Kisah Perjalanan

Kisah Pembaca: Bagaimana Erin menyesuaikan diri dengan Kehidupan Kembali

Pembaharuan untuk hidup di rumah boleh menjadi satu cabaran. Saya masih ingat kali pertama saya pulang: Saya mengalami kejutan budaya utama. Saya masih ingat pasar raya hanya berasa begitu besar. Dan kedai-kedai. Dan bahagian makanan. (Kami mempunyai makanan besar di sini di Amerika!) Selain itu, kebanyakan rakan saya tidak dapat mengaitkan perasaan saya yang tidak menyenangkan. Ia adalah satu cabaran yang akan sentiasa bergerak dan tiba-tiba melakukan yang sebaliknya. (Jelas sekali, saya tidak dapat menyelesaikannya.

Tetapi ia adalah perasaan yang berlaku kepada banyak pelancong. Apabila saya bercakap dengan Dani dan Craig dari Dunia Wide Wide di DC selepas perjalanan mereka di seluruh dunia, kami saling menghibur kerana kami adalah satu-satunya yang dapat merasakan perasaan antara satu sama lain.

Dalam cerita pembaca yang terdahulu, kami telah banyak bercakap tentang orang yang pergi, tetapi hari ini kita akan bercakap tentang pulang ke rumah dan menyesuaikan diri dengan kehidupan.

Matt Nomadic: Beritahu semua orang tentang diri anda.
Erin: Saya berusia 45 tahun dan saya membesar di seluruh Rim Pasifik: California, Washington, Hawaii, dan New Zealand. Saya seorang bekas eksekutif perbankan yang memutuskan saya lebih suka menghabiskan masa saya bekerja dengan organisasi bukan untung dan perjalanan dunia. Saya beralih dari perbankan, mengambil pekerjaan peringkat kemasukan di organisasi bukan untung. Saya secara beransur-ansur membina satu kepakaran dalam produk kewangan dermawan, dan kira-kira enam tahun yang lalu, saya memulakan firma perundingan. Sebagai perunding, saya menubuhkan kontrak saya supaya dapat mengambil masa tiga bulan setiap tahun untuk melancong ke luar negara dan menjadi sukarelawan. Selepas beberapa tahun dalam pengaturan ini, saya memutuskan untuk mengambil masa sabatikal dua tahun lagi untuk mengembara ke dunia ini. Pada masa itu, saya menyimpan untuk membeli sebuah rumah, jadi saya mempunyai jumlah wang yang kemas. Saya mengetuk simpanan ini untuk membiayai perjalanan saya.

Di manakah anda pergi ke perjalanan anda?
Selama dua tahun saya melawat tujuh benua dan 62 negara. Saya bermula di Fiji pada Malam Tahun Baru dan berakhir di Antartika, bekerja melalui Patagonia ketika saya pulang ke Negeri. Walaupun saya mempunyai kehadiran 3-4 saya mahu memukul (mendaki di Himalaya, melawat Angkor Wat, meneroka India), saya tidak mempunyai jadual perjalanan. Saya dengan sengaja mahukan kelonggaran untuk mengembara dunia ketika saya membuat kawan-kawan baru dan mengetahui tempat menarik. Akibatnya, saya tidak bergerak dalam garis lurus atau satu rantau pada satu masa, tetapi melompat di seluruh dunia. Walaupun trajektori perjalanan saya cair, saya mempunyai tiga tujuan yang jelas untuk perjalanan saya: untuk memberi saya masa untuk membaca dan menulis dan sukarela. [Anda boleh membaca mengenai perjalanan Erin dan sukarela di laman webnya.]

Nah, kerana kami mungkin semua tertanya-tanya, bagaimana perjalanan anda?
Saya mempunyai beberapa saat yang menakutkan dalam perjalanan saya, terutamanya kerana saya lebih suka mengembara ke darat dan mengambil pengangkutan tempatan sebaik mungkin. Terdapat beberapa kenangan - satu kemalangan bas di Ethiopia, melompat keluar dari sebuah kereta bergerak di Zambia, pergolakan politik di Timur Tengah dan sub-Sahara Afrika - yang masih memberi saya jeda. Saya juga mempunyai beberapa jeritan pengembaraan berenang putih yang boleh saya lakukan tanpa.

Adakah anda mempunyai rancangan untuk apabila anda kembali?
Saya mempunyai pelan: Saya cuba mengatur langkah ke London pada bulan Oktober. Malangnya, rancangan ini jatuh. Daripada mengambil tugasan perundingan sementara sebelum melintasi kolam, saya kini perlu merenungkan kehidupan yang lebih kekal. Saya sudah kembali dua bulan dan masih menimbangkan bandar mana yang harus saya tinggali, jenis pekerjaan yang saya mahu lakukan, dan bagaimana saya ingin membina semula hidup saya. Malah perkara-perkara mudah seperti menyewa sebuah apartmen dan membeli sebuah kereta dan perabot sedang ditunda. Pada masa ini, saya memisahkan masa saya antara San Francisco, NYC, dan keluarga saya di Florida. Saya menyewakan pangsapuri berperabot beberapa minggu pada satu masa dan menyewa kereta apabila saya memerlukannya. Dan saya masih hidup dari beg pakaian. Jadi saya rasa kehidupan nomad saya belum berakhir hanya kerana saya pulang ke rumah.

Pernahkah anda menyesuaikan diri dengan kehidupan selepas pergi begitu lama?
Saya agak ditiup oleh kecekapan kehidupan Amerika moden. Saya juga terkejut bahawa kadang-kadang saya berjalan di jalan dan tidak ada orang lain di sekelilingnya. Ia menakutkan, seperti berada di set filem yang sepi. Dan saya dumbfounded oleh karunia di supermarket kami - lorong dan lorong makanan. Sudah tentu, saya perasan perbezaan ini apabila saya kembali dari perjalanan sebelum ini, tetapi kini saya dapat membayangkan bagaimana pelawat dapat melihat kehebatan kehidupan Amerika.

Kepada saya, kecenderungan ini diterjemahkan daripada fizikal kepada psikologi. Saya sangat berbangga dengan apa yang kita ada di sini di Amerika, dengan pilihan yang kita ada, dan hak-hak kita sebagai individu. Walaupun kita tidak pernah fikir mereka sudah cukup, saya telah menyaksikan bahagian lain di dunia di mana mereka tidak mempunyai kebebasan ini sama sekali. Ia menjadikan saya sangat menghargai untuk menjadi orang Amerika.

Apakah bahagian paling sukar untuk pulang ke rumah?
Saya fikir peralihan mental adalah bahagian paling sukar kembali. Seperti yang saya nyatakan, saya masih hidup sebagai nomad, tanpa keinginan yang hebat untuk meletakkan akar. Minggu lalu saya berada di kedai di kedai ketika tiba-tiba saya melangkah keluar dari barisan dan meletakkan barang yang akan saya beli. Sebabnya? Ia tidak sesuai di dalam beg saya.

Saya juga bergelut sedikit dengan pulang ke rumah. Saya telah mendapati bahawa hidup saya sekali lagi kanvas kosong dan saya mempunyai peluang untuk mencipta kehidupan yang saya mahukan. Saya fikir ini adalah satu peluang yang hebat, tetapi kemungkinannya adalah tidak berkesudahan, jadi saya mahu mengambil masa dan membuat keputusan yang bijak.

Rakan-rakan dan keluarga saya menyokong kerana mereka gembira kerana saya pulang ke rumah. Mereka telah mengalu-alukan saya ke rumah mereka dan saya dapat dengan serta-merta membina semula persahabatan kami. Saya sangat bernasib baik untuk mempunyai rangkaian sokongan yang kuat semasa perjalanan dan selepas saya pulang.

Saya mendapati diri saya duduk dengan tenang, hanya berfikir. Bagi saya, ini adalah cara melalui peralihan: membenarkan diri saya masa dan ruang untuk memulakan memproses semua yang saya alami. Saya yakin dari refleksi ini jalan baru akan muncul untuk saya ikuti.

Adakah anda mendapati majikan memandang perjalanan anda sebagai negatif atau tidak membantu dalam mendapatkan pekerjaan?
Perjalanan saya tidak menjejaskan kerjaya saya dalam apa cara sekalipun. Semasa saya melancarkan perniagaan perundingan saya, pengalaman antarabangsa saya telah meningkatkan perspektif saya dan apa yang saya boleh menawarkan kepada pelanggan. Dan blog saya, www.GoErinGo.com, yang mencatatkan pengembaraan saya dalam masa nyata, terus memberi tumpuan kepada isu-isu sosial, perjalanan, sukarela, dan keistimewaan penyertaan. Ini adalah semua bidang yang merupakan lanjutan dari kerja perundingan dermawan saya.

Perjalanan saya juga telah membawa kepada peluang tambahan. Saya sekarang bercakap secara kerap di sekolah, perbadanan, dan organisasi sivik mengenai perjalanan saya dan sukarela di luar negara. Dan, tentu saja, saya menulis buku saya, Pujian Filantropi, mengenai pengalaman saya.

Nasihat apa yang akan anda miliki untuk orang yang pulang ke rumah selepas perjalanan yang panjang?
Saya akan menasihati untuk memulangkan secara perlahan, untuk membolehkan diri anda menyesuaikan diri dengan persekitaran yang biasa. Anda bukan orang yang sama seperti ketika anda meninggalkan perjalanan anda, jadi jangan berharap untuk melompat kembali ke kehidupan lama anda. Anda telah berkembang dalam pemikiran anda, jadi berikan masa untuk meneroka - seperti yang anda lakukan di jalan raya.

Pembaharuan hanya memerlukan masa. Anda perlu membiasakan diri dengan apa yang sudah biasa. Satu nasihat saya adalah untuk terus bercakap dengan orang yang anda temui dalam perjalanan, terutama yang sudah pulang. Mereka tahu apa yang anda sedang lalui. Mereka boleh mengaitkan dan dengan bercakap dengan mereka mengenai perasaan anda, ia menjadikan peralihan kurang sukar.

************

Menjadi Kisah Kejayaan Seterusnya

Salah satu bahagian kegemaran saya tentang kerja ini ialah mendengar cerita perjalanan orang. Mereka memberi inspirasi kepada saya, tetapi yang lebih penting, mereka juga memberi inspirasi kepada anda. Saya melakukan perjalanan dengan cara tertentu tetapi ada banyak cara untuk membiayai lawatan anda, dan perjalanan ke dunia. Saya harap cerita-cerita ini menunjukkan kepada anda bahawa terdapat lebih dari satu cara untuk perjalanan dan bahawa ia berada dalam genggaman anda untuk mencapai matlamat perjalanan anda. Berikut adalah satu lagi contoh seseorang yang menyesuaikan diri dengan kehidupan selepas pengembaraan antarabangsa yang besar:

Kita semua datang dari tempat yang berbeza, tetapi kita semua mempunyai satu perkara yang sama: kita semua mahu melakukan perjalanan lebih.

Buat hari ini hari anda mengambil satu langkah lebih dekat dengan perjalanan - sama ada ia membeli buku panduan, menempah asrama, membuat jadual perjalanan, atau pergi sepanjang perjalanan dan membeli tiket pesawat.

Ingat, esok tidak boleh datang, jadi jangan tunggu.

Tonton video itu: Charles Leadbeater: The era of open innovation (September 2019).