Kisah Perjalanan

Perjalanan Melalui Madagascar: Nota mengenai Keistimewaan Perjalanan


Dua tahun lalu, saya menulis tentang betapa istimewa dan bernasib baik kita dapat melakukan perjalanan ke dunia. Tidak kira keadaan kita, kita melakukan sesuatu yang kebanyakan dunia tidak akan mendapat peluang untuk berbuat demikian. Kebanyakan orang tidak pernah meninggalkan negara mereka sendiri, apalagi benua mereka.

Sekalipun kita tidak mengikis dua duit bersama-sama ketika kita couchsurf dunia, kita cukup bernasib baik. Saya menulis kemudian (dan maaf kerana memetik diri saya):

Dalam "melepaskan tugas anda untuk mengembara dunia" sorak sorak yang sering berlaku di laman web perjalanan (termasuk yang satu ini), kami sering lupa bahawa ia tidak mudah untuk semua orang.

Terdapat orang-orang yang tidak berubah, pemotongan perbelanjaan, atau tips belanjawan akan membantu mereka dalam perjalanan - mereka yang terlalu sakit, mempunyai ibu bapa atau anak-anak untuk dijaga, menghadapi hutang yang besar, atau bekerja tiga pekerjaan hanya untuk membuat sewa.

Lagipun, 2.8 bilion orang - hampir 40% penduduk dunia - bertahan hidup kurang dari $ 2 USD sehari! Di negara asal saya di Amerika Syarikat, 14% penduduk berada di bawah garis kemiskinan, 46 juta orang berada di stempel makanan, banyak yang harus bekerja dua pekerjaan untuk mendapatkan, dan kita mempunyai triliun dolar dalam hutang pelajar yang menyeret orang ke bawah .

Tiada apa-apa laman web boleh dikatakan secara ajaib membuat perjalanan menjadi realiti bagi orang-orang.

Orang-orang yang melakukan perjalanan adalah orang istimewa.

Itu bukan untuk mengatakan bahawa kerja keras tidak dikira, tetapi kerja keras tidak wujud dalam gelembung - keadaan yang menciptakan peluang untuk kerja keras untuk menghasilkan buah sering sama pentingnya dengan pekerjaan itu sendiri: sokongan dari keluarga dan teman-teman , pekerjaan yang membolehkan kerja lebih masa, mata wang yang kuat, penerbangan murah, atau pasport emas membolehkan anda mencari kerja di luar negara. Semua perkara ini penting. Kebanyakan kita yang melakukan perjalanan tidak semata-mata mendapat bantuan sosial atau tidak, atau kita tertanya-tanya jika kita mampu makan berikutnya.

Sama ada anda mengembara di dunia pada $ 10, $ 50, atau $ 200 sehari, fakta mudah yang anda bawa untuk kesenangan meletakkan anda dalam minoriti global.

Kami adalah sekumpulan istimewa.

Perjalanan sentiasa mengajar saya untuk menghargai betapa bertuah saya melakukan apa yang saya lakukan. Ia mengingatkan saya untuk tidak melupakan hakikat bahawa saya mempunyai akses pendidikan, sistem sokongan, dan sumber-sumber kebanyakan dunia tidak.
Lawatan saya ke Madagascar pada bulan September adalah peringatan saya yang terkini. Madagascar adalah negara 20 juta orang yang hanya melihat 300,000 pelancong setahun. Di Madagascar, 90% penduduk hidup dalam kemiskinan, dan 25% tinggal di daerah-daerah yang rawan bencana alam. Hampir separuh daripada semua kanak-kanak di bawah usia lima tahun kurang gizi, dan GNP adalah hanya $ 420 per kapita (dengan 92% penduduk hidup pada $ 2 sehari). Madagascar juga merupakan salah satu daripada sepuluh negara yang paling berisiko daripada kesan perubahan iklim. Negara ini adalah 152 daripada 188 pada Indeks Pembangunan Manusia PBB. Perkara yang sangat buruk sebenarnya ada wabak baru-baru ini. Ya, THE PLAGUE.

Walaupun saya telah melihat kemiskinan sebelum perjalanan saya, ia tidak pernah terbuka, jelas, dan meluas seperti apa yang saya lihat di Madagascar.

Panduan saya Patrick memberitahu saya tentang masalah Madagascar: rasuah, kemusnahan alam sekitar, kemiskinan, infrastruktur yang kurang baik, dan kekurangan pendidikan (termasuk pendidikan seks) yang menyebabkan terlalu banyak penduduk, terlalu banyak anak-anak, pekerjaan yang tidak mencukupi, dan kitaran ganas.

Di Madagascar jalan raya mempunyai lebih banyak lubang daripada sepotong keju Swiss, dan terdapat terlalu banyak kereta dan kemalangan kerap. Melangkah 250km boleh mengambil masa sehingga lapan jam. Sewaktu saya berada di sana, jambatan di satu-satunya jalan utara-selatan runtuh kerana trak terlalu berat untuknya (rasuah stesen berat adalah kerap). Kami terpaksa melalui sungai untuk bas lain untuk menjemput kami di seberang jalan.

Dan kereta api? Tiga garisan kereta api, yang dibina oleh Perancis pada tahun 1960-an, hanya berjalan beberapa kali sebulan, kebanyakannya digunakan untuk pengangkutan, dan kerap kali pecah. Mereka lebih buruk daripada jalan raya.

Madagascar adalah tempat di mana rumah mengingatkan saya kepada pendatang awal penjajah AS: rumah kotoran dan lumpur dengan bumbung jerami dan satu tingkap kecil untuk udara. Saya melawat beberapa buah kampung, dan di dalam rumah-rumah ini, saya segera menyaksikan udara yang hancur dan kekurangan pengudaraan. Saya fikir sendiri, Ini adalah bagaimana orang mendapat penyakit pernafasan.

Ia adalah sebuah negara di mana kanak-kanak memakai penggabungan apa sahaja yang mereka dapati - dan lebih kerap daripada tidak, ia dipenuhi dengan lubang.

Ia adalah tempat di mana orang ramai tinggal di shantytowns dan di tebing sungai di mana mereka juga mengeringkan pakaian mereka (dan di mana ia sentiasa banjir semasa musim hujan). Mereka ikan dan ladang di kawasan bandar di sebelah kilang-kilang yang membuang pencemaran.

Ia adalah sebuah negara di mana saya melihat orang yang melakukan perlombongan zirafah dalam keadaan yang sangat keras itu hanya boleh digambarkan sebagai adegan Diamond Blood. Inilah tempat di mana industri perlombongan menyimpan orang di bandar-bandar syarikat di bawah keadaan yang dahsyat hanya kerana mereka tahu orang tidak mempunyai pilihan lain.

Ia adalah tempat di mana jenis kemiskinan yang anda baca menjadi sangat, sangat nyata.

Ini bukan untuk mengatakan saya tidak tahu perkara ini wujud. Saya tidak naif atau bodoh. Saya membaca berita itu. Saya telah berada di seluruh dunia. Saya telah melihat rasuah, pergolakan politik dan kemiskinan sebelum ini. Tetapi satu perkara yang perlu dibaca mengenai kemiskinan di dalam berita dan satu lagi untuk melihatnya di hadapan anda. Ada satu lagi yang akan dihadapkan dengannya dan menghadapinya dengan pandangan anda.

Ini bukan keadaan di mana ia seperti "Ohh, wow, itu kemiskinan! Mari kita lihat! "

Ini adalah salah satu situasi di mana anda merasa seperti yang anda lihat buat kali pertama.

Ini adalah salah satu daripada situasi di mana gelembung anda pecah dan apa yang anda lihat di TV dan berita pergi dari abstrak ke sebenar.

Ia menjadi begitu mudah pada masa kini untuk bergerak di zon selesa anda dan tidak pernah bersemuka dengan aspek-aspek dunia yang boleh mengubah siapa anda dan apa yang anda fikirkan. Sangat mudah untuk melawat negara-negara membangun atau negara maju, tinggal di laluan backpacker, dan tidak pernah melihat apa-apa yang membuat kami menghadapi keistimewaan kami. Sangat mudah untuk melihat apa sahaja yang anda mahu lihat, menatap Facebook di asrama, melawat bar backpacker, mengambil lawatan bas besar, terbang dari resort ke resort, dan menghadiri acara kebudayaan yang direka untuk pelancong.

Jika perjalanan adalah bertujuan untuk menolak anda dari zon selesa anda dan mengembangkan fikiran anda, anda perlu melawat tempat-tempat yang berbuat demikian. Kepada saya ini adalah sebahagian daripada keindahan perjalanan. Ia memaksa anda di luar gelembung anda, yang menambah perspektif yang hebat kepada kehidupan.

Anda menyedari betapa bertuahnya anda dapat melakukan perjalanan - sambil mengetahui bagaimana sebahagian besar dunia benar-benar hidup. Untuk melihatnya, untuk merasainya. Walaupun kita berhujah di Facebook dan perbahasan meme Twitter, anak-anak pergi tidur lapar di seluruh dunia (dan sayangnya terlalu kerap di negara-negara maju juga).

Ini bukan untuk mengatakan saya "pelancongan kemiskinan," tetapi pergi ke tempat-tempat yang sangat berbeza dari diri anda sendiri boleh membuka minda anda untuk budaya, gaya hidup, tingkah laku, dan tahap pendapatan yang berbeza.

Penduduk tempatan di Madagascar ramah, menyambut, dan ramah. Mereka benar-benar penasaran dalam perbualan kami dan menghargai kenyataan kami di sana. Mereka tidak pernah membuat saya berasa seperti saya tidak tergolong. Saya suka semua interaksi saya dengan orang di negara ini dan senyuman gembira yang mereka ada di wajah mereka. Saya yakin mereka semua akan menyukai sedikit air segar, penjagaan kesihatan, makanan, dan infrastruktur asas. Tetapi ia adalah baik untuk melihat kanak-kanak bermain di jalan raya tidak terpaku pada iphone mereka. Adalah baik untuk diingat bahawa terdapat begitu banyak melampaui konsumerisme.

Perjalanan saya ke Madagascar adalah satu yang sangat mendalam kerana ia menarik saya keluar dari gelembung saya dan membuat saya teringat bahawa ada ketidaksamaan yang nyata di dunia dan membuat mahu melakukan lebih lanjut mengenainya.

Ia adalah peringatan untuk mengundurkan diri kepada pemikiran Ralph Waldo Emerson:

Ketawa sering dan banyak; Untuk memenangi rasa hormat orang pintar dan kasih sayang kepada anak-anak; Untuk mendapatkan penghargaan terhadap pengkritik yang jujur ​​dan menanggung pengkhianatan kawan-kawan palsu; Untuk menghargai keindahan, untuk mencari yang terbaik di kalangan orang lain; Untuk meninggalkan dunia sedikit lebih baik, sama ada oleh anak yang sihat, patch taman, atau keadaan sosial yang ditebus; Untuk mengetahui walaupun satu kehidupan telah bernasib lebih mudah kerana anda telah hidup. Ini adalah untuk berjaya.

Kata-kata tanpa tindakan tidak ada apa-apa. Saya tidak boleh menjadi terlalu mementingkan diri sendiri dan saya harus berusaha untuk kembali kepada tempat-tempat yang memberi saya banyak.

Oleh itu, semasa saya menamatkan artikel ini, saya ingin menyerlahkan beberapa organisasi pembangunan tempatan yang baik untuk memperbaiki keadaan hidup di Madagascar. Saya menyumbangkan $ 250 kepada setiap yang sudah.

  • Maklum balas Madagascar adalah organisasi yang membantu mengurangkan kemiskinan dengan bekerja secara langsung dengan komuniti untuk mengenali hubungan antara kemiskinan, kemusnahan alam sekitar, dan kesihatan yang kurang baik. Ia memberi keutamaan kepada tapak projek di kawasan terpencil.
  • SEED Madagascar mengkhususkan diri dalam pembangunan dan pemuliharaan projek lestari di bahagian tenggara Madagascar. Projeknya termasuk bangunan sekolah, pengurusan sumber semula jadi, pemuliharaan alam sekitar, dan banyak lagi.
  • Madalief adalah organisasi bukan untung yang dikendalikan oleh sekumpulan kecil di Belanda, dan ia bertujuan memberi anak-anak miskin di Madagascar masa depan yang lebih baik. Madalief juga membantu menawarkan pekerjaan kepada penduduk tempatan di tapak projek, seperti di hotel eko-sosial di Ambositra (yang saya tinggal di).
  • Harapan Untuk Madagaskar - Dengan fokus pada anak-anak dan perempuan yang kurang bernasib baik, Harapan Untuk Madagaskar membina dan memperbaiki sekolah dan menawarkan beasiswa kepada anak-anak yang membutuhkan. Ia juga berfungsi untuk meningkatkan kecekapan kampung melalui projek air bersih dan permaculture.
  • Reef Doctor - Nirlaba ini telah melaksanakan projek pemuliharaan di barat daya Madagascar selama 15 tahun. Doktor Reef bekerja untuk memulihara dan memelihara habitat yang terdedah dan sumber yang sangat dieksploitasi, sementara juga mewujudkan projek untuk meringankan kemiskinan di Madagascar.

Di negara di mana makanan kurang daripada satu dolar, rasuah berleluasa, dan pendidikan tinggi tidak biasa, sedikit boleh pergi dengan sangat panjang.

Saya menggalakkan anda untuk mencari destinasi yang membuat anda memikirkan semula kehidupan anda; untuk mencari organisasi yang membantu orang lain dan persekitaran apabila anda melakukan perjalanan; untuk melepaskan jejak pelancong, mengembangkan fikiran anda, buka hati anda, dan, seperti kata Gandhi, menjadi perubahan yang kami ingin lihat di dunia.

(Dan lawatan ke Madagascar, tempat yang indah. Lihat artikel saya sebelum ini.

Tonton video itu: Age of the Hybrids Timothy Alberino Justen Faull Josh Peck Gonz Shimura - Multi Language (November 2019).

Загрузка...