa saya telah melakukan perjalanan di "menakutkan, menakutkan" Afrika, dan ia menjadi lebih menakutkan.

Walau bagaimanapun, saya telah menunjukkan lagi bahawa membiarkan rasa takut mendapat jalan yang boleh menjadi pengalaman perjalanan yang indah adalah kesilapan. Saya mempunyai peluang untuk bertemu dengan krew yang luar biasa, dan yang paling penting dari semua, mengambil satu cabaran solo dan menguasainya. Saya mempunyai satu lagi peluang untuk membuktikan diri saya bahawa saya mampu, dan saya masih lebih suka perjalanan solo. Saya mendapat tahu sebuah negara baru bahawa beberapa orang melawat dengan intim, dan masa yang baik jauh, jauh lebih buruk daripada yang buruk, kali sepuluh. Tidak, kali satu juta. Perkara yang sama boleh berlaku untuk anda.

Ia hanya memerlukan sedikit keberanian, membunuh raksasa ketakutan, dan keyakinan diri.

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang memberi inspirasi kepada wanita untuk melakukan perjalanan ke dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas bank pelaburan yang menjual semua barangnya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah melakukan perjalanan solo di dunia selama lebih dari empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Tidak ada apa-apa yang dia tidak akan cuba dan tidak lama lagi dia tidak akan meneroka. Anda boleh mendapatkan lebih banyak musings di Be Muse Travel saya atau di Instagram dan Facebook.

Menakluk Pergunungan: Panduan Perjalanan Solo Perempuan

Untuk panduan A-to-Z lengkap mengenai perjalanan wanita solo, semak buku baru Kristin, Gunung Menakluk. Selain membincangkan banyak tip praktikal tentang penyediaan dan perancangan perjalanan anda, buku ini membincangkan kebimbangan, keselamatan, dan kebimbangan emosi wanita tentang perjalanan sendiri. Ia mempunyai lebih daripada dua wawancara dengan penulis dan pengembara perjalanan wanita lain. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai buku ini, bagaimana ia boleh membantu anda, dan anda boleh mula membacanya hari ini!

Загрузка...

Tonton video itu: Kenapa Sih Hidup Anda Punya Banyak Masalah ? (September 2019).