Kisah Perjalanan

Kolam Rahsia Kuang Si Air Terjun


"Adakah anda mahu menyertai kami untuk melihat air terjun esok?" Kanak-kanak perempuan di seberang meja bertanya.

"Pasti!" Jawab saya.

Dan, seperti itu, saya menuju ke air terjun Kuang Si yang terkenal di Luang Prabang dengan tiga gadis yang saya temui ketika makan malam.

Berjalan di sekitar Luang Prabang selama lebih daripada dua saat dan berpuluh-puluh pemandu tuk-tuk akan bertanya sama ada anda mahu pergi ke air terjun.

Dan mereka hanya bermaksud satu: Kuang Si.

Di sebuah bandar yang tidak banyak dilakukan (yang merupakan rahmat), ia adalah tarikan paling popular bagi pelancong.

Air terjun disenaraikan dalam buku panduan saya sebagai "must-do," dan setiap pengembara yang saya bicarakan sebelum melawat bandar memberitahu saya akan menjadi gila untuk tidak melihat jatuh.

Biasanya, apabila begitu banyak orang bercakap dengan penuh semangat tentang tempat, saya menjadi ragu-ragu. Ini akan menjadi perangkap pelancong, saya fikir. Ia akan menjadi salah satu daripada tempat-tempat yang indah ini yang sangat dibanjiri oleh orang ramai yang bersorak untuk selfie yang sempurna, saya tidak akan dapat melarikan diri untuk seketika ketenangan.

Tetapi saya suka air terjun yang sangat besar. Mereka sangat menenangkan.

Jadi selepas bangun awal keesokan harinya, saya menunggu di tempat pertemuan yang sesuai untuk kawan-kawan baru saya. Ketika mereka terlambat, ini memberikan saya masa untuk membuat pengaturan dengan salah satu daripada banyak pemandu tuk-tuk yang duduk di sekitar bulatan utama. Satu datang kepada saya dan kami memulakan tarian kami: kami bertungkus-lumus, bercanda, melemparkan lengan kami dalam kekecewaan, berjalan pergi, dan kemudian menaikkan harga yang dia pakai terlalu rendah dan saya tahu masih terlalu tinggi.

Selepas rakan-rakan saya tiba, kami menaiki teksi bersama dengan beberapa orang asing dan memandu jam di luar bandar ke air terjun. Udara menyejukkan ketika kami melewati pekan-pekan yang kecil, berdebu, sekolah lalu di mana kanak-kanak bermain dan menjerit di luar, dan patung-patung Buddha yang indah, sawah, dan gunung-gunung yang lengang di kejauhan. Ini adalah pandangan pertama saya di Laos sejak saya mendarat malam tadi. Terdapat kecantikan yang sederhana dan murni untuknya.

Setelah tiba dan membayar yuran masuk sebanyak 20,000 kip ($ 2.50 USD), kami pertama kali berhenti di tempat perlindungan beruang terkenal. Beruang hitam asiatik, atau beruang bulan, adalah spesies yang terancam, kerana hempedu mereka digunakan dalam perubatan Cina untuk "melegakan haba dalaman" (ia juga dirujuk untuk apa-apa dari kebocoran ke kanser dan didapati dalam produk mandi biasa). Tempat perlindungan ini menyelamatkan mereka dan rumah 23 beruang yang kini dibenarkan berkeliaran dan menikmati kehidupan di luar sangkar. Ia membuatkan saya mahu beruang. Mereka sangat comel dan berbulu. Lihat sahaja:

Kami memerhatikan mereka memanjat pokok, bermain antara satu sama lain, dan minum air. Satu "kolektif" kolektif menyapu penonton setiap kali seekor beruang kelihatan dekat.

Dengan penipuan, kami terus menuju air terjun, bersemangat untuk berenang.

Kuang Si adalah air terjun gergasi yang mengalir melalui hutan yang kaya dengan batu kapur dan mengalirkan keluar ke dalam satu siri tiga kolam yang lembut. Dari yang paling bawah, setiap kolam kelihatan seperti langkah dalam perjalanan anda ke kuil suci.

Legenda mengatakan bahawa seorang lelaki tua yang bijak memanggil air dengan menggali ke bumi. Kemudian rusa emas membuat rumahnya di bawah batu yang menonjol dari bawah perairan yang baru. Di sinilah nama Kuang Si berasal dari: kuang berarti rusa, dan si bermakna menggali.

Kami bermula di kolam yang paling rendah dan berjalan ke arah air terjun. Semasa anda berjalan di sekeliling setiap kolam, anda merasa seolah-olah anda telah mendapati diri anda dalam kisah dongeng, dengan air yang mengalir di atas batu kapur putih ke dalam kolam akuarium yang dikelilingi oleh pokok-pokok tropika yang membolehkan jumlah cahaya yang tepat. Semakin dekat anda sampai ke air terjun, lebih banyak kumpulan orang yang saya lihat, berenang di bawah air terjun, berjalan di atas batu, dan mengambil gambar yang tidak berkesudahan.

Gazing up melalui orang ramai dan dengan sombong mengutuk dengan harapan bahawa mereka akan keluar dari foto yang saya cuba ambil, saya tidak dapat membantu tetapi mengagumi betapa indahnya kejadian itu. Semua orang betul: tempat ini adalah mustahak. Menatap air biru-hijau kerana ia jatuh di tepi batu, dengan cahaya yang memancarkan sinar halus di tempat kejadian, orang ramai dan bunyi bising tidak dapat menjauhkan diri dari keindahan tempat ini.

"Adakah kita perlu berenang atau menaikkan lagi?" Saya bertanya kepada gadis-gadis itu.

"Mari kita kenaikan lagi."

Kami meneruskan, mengagumi setiap kolam sehingga akhirnya mencapai air terjun. Apabila air itu terhempas di dalam bunyi bunyi, kami melihat dengan rahang yang jatuh. Apa tapak yang indah untuk dilihat! Air terjun ini memotong hutan seperti pisau cukur. Saya tidak dapat mengatasi betapa sengit dan indahnya.

Dari sebelah kanan jatuh, kami memanjat jejak berlumpur, lasak dan dipakai yang sering memerlukan sedikit kemahiran mendaki gunung. Hadiah kami adalah puncak dan pemandangan lembah yang menakjubkan. Kami mengembara di bahagian atas air terjun yang berpagar, memancing melalui kolam renang dan melintas laluan pejalan kaki yang reyot. Saya terkejut betapa sedikit orang di sana dibandingkan dengan di bawah. Walaupun kolam di bawah dipenuhi dengan orang, hampir tidak sebahagian kecil daripada mereka datang untuk menikmati pemandangan.

Di pinggir kami mengambil ruang luas Laos. Saya mengeluarkan "wow" yang boleh didengar. Saya tidak tahu betapa hijau Laos. Kami berdiri di sana dan menatap.

Ketika kami hendak turun, seorang kawan gadis datang dan bertanya apakah mereka telah masuk ke kolam rahsia.

"Apa kolam rahsia?" Kami bertanya serentak.

Beliau memberitahu kami bahawa jauh ke bawah, sepanjang jalan yang telah kami naik, adalah pintu masuk tersembunyi ke kolam peringkat pertengahan yang hampir kosong. Dia tidak dapat melihatnya dan mahu bantuan kami. Gadis-gadis itu mahu menyertai, dan walaupun saya mengalir dan mengikat (seperti saya lapar), saya bersetuju, dan kami kembali ke jalan yang kita cari mencari pintu masuk tersembunyi ini.

Ketika kami turun, kami melihat apa yang kelihatan seperti jalan kecil lain di hutan, yang dihalang oleh pagar pagar dan pagar. Ia adalah tempat yang kita tidak jelas, tetapi ada juga lubang yang menonjol kita. Ini mestilah, kami fikir.

Kami naik melalui satu halangan pertama dan kemudian satu lagi berjalan di sepanjang jalan. Dalam masa sebulan, kami sampai ke kolam rahsia. Di hadapan saya adalah lembah aquamarine di bawah air terjun cascading menyala dengan matahari terbenam pada hari itu. Sinar cahaya menerangi pokok-pokok padat dan mencipta persekitaran yang lebih bersifat peri seperti yang ada di bawah. Dikelilingi oleh hutan, ia seperti kita mempunyai dunia untuk diri kita sendiri. Tidak ada touts, tidak ada orang ramai, tiada siapa yang mengambil gambar - kita hanya sedikit menikmati hadiah ini dari alam semula jadi.

Tetapi kolam rahsia itu tidak sepenuhnya rahsia. Sebilangan besar backpackers yang lain berenang sedang berenang.

"Tidak kira," saya fikir. Saya perlu menyejukkan diri selepas kenaikan panjang saya di matahari panas. Setelah seharian mengembara panjang, air, walaupun sejuk, menyegarkan, dan selepas beberapa minit tubuh saya menyejukkannya. Airnya cukup dalam untuk berenang, dan kami bermain di kolam renang dan pergi ke tepi, di mana kami menemui rak kecil untuk duduk, melihat ke bawah, dan mengintip pelancong di bawah, yang tidak menyedari ini tempat istimewa di atas mereka.

Setelah bermain untuk apa yang kelihatan seperti minit tetapi sebenarnya jam, kami kembali ke sana dengan hanya cukup waktu untuk makan di salah satu gerai yang menyusuri jalan sebelum perjalanan kami tiba. Kami merasakan ayam BBQ, nasi melekit, dan som tam (salad pepaya pedas). Ayam dimasak untuk kesempurnaan, dengan kulit hanya jumlah yang tepat rangup, dan nasi melekit menyerupai som tam yang sangat manis.

Beberapa hari kemudian, saya kembali dengan sekumpulan rakan-rakan baru dan menunjukkan kepada mereka kolam tidak begitu rahsia sebelum memakan ayam itu lagi. Kuang Si juga menakjubkan buat kali kedua.

Logistik
Mendapatkan ke Kunag Si mudah. Hanya pilih tuk-tuks dari pusat bandar di Luang Prabang. Mereka berlepas bila-bila masa yang anda mahukan dan kos sekitar 30-40,000 kip. Pastikan anda merancang hari anda untuk membenarkan sekurang-kurangnya empat jam di kawasan itu sendiri. Yuran masuk ialah 20,000 kip ($ 2.50 USD). Untuk sampai ke air terjun rahsia, ikuti arahan di atas.

Tempat ayam tidak mempunyai nama yang tepat, tetapi ketika anda keluar dari air terjun, itu restoran ketiga di sebelah kiri anda dengan gerai smoothie buah di depan. Ayam kos 15,000 kip.

Photo Credit: 1

Tonton video itu: Patin Kolam Mancing Taw Foo Kundang Reban Ayam (Oktober 2019).

Загрузка...