Kisah Perjalanan

Adakah Teknologi Merosakkan Pengalaman Perjalanan?

Pada Selasa pertama setiap bulan, Dave Dean dari Too Many Adapters memberi kami petua dan nasihat yang bagus mengenai teknologi perjalanan dan gear. Beliau adalah pakar pemastautin kami, mencuba produk baru dan melihat apa yang berfungsi supaya anda berakhir dengan gear yang tidak pecah dan komputer riba tidak dipenuhi dengan virus! Lajur bulan ini adalah tentang perubahan teknologi telah dibawa ke perjalanan.

Sekiranya anda pernah membaca ulasan mengenai artikel tentang teknologi perjalanan, anda mungkin akan menemui seseorang yang menegaskan bahawa alat mempermudahkan pengalaman perjalanan. Ia hanya "alasan yang lemah untuk terus berhubung dengan pengguna pengguna 9-ke-5 yang lama, ketakutan oleh pencerahan perjalanan," menurut seorang pembaca laman web ini. Ini adalah hujah mudah untuk dibuat apabila anda melihat pelancong yang duduk di sekeliling meja terpaku pada telefon pintar atau MacBook mereka. Tiada siapa yang kelihatan sangat sosial.

Dengan memastikan kami ditarik balik ke kehidupan di rumah, adakah teknologi merompak kami peluang untuk membuat sambungan sebenar di jalan? Dengan telefon di muka kita, adakah kita kurang cenderung untuk mempunyai detik-detik menarik yang tidak dikehendaki yang kita mahukan sebelum menunaikan petualangan kita?

Sebagai seorang penulis berteknologi, saya mencintai teknologi, tetapi saya fikir ini merupakan isu yang perlu dikaji.

Mengetuk kepala anda ke ruang tamu asrama pada tahun 2015, anda hampir tidak mengiktirafnya dari 20 tahun yang lalu. Pergi ke kumpulan kecil backpackers bermain kad, membaca buku, dan bertukar cerita. Sebaliknya, logo biru Facebook bersinar dari selusin telefon pintar kerana status dan album foto dikemas kini untuk membolehkan semua orang di rumah tahu tentang masa yang indah. Saya pernah menganggapnya sebagai kegagalan jika saya menghabiskan masa sejam di asrama dan tidak membuat kawan baru. Masih tidak mustahil untuk membuatnya berlaku - tetapi lebih mudah apabila Wi-Fi turun.

Saya rindu dapat menyampaikan perbualan dengan pengembara yang lain tanpa perlu menyeret mereka dari suapan Instagram mereka. Walaupun beratus-ratus aplikasinya menjanjikan untuk menggabungkan "perjalanan" dan "sosial," telefon pintar dan tablet adalah sebahagian besar bertanggungjawab untuk menjadikan kita kurang sosial ketika kita melakukan perjalanan, dengan menjaga kita terganggu oleh peranti kita.

Lebih buruk lagi apabila kita keluar. Sekiranya kita mempunyai data selular, memeriksa arus pemberitahuan bermakna kita tidak direndam pada masa ini. Jika kita tidak, godaan untuk memeriksa isyarat Wi-Fi memang banyak perkara yang sama. Perjalanan panjang menjadi persoalan tentang berapa banyak hayat bateri yang tersisa dan berapa banyak rancangan TV telah dimuat turun, bukannya orang dan tempat di sekeliling kita.

Dengan peta seluruh dunia di dalam poket kami dan titik biru kecil untuk memberitahu kami di mana kami berada, mudah kehilangan spontan kami. Mendapat hilang semasa perjalanan boleh menakutkan, menarik, dan membuka mata - selalunya semua pada masa yang sama - dan dengan menggunakan teknologi untuk menghentikannya daripada berlaku, kami terlepas semua yang baik dan buruk yang berlaku dengannya.

Jadi, dengan semua kelemahan ini, jelas bahawa teknologi dan perjalanan tidak bercampur-aduk, bukan? Bukankah seharusnya kita semua meninggalkan alat kami di rumah dan memukul jalan dengan hanya sebuah buku panduan dan minda terbuka, melepaskan belenggu iPads dan komputer riba kami untuk pengalaman yang lebih mencerahkan?

Tidak begitu banyak.

Saya mengembara tanpa teknologi selama bertahun-tahun di akhir 90-an, dan walaupun saya kadang-kadang merindui masa-masa yang lebih mudah, saya tidak akan kembali kepada mereka. Sebaik sahaja saya suka menceritakan kisah hari saya berpisah daripada teman wanita saya di kereta api Itali dan menghabiskan masa lapan jam yang tidak dapat menemuinya, ia merosakkan masa yang terhad di Venice. Panggilan cepat atau mesej Facebook akan memberikan kami kembali hari ini.

Mampu membakar aplikasi Hostelworld untuk menempah penginapan pada saat-saat akhir, kemudian pasang alamat ke Peta Google untuk mencarinya, membuat tiba di bandar baru larut malam jauh kurang menakutkan. Tidak ada yang glamor tentang berjalan 20 minit dalam hujan mencari telefon awam yang bekerja untuk memanggil rumah, atau membayar lebih untuk penerbangan kerana saya terpaksa melalui ejen perjalanan untuk menempah mereka - berikan saya Skype dan Skyscanner setiap hari.

Saya suka bahawa telefon saya telah menggantikan segala-galanya dari jam penggera saya ke lampu suluh saya, dan saya tidak perlu lagi membawa Walkman dan setengah pita campuran untuk mendengar lagu kegemaran saya di jalan raya. Saya cukup gembira saya boleh menyemak baki bank saya tanpa membuat panggilan telefon antarabangsa. Walaupun saya pernah berdiri di bawah sinar matahari selama sejam berhampiran sempadan Zambia yang menunggu untuk membayar cek pemeriksa, saya kini dapat memperoleh wang dari ATM terdekat di bawah satu minit, hampir di mana saja di dunia.

Apabila saya berpindah ke London 15 tahun yang lalu, saya pergi ke mana sahaja bersenjata dengan hanya satu peta kertas. Kembali bulan lepas, saya kagum betapa jauhnya pusat London yang saya lihat dengan berjalan kaki. Dengan telefon di tangan, saya tidak berfikir dua kali mengenai menggunakan kaki saya. Saya tahu berapa perjalanan yang akan diambil dan laluan mana yang akan membawa saya ke destinasi saya. Saya ragu saya akan melakukan perkara yang sama pada tahun 1999. Bukannya saya tidak boleh - tetapi saya tidak akan ada. Ketakutan kehilangan jalan atau tidak tiba tepat pada waktunya menahan saya. Teknologi telah memudahkan bukan sahaja hilang tetapi juga mencari cara anda.

Walaupun kenangan yang berwarna-warni kadang-kadang saya terpasang untuk hari-hari perjalanan bebas teknologi, saya tidak akan kembali kepada mereka. Saya masih boleh mendapat banyak cabaran seperti yang saya suka dengan telefon pintar di saku saya, hanya dengan mematikannya. Jalan yang kurang mengembara sering lebih baik, tetapi kadang-kadang semua yang saya mahukan adalah merebut makanan yang layak tanpa pengembaraan selama tiga jam.

Seperti kebanyakan perkara lain dalam kehidupan, keseimbangan adalah penting. Adalah baik untuk mempunyai setengah jam pada e-mel memeriksa telefon anda atau berbual dengan ibu anda, tetapi letakkannya selepas itu untuk bercakap dengan orang-orang di sekeliling anda. Beli penerbangan anda semasa berbaring di tempat tidur, tetapi jangan takut untuk muncul di suatu tempat tanpa sebarang rancangan. Dengan segala cara mengambil beberapa gambar Taj Mahal untuk menunjukkan kawan-kawan anda, tetapi jangan menghabiskan masa 20 minit untuk mencipta selfie sempurna di hadapannya. Pastikan diri anda selamat di bandar-bandar yang tidak dikenali, tetapi biarkan diri anda menyerah kepada yang tidak dijangka apabila anda memberitahu anda.

Teknologi tidak merosakkan perjalanan sepenuhnya - ia hanya menjadi lebih mudah, lebih mudah diakses, dan lebih selamat berbanding sebelum ini. Walau bagaimanapun, apa yang dapat dilakukan adalah mengurangkan pengalaman jika anda membiarkannya.

Jadi jangan biarkannya.

Alat itu hanyalah alat untuk membantu anda mengembara, seperti ransel atau kasut yang sepatutnya. Mereka bukan satu keperluan, dan mereka tidak akan sentiasa memperbaiki perjalanan anda - sebenarnya, mereka akan menjadikannya jauh lebih menarik jika anda terlalu melekat pada mereka.

Selalu ada saat-saat yang luar biasa menunggu untuk ditemui di jalan raya, dan anda tidak akan mencari mereka di Facebook. Mereka tersembunyi di kalangan rakyat, tempat, makanan, dan budaya di mana sahaja anda melawat. Tidak peduli berapa banyak teknologi yang ada dalam ransel anda, yang tidak berubah.

Gunakan komputer riba, telefon pintar, tablet dan kamera anda apabila mereka akan membuat masa anda di jalan raya lebih mudah, kemudian matikan semuanya untuk melibatkan diri anda pada masa ini.

Apa pendapat kamu? Adakah teknologi membuat perjalanan kami lebih baik atau merompak pengalaman yang lebih mendalam?

Dave menjalankan Terlalu Banyak Adaptor, tapak yang ditumpukan kepada teknologi untuk pelancong. Geek selagi dia boleh ingat, dia bekerja di IT selama 15 tahun. Kini berdasarkan jangka panjang ransel, Dave menulis mengenai perjalanan dan teknologi dari mana saja dengan Internet yang setengah layak dan pemandangan yang hebat. Anda juga boleh menemuinya bercakap mengenai kehidupan seorang pengembara jangka panjang di What's Dave Doing?

Kredit foto: 1, 2

Tonton video itu: How to Stay Out of Debt: Warren Buffett - Financial Future of American Youth 1999 (September 2019).