Kisah Perjalanan

Dubai: Las Vegas di Timur Tengah?


Dubai. Ia adalah sebuah bandar yang menyerlahkan imej seperti kemewahan seperti Vegas (tolak judi dan minum). Sebelum melawat bulan lepas, kawan-kawan saya melukis gambar sebuah bandar yang panas, dipenuhi dengan pusat membeli-belah dan kedai-kedai mahal, restoran, banyak ekspatriat, dan sedikit berjiwa. "Ia buatan dan palsu seperti vegas dan tidak menuntut lebih daripada satu atau dua hari," mereka memberitahu saya.

Tetapi apabila orang memberitahu saya untuk zig, saya selalu suka zag, jadi saya memutuskan untuk berbelanja lima hari-hari di sana, bertekad untuk mencari sesuatu menebus kota. (Saya memilih masa yang sangat baik untuk melawat juga: seorang kawan Bahasa Inggeris baru sahaja berpindah ke bandar, jadi saya mempunyai tempat tinggal dan pemandu pelancong!)

Sejak minggu kerja di dunia Arab berlangsung dari Ahad hingga Khamis, saya memutuskan untuk memecah perjalanan saya menjadi dua: tiga hari pertama adalah dengan rakan saya melihat Dubai yang baru, diikuti dengan dua hari menjelajah Dubai lama semasa dia bekerja.

Memandangkan Dubai adalah sebuah bandar di Timur Tengah dengan undang-undang yang ketat tentang naib, saya tidak bayangkan ada terlalu banyak "kegilaan" di sana. Lawatan saya akan menjadi lancar, dibelanjakan oleh kolam dan di bar hotel rendah dan restoran antarabangsa.

Saya sangat salah!

"Baru" Dubai mengejutkan saya dengan cara melincirkan alkohol itu. Dari ritual makan tengah hari pada hari Jumaat (lebih banyak lagi pada masa itu) kepada pemabuk yang jatuh di bar, istimewa untuk 2, dan jam selamat yang tidak berkesudahan, saya terkejut betapa banyak berpesta di bandar yang hanya membenarkan alkohol dalam bentuk yang sangat terhad.1 Di mana-mana sahaja anda pergi, minum - dan minum lebihan - adalah perkara biasa.2

Dengan cara ini, Dubai mengingatkan saya tentang tempat-tempat yang paling mahal di dunia. Nampaknya setiap kali bandar menarik banyak orang asing dari pelbagai negara di seluruh dunia, mereka sebahagian besarnya cenderung untuk tinggal di gelembung berbahan alkohol sedikit - pergi ke pilihan kecil restoran, bar, dan kawasan kejiranan, sering dengan interaksi kecil dengan penduduk setempat . Mereka hidup gaya hidup pseudo-Barat. Saya melihatnya Bangkok, Taipei, dan Hong Kong.

Saya melihatnya di Dubai juga.

Saya rasa ini mempunyai banyak kaitan dengan hakikat bahawa anda berada dalam budaya yang anda akan sentiasa mempunyai status orang luar, bahawa kebanyakan kawan baru anda dipenuhi melalui kerja dan mungkin akan meninggalkan dalam beberapa tahun, dan kerana ada rasa bahawa ia semua bersifat sementara dan palsu. Ia bukan kehidupan sebenar. Ia adalah dunia kecil yang kita hidup sekarang - gelembung - jadi mengapa tidak bersenang-senang?

Ambil makan tengah hari, contohnya. Di kebanyakan dunia, ia adalah sarapan lewat pagi dengan beberapa mimosas atau Bloody Marys. Pasti, ia adalah peluang untuk memotong sedikit longgar pada hujung minggu, tetapi ia adalah acara terkawal. Di Dubai, ia adalah minuman sepanjang hari, semua-anda-boleh-makan-dan-minum. Lebih daripada itu, ia adalah satu upacara. Tradisi. "Adakah anda mengalami brunch?" Orang akan bertanya. "Anda tidak boleh datang ke Dubai dan tidak makan tengah hari. Ia adalah sebahagian daripada budaya bandar! "(Dengan itu saya fikir mereka bermakna kebudayaan ekspatriat!)

Ia tidak murah (250-700 AED, atau $ 68-190 USD), jadi mereka memanfaatkannya. Saya jarang melihat orang minum begitu banyak dalam beberapa jam. Pada waktu kami tiba di bar kemudian pada waktu petang, saya melihat orang dewasa yang dewasa nyaris tidak menahan diri dari jatuh ke bawah dengan cara yang akan membuat pemutus musim bunga yang paling bersemangat merosot.

"Baru" Dubai adalah seperti realiti alternatif yang wujud di dalam hotel dan bar. Budaya konservatif tempatan tidak terpakai di sana. Seolah-olah tiada peraturan yang dibuat.

Jadi, ketika Ahad berguling dan kawan saya pergi bekerja, saya teruja untuk meneroka "lama" Dubai, yang terletak di sungai Dubai, dan mengintip kehidupan tempatan. Di bahagian bandar ini, tidak ada pencakar langit, ekspatriat, atau kedai Barat - hanya masjid, pasar, restoran kecil, dan kedai-kedai. Bar glitz dan hotel dan mal kelihatan seolah-olah dunia. Saya boleh mengambil dhow di seberang sungai, makan makanan murah, bercampur dengan penduduk setempat, dan dapatkan pengertian harian kota.

Meneroka Muzium Dubai, pasar emas, dan Masjid Jumeirah; tawar-menawar di gerai-gerai tempatan; dan mengagumi seni bina yang agak monolitik, saya berasa lebih seperti saya di Timur Tengah. Selepas tiga hari, ia adalah kali pertama saya merasakan saya berada di tempat yang asing.

Namun, ketika saya menikmati melihat "lama" Dubai, bandar secara keseluruhannya tidak begitu menggembirakan saya.

Tetapi saya tidak bersedia untuk melupuskan Dubai lagi. Masih ada lagi Dubai untuk melihat dan meneroka. Saya tidak membuatnya ke padang pasir, terlepas beberapa tarikan, dan musim panas yang menindas membuat sukar untuk mengembara di jalan-jalan dan lorong-lorong di bandar ini.

Dubai masih misteri kepada saya. Saya tidak dapat membungkus kepala saya dan saya bertekad untuk kembali, menghidupkan lebih banyak batu, dan mendapatkan kulit di bandar ini.

Tetapi satu perkara yang pasti - bandar ini lebih daripada destinasi persinggahan!

1 - Alkohol hanya boleh dihidangkan di tempat-tempat yang dilekatkan ke hotel sehingga anda sering mencari laluan pejalan kaki panjang dari hotel ke kompleks hiburan berdekatan untuk mendapatkan peraturan ini. Jika tidak, alkohol hanya boleh dibeli secara percuma atau oleh penduduk dengan lesen minuman keras khas.
2 - Ini bukan hanya ekspatriat. Saya melihat Emiratis dan orang Timur Tengah yang lain meminum dengan cara yang sama.

Tonton video itu: Pameran Dunia Kecantikan Timur Tengah 2012 di Dubai (Jun 2019).