Kisah Perjalanan

10 Momen Berubah Hidup dari 10 Tahun sebagai Nomad


Hari ini menandakan sepuluh tahun saya berada di jalan raya. Pada 26 Julai 2006, saya mengucapkan selamat tinggal kepada ayah saya, masuk ke dalam kereta saya, dan memulakan perjalanan sepanjang tahun saya di seluruh dunia dengan menuju perjalanan di seluruh Amerika Syarikat. (Perjalanan itu sebenarnya tidak berakhir sehingga 18 bulan kemudian.)

Apabila saya pulang ke rumah dan duduk kembali dalam bilik kecil lagi, saya tahu saya sentiasa berubah - pejabat dan kehidupan korporat bukan untuk saya.

Jiwa saya dibakar untuk kembali ke jalan.

Saya sekarang menjadi nomad. Perjalanan tidak dilakukan dengan saya lagi.

Jadi, saya buat apa yang orang tidak mempunyai wang atau tanggungjawab - saya pergi lagi. Saya pergi ke Eropah, kembali ke Thailand, mengajar bahasa Inggeris, dan mula meletakkan masa dan usaha ke laman web ini.

Sepuluh tahun yang lalu telah menjadi jalan panjang, berliku. Sudah menjadi satu kebahagiaan gembira selepas yang lain: dari orang yang saya jumpai yang membuat saya teruja dengan perjalanan, ke kelas-kelas Thai yang saya ambil yang menyebabkan saya tinggal di Bangkok, ke bilik yang membuat saya memulakan laman web ini, untuk menjadi penulis perjalanan , menulis buku, dan memulakan asrama.

Ia telah menjadi satu pengembaraan yang menarik dan tidak dirancang.

Tetapi sepuluh tahun adalah masa yang panjang dan, pada tahun yang lalu, saya telah mula (akhirnya) mengusik cara saya nomad. Selepas banyak permulaan palsu, saya menanam akar di Austin. Saya tidak lagi merancang perjalanan berbulan-bulan di jalan raya, dan saya kini memberi tumpuan kepada babu seterusnya dalam hidup saya - pengembara sepenuh masa, pemilik asrama, pejalan kaki, dan riser awal (tetapi masih misteri antarabangsa).

Sebagai satu bab yang rapat dan satu lagi terbuka, saya ingin berkongsi cerita kegemaran saya dari sepuluh tahun yang lalu di jalan:

1. Membuat kawan-kawan di perjalanan jalan raya


Pada permulaan perjalanan pertama saya, saya sangat introvert yang tenang. Saya tidak tahu bagaimana untuk bertemu dengan orang ramai, dan saya menghabiskan banyak masa memandu di seluruh negara dan bersiar-siar dengan sendiri. Perjalanan bukanlah kehebatan sosial yang saya fikir akan berlaku. Saya kebanyakannya bersendirian dan sering bosan.

Maksudnya, sehingga saya memasuki sebuah asrama di Tucson.

Di sana saya bertemu seorang Brit (juga bernama Matt) di asrama saya. Kami menyedari kami berdua pergi ke Grand Canyon, jadi kami akhirnya mendaki bersama-sama. Kembali ke asrama, kami menjemput seorang lagi bernama Jonathan, bertemu dengan orang-orang yang keren semasa lawatan ke Sedona, dan, di sebuah asrama di luar Albuquerque, Austria bernama Vera. Bersama-sama kami memandu melalui New Mexico dan Colorado sebelum berpisah di Boulder.

Saya masih ingat bahawa perjalanan jalan dengan kesukaan besar - menyanyikan 'lagu-lagu pop 90-an, berkongsi koleksi muzik masing-masing, malam di mana kami meyakinkan beberapa pelajar kolej saya Australia, makanan gergasi yang kami masak, dan penjelajahan yang kami bersama-sama.

Pengalaman ini akhirnya membantu saya menjadi selesa dengan menyapa orang yang tidak dikenali dan berteman.

2. Hidup di Ko Lipe


Bulan yang saya habiskan tinggal di pulau Ko Lipe Thailand pada tahun 2006 adalah, dari semua kenangan perjalanan saya, kegemaran saya. Sekiranya ada satu syurga bagi setiap kita, saya akan kelihatan seperti Ko Lipe. Walaupun ia merupakan destinasi pelancongan yang besar sekarang, maka ia adalah tempat kecil yang mengantuk dengan satu resort yang bagus, beberapa banglo, dan elektrik terhad. Walaupun anda dapat melihat pulau itu akan menjadi Phi Phi seterusnya (satu tempat yang sangat banyak berkembang), pada masa itu, ia masih syurga.

Saya pergi ke sana untuk bertemu rakan. Pada perjalanan menaiki bot, saya terikat dengan Pat (lelaki Ireland yang lebih tua) dan Paul dan Jane (pasangan Inggeris). Entah bagaimana saya berjaya kehilangan jepitan saya sebelum kita sampai ke pulau itu dan memutuskan untuk pergi tanpa alas kaki semasa saya tinggal. "Ia hanya akan menjadi beberapa hari," kata saya.

Beberapa hari berubah menjadi sebulan.

Pat, Paul, Jane, kawan saya Olivia, dan saya bertemu dengan beberapa orang lain yang tidak pernah sepertinya meninggalkan pulau itu, dan kami membentuk kumpulan yang rapat. Pada siang hari, kami akan bersantai di pantai, bermain backgammon, snorkel, atau menuju ke salah satu pulau lain di taman nasional. Pada waktu malam, kami akan makan makanan laut murah, minum bir, dan membuat permainan pantai sehingga lampu keluar. Kami menghabiskan Krismas bersama-sama, memberikan hadiah lain, dan terikat dengan penduduk tempatan, yang menjemput kami ke rumah mereka dan mencetuskan minat saya dalam mempelajari bahasa Thai.

Tetapi, apabila visa saya akhirnya tamat dan saya terpaksa lari ke Malaysia untuk mendapatkan yang baru, saya terpaksa mengucapkan selamat tinggal. Ia sangat pahit, tetapi semua perkara yang baik akan berakhir pada suatu masa nanti. (Saya akhirnya berlari ke semua mereka di sekitar Thailand dalam beberapa bulan selepas itu.)

Pengalaman ini kekal dengan saya selama-lamanya dan mengajar saya bahawa perkara terbaik di jalan raya berlaku apabila anda tidak mengharapkannya.

3. The Shit Story


Semasa di Barcelona pada tahun 2013, saya tinggal di sebuah asrama di mana rakan sebilik yang sangat mabuk memutuskan untuk mengambil tampuk di bilik asrama kami, dan dalam proses membersihkannya, mengunci dirinya. Apabila saya bangun untuk membiarkan dia masuk, saya menyedari apa yang berlaku (terima kasih kepada kotoran di tangan saya), ketakutan, berteriak, dan membasuh tangan saya seperti saya tidak pernah membasuh mereka sebelum ini. Daripada beribu-ribu malam di asrama, ia adalah perkara paling teruk yang pernah berlaku kepada saya.

Selepas itu, saya bersumpah untuk tinggal di bilik asrama jika saya tidak mempunyai pilihan - dan tidak pasti di asrama dengan reputasi untuk berpesta.

Anda boleh membaca cerita di sini.

4. Hidup di Amsterdam


Pada tahun 2006, saya melawat Amsterdam untuk kali pertama. Saya akhirnya tinggal hampir tiga bulan semasa bermain poker (keseronokan fakta: saya membiayai beberapa perjalanan asal saya dengan kemenangan poker). Selama saya tinggal, saya bertemu dengan beberapa orang yang indah dan ramah, tetapi tidak ada yang seperti Greg.

Greg dan saya selalu berada di kasino pada masa yang sama, dan dia terus mengundang saya untuk menyertai dia untuk permainan poker peribadi dia berlari. Apabila anda mempunyai banyak wang orang lain di hadapan anda, anda cenderung mempunyai mata yang mencurigakan apabila mereka menjemput anda kemudian. Tetapi semakin saya belajar tentang dia dan bagaimana orang bercakap dengannya, semakin saya menyedari dia hanya seorang lelaki yang baik dan ini adalah cara beliau mengalu-alukan saya ke bandar. Akhirnya saya berkata ya, dan kumpulan sosialnya menjadi kumpulan sosial saya semasa saya berada di sana. Kami akan makan, minum, dan bermain poker. Mereka mengajar saya Belanda, memperkenalkan saya makanan Belanda, dan memperlihatkan pemandangan Amsterdam.

Malangnya, Greg terbunuh dalam perompakan beberapa bulan selepas saya meninggalkan Amsterdam, namun pengalaman saya dengannya mengajar saya untuk menjadi lebih terbuka dan mengalu-alukan orang yang tidak dikenali dan bahawa orang tidak sentiasa sengaja.

5. La Tomatina


Kembali pada tahun 2010, saya pergi ke La Tomatina (festival makanan perang tomat) di Sepanyol. Memasuki asrama asrama saya, saya berjumpa dengan dua orang Aussies, dua rakyat Amerika, dan seorang lelaki dari Malaysia. Kami akan menjadi rakan sebilik saya untuk minggu depan, kerana asrama memerlukan semua orang untuk tinggal empat malam semasa perayaan.

Pada masa itu, kami enam hanya memukulnya. Kita semua cepat terikat dan menghabiskan minggu depan untuk memakan masa hidup kita, memotong tomato antara satu sama lain, minum sangria, menggantungkan gelanggang dengan gelato, dan dipimpin oleh Quincy, kawan Melayu kita dengan Sepanyol yang sempurna.

Memutuskan keseronokan tidak akan berakhir, kami terus bepergian ke Barcelona. Di sana, saya masih ingat seorang gadis yang menyertai kru kami dan menyebut bagaimana ia begitu pelik bahawa kumpulan geografi yang begitu pelbagai itu begitu dekat. "Bagaimana anda semua bertemu antara satu sama lain?" "Kami baru sahaja bertemu minggu lepas!" Jawab kami. "Betul? Saya fikir anda telah mengenali antara satu sama lain selama bertahun-tahun! "

Sejak bertahun-tahun, walaupun kita tidak saling melihat antara satu sama lain kerana jarak geografi di antara kita, kita tetap bersambung. Apabila kita melawat satu sama lain, ia seperti kami kembali ke Sepanyol dan tidak ada masa berlalu sama sekali.

Apabila anda mengklik dengan orang, anda mengklik dengan orang lain. Tidak kira di mana saya pergi, saya membawa masa dengan saya.

6. Belajar Menyelam Scuba di Fiji


Pada kehendak saya, saya memutuskan untuk terbang ke Fiji semasa saya berada di New Zealand. Di sana, kawan saya memaksa saya untuk menyelam skuba. "Anda sentiasa mahu melakukannya. Ia murah untuk belajar di sini. Hentikan menjadi lemah! "

Dia betul.

Saya tidak mempunyai alasan, jadi saya mendaftar untuk kelas pensijilan. Walau bagaimanapun, saya sangat gugup. "Bagaimana jika saya tenggelam? Bolehkah anda benar-benar bernafas di dalam air? "Semasa menyelam pertama saya, saya memukul tangki oksigen seperti pelempar memukul bong! Saya pergi melalui tangki di bawah 30 minit, ketika biasanya harus berlangsung hampir satu jam.

Dan - walaupun pasangan menyelam saya menendang pengatur saya keluar dari mulut saya dan saya hampir tenggelam - belajar menyelam skuba adalah salah satu pengalaman terbaik dalam hidup saya. Melihat lautan dari bawah permukaan adalah bumi yang menghancurkan. Saya tidak pernah dikelilingi oleh keindahan dan kepelbagaian semula jadi yang begitu banyak. Ia pastinya salah satu daripada "wow!" Saat-saat dalam hidup.

Selepas pengalaman itu, saya memutuskan saya harus sedikit lebih mencabar. Ia membawa saya untuk mencuba rollercoasters lebih (saya benci ketinggian), helikopter tunggangan (serius, saya benci ketinggian), dan swing canyon (ketinggian fuck); cuba lebih banyak sukan pengembaraan; dan dapatkan lebih banyak lagi (alam semula jadi adalah terlalu indah untuk tidak).

(P.S. - Tonton saya menjerit seperti bayi dalam video ini di ayunan ayunan saya.)

7. Safari di Afrika


Pada tahun 2012, saya mengadakan safari melalui Afrika selatan, melawat Afrika Selatan, Namibia, Botswana, dan Zambia. Saya tidur di bawah bintang-bintang, melihat Bima Sakti dengan terperinci, saya fikir langit telah dipotret, dan melihat gajah, singa, dan banyak binatang lain yang saya impikan sebelum ini. Afrika adalah mentah dan tidak terkawal, dan ia menghidupkan cinta alam semula jadi yang saya tidak merasakan dalam masa yang lama.

Seperti selam skuba, ia adalah salah satu daripada "wow!" Saat ini, apabila anda menyedari betapa indahnya kehidupan dan alam semula jadi. Berada di Afrika adalah pengembaraan yang luar biasa, dan keindahan dan keramahan orang-orangnya telah terjebak dengan saya sejak itu.

8. Hidup di Bangkok


Pada tahun 2007, saya berpindah ke Bangkok selama sebulan untuk belajar bahasa Thai. Saya menghabiskan sebahagian besar minggu pertama di bilik saya, sahaja dan bermain Warcraft. Saya tinggal di kawasan di mana lebih banyak penduduk tempatan tinggal, kerana saya mahu keluar dari kawasan pelancong, backpacker, tetapi saya juga terasa sangat terputus dari bandar.

Walau bagaimanapun, saya baru sahaja memutuskan untuk melanjutkan perjalanan saya dan pergi ke Eropah pada tahun hadapan, jadi, rendah dana, saya memerlukan lebih banyak wang! Saya memutuskan untuk mencari kerja, seperti yang saya dengar mengajar Bahasa Inggeris membayar banyak wang. Pada masa yang sama, seorang rakan mendapati saya tinggal lebih lama dan memperkenalkan saya kepada salah seorang kawannya di Bangkok, yang memperkenalkan saya kepada lebih ramai kawan. Tiba-tiba, saya mendapati diri saya tinggal di sebuah apartmen dengan bulatan rakan-rakan, dan mempunyai teman wanita dan kehidupan. Ia tidak mudah pada mulanya, tetapi semakin lama saya tinggal, semakin saya keluar dari rumah dan semakin ramai penduduk Bangkok saya menjadi.

Pengalaman ini yang mengajar saya dapat menjadikannya di mana saja - bahawa saya adalah orang yang mampu, bebas yang boleh memulakan hidup dari awal.

Kerana jika saya boleh memulakan kehidupan di tempat seperti Bangkok, saya boleh memulakan kehidupan di mana-mana sahaja.

9. Menemukan keluarga di Ios


Pada tahun 2009, saya terbang dari Asia ke Greece untuk bertemu rakan dan menjelajah pulau-pulau Yunani. Setelah mendarat di Ios, kami mendapati kami telah tiba terlalu awal dalam musim pelancongan dan pulau itu kosong. Hanya ada backpackers yang mencari kerja di bar dan restoran. Kita perlu tahu sekumpulan kecil mereka dengan baik, dan apabila rakan saya bergerak, saya memutuskan untuk tinggal. Saya tidak dapat meninggalkan keluarga baru saya baru sahaja.

Hari-hari kami dihabiskan di pantai, kami menganjurkan BBQ untuk makan malam, dan malam kami adalah kabur. Sebagai keluarga baru saya mendapati pekerjaan di bar di pulau itu, saya menulis dan blog. Ia sangat menyeronokkan bahawa apabila saya mendapati kebanyakannya kembali ke Ios pada tahun berikutnya, saya juga melakukannya.

Ios, kepada saya, adalah musim panas yang hangat, di mana anda merasakan dunia adalah tiram anda dan tiada apa yang dapat menghalang anda dan rakan anda dari menaklukkannya.

Walaupun bertahun-tahun telah berlalu, saya masih berhubung dengan ramai orang yang saya jumpai pada tahun 2009, berlari ke dalam mereka di NYC, Australia, Hong Kong, Scotland, dan pelbagai bahagian lain di dunia.

10. Patagonia


Perjalanan tahun ini ke Patagonia adalah salah satu momen yang menentukan dalam perjalanan saya kerana ia mengajar saya bahawa saya bukan Superman dan tidak boleh menyesuaikan semuanya.

Setelah cuba mencari keseimbangan antara kerja dan perjalanan, saya akhirnya retak. Saya tidak dapat menguruskan kedua-dua sekaligus dan mula mendapat kebimbangan yang tidak baik. Ia mengubah perjalanan saya: tidak lagi saya bepergian dan kerja. Jika saya cuba untuk melakukan kedua-dua sekaligus, seseorang akan sentiasa menderita. Jadi sekarang, jika saya berada di tempat baru, saya berada di tempat baru! Komputernya pergi. Saya berada di sana untuk meneroka, tidak berfungsi.

Ia adalah satu pelajaran yang sukar untuk dipelajari, dan ia akan menjadi menarik untuk melihat bagaimana ia bermain lebih lama, tetapi dengan pemedih mata saya hilang dan serangan panik menyusut, saya berada di tempat yang lebih baik.

***

Saya telah mencipta lebih banyak kenangan daripada yang saya ingat dalam sepuluh tahun yang lalu. Saya sering mendapati diri saya mengingat sesuatu yang telah menemui jalannya dari kegelapan gelap fikiran saya dan berkata, "Oh ya, itu lakukan berlaku. Damn. Bagaimana saya lupa sesuatu seperti itu? "

Ia kerap merasakan fikiran saya sedang kehabisan ruang.

Saya menganggap diri saya bertuah kerana dapat mengalami semua yang ada dalam sepuluh tahun yang lalu. Tidak semua orang mendapat peluang untuk melakukan perjalanan, terutamanya selama saya ada. Saya sering kagum dengan trajektori yang telah saya ambil dengan hanya mengatakan "saya berhenti" suatu hari.

Adakah ia sentiasa fated dengan cara ini? Adakah alam semesta berkonsepkan untuk membuat ini berlaku?

Atau adakah ia hanya peluang yang membawa saya ke mana saya? Adakah ini dalam diri saya sepanjang masa, dan saya hanya perlu menyedari potensi saya?

Seperti yang diterangkan oleh puisi, "dua jalan dihidupkan di dalam hutan" - dan ia telah membuat semua perbezaan.

Saya tidak tahu apa jalan yang sama dan, terus terang, saya tidak peduli. Saya tidak pernah hairan mengenainya. Saya tidak pernah berfikir "bagaimana jika?" Jalan saya di atas tidak pernah satu jalan lurus ke atas, tetapi jalan ini saya memilih di kayu kuning itu adalah pilihan terbaik yang pernah saya buat.

Tonton video itu: Kings of Cannabis Full Length Documentary (Disember 2019).

Загрузка...