Kisah Perjalanan

Apa yang dimaksudkan dengan Planet Lonely?


Dikemaskini: 1/19/2019

Ketika saya memutuskan untuk berhenti kerja saya dan pergi ke dunia, saya masuk ke sebuah kedai buku dan membeli Lonely Planet Asia Tenggara pada Shoestring. Saya berada di Thailand dan tidak sabar-sabar untuk memulakan. Membeli buku panduan itu membuat keputusan impulsif saya kelihatan nyata. Melepasi lamannya di rumah penerbangan saya, saya terpikat. Saya menyukai penekanannya pada perjalanan bajet dan backpacking, destinasi offbeat, dan penulisan yang aneh dan lucu. Semasa saya merancang perjalanan saya, panduan "shoestring" LP telah disusun tinggi di atas meja saya - dan saya menjadi pelanggan tetap panduan Lonely Planet. Keperibadian mereka sepadan dengan saya dan saya terpikat.

Dikeluarkan "bible blue backpacker," buku panduan Lonely Planet memberi tumpuan kepada destinasi yang unik dan perjalanan bajet, yang membuatkan mereka menjadi pelancong di seluruh dunia. Bagi yang baik atau sakit, Lonely Planet sering membuat destinasi, asrama, dan restoran.

Pasti, panduannya menjadi sinonim dengan pelancongan besar-besaran, tetapi bagi saya, mereka adalah sumber yang hebat untuk sementara di atas bas atau kereta api, atau di asrama. Saya menavigasi dengan peta LP dan menggunakan panduan LP untuk maklumat aktiviti asas dan untuk mengetahui pengangkutan.

Tetapi, kebelakangan ini, kualiti mereka seolah-olah telah banyak turun. Beberapa kali terakhir saya telah menggunakan laman web dan panduan mereka berakhir dengan kekecewaan dan kekecewaan dan membuat saya bertanya kepada diri sendiri:

"Apa yang menjadi masalah dengan Lonely Planet?"

Adakah Lonely Planet masih baik atau relevan?

Walaupun ia masih merupakan syarikat buku panduan terbesar di dunia dengan 25% pasaran, ia jatuh dari tempatnya sebagai "bible" untuk pelancong bajet. Setelah dijual kepada BBC pada tahun 2007 dan kemudian dijual semula kepada jutawan yang bernama Brad Kelley pada tahun 2013, Lonely Planet adalah cangkang dari dulu. Kelley mengupah seorang jurugambar berusia 25 tahun bernama Daniel Houghton, yang berada di atas kapal dan "melabur secara besar-besaran dalam merombak digital dan meletakkan hampir seperlima tenaga kerja."

Untuk memetiknya lagi Di luar artikel, "Saya [penulis] bertanya apa yang dikatakan oleh penyelidikan pasar tentang semua itu. 'Saya tidak benar-benar melihatnya,' [Houghton] berkata, menurunkan suaranya secara konspiratif. 'Saya tidak benar-benar pergi dengan penyelidikan pasaran. Saya agak pergi dengan usus saya. '"

Dan di sinilah banyak kesalahpahaman.

Apa pasarannya benar-benar kata

Ketika saya duduk untuk menulis artikel ini, saya meminta pembaca di media sosial apa yang mereka fikir Lonely Planet. Walaupun kebanyakan orang masih menggunakan Lonely Planet (dan buku panduan secara amnya) untuk preplanning, mereka mengulangi apa yang saya dengar di jalan raya: buku-buku itu seolah-olah menjadi lebih lapuk, penulisan telah kehilangan kelebihannya, panduan telah mendapat lebih tinggi dan kurang mengenai destinasi offbeat dan bajet, laman web ini sukar digunakan, dan blog sering lebih baik. Berikut adalah beberapa contoh tanggapan biasa (klik di sini untuk melihatnya semua):













Selama bertahun-tahun, pelancong yang saya temui secara peribadi telah bergema keluhan yang sama: bahawa khas LP je ne sais quoi sudah lama berlalu. Malah, saya mempunyai beberapa sesi ikatan yang baik mengenai topik ini!

Jelas, pasaran mempunyai pendapat yang berbeza mengenai panduan daripada pengurusan. Pengembara, semasa masih menggunakan panduan, tidak menyukainya. Saya masih melihat orang yang menggunakan buku panduan di jalan supaya masalahnya bukan kerana orang tidak menggunakan buku panduan.

Masalahnya adalah Lonely Planet sendiri.

Tahun lepas, Ketua Pegawai Eksekutif telah ditemuramah di Malaysia Gembira dan bercakap tentang bagaimana dia membuat LP sebuah syarikat kandungan perjalanan tanpa kata (kata-kata): "Kami tidak pernah melihat Lonely Planet hanya sebagai syarikat buku, atau penerbit buku panduan - sebenarnya interaksi pertama saya dengan Lonely Planet sebenarnya adalah pada kami laman web, mungkin ketika saya berada di kolej - kami selalu melihatnya sebagai syarikat kandungan. "

Tetapi buku panduan bukanlah syarikat kandungan, mereka menggunakan sumber dari pakar. Kami membelinya kerana kita tidak mahu menjadi sumber atau maklumat umum - kita mahu seseorang yang telah berada di sana dan melakukan itu untuk membantu kita melakukan perkara yang sama. Sama ada aplikasi, e-buku, atau kad kuku, pengguna mahukan sumber maklumat yang dipercayai. Kami mahu seseorang memotong kebisingan untuk kami. Jika LP hanyalah satu lagi kandungan kandungan generik yang disenaraikansetiapbenda dan wujud untuk menjana pendapatan iklan, maka apa yang menjadikannya unik? Adakah mereka hanya versi yang lebih besar?Condé Nast Traveler atau Afar?

Benar Lonely Planet mempunyai masalah jauh sebelum pengurusan sekarang. Tony dan Maureen Wheeler, pengasas syarikat, akan menjadi yang pertama memberitahu anda bahawa mereka gagal dalam ruang digital. Ini adalah sebahagian daripada sebab mereka menjual LP kepada BBC. BBC pada gilirannya tidak berbuat banyak dengan syarikat itu dan biarkan forum Thorn Tree - LP dan bahagian terbaik dari laman web ini - perjuangan, kerana terdapat banyak kecelakaan dan penutupan, serta pengurusan yang buruk.

Namun pada tahun 2013. Masalah semasa dimiliki oleh pengurusan semasa. Keinginan mereka untuk menjadikan Lonely Planet menjadi sebuah syarikat kandungan adalah keputusan yang mengerikan yang tidak dapat disentuh dengan apa yang dikehendaki pelancong.

Kemerosotan pesat dalam kualiti

Keputusan untuk mengabaikan penyelidikan pasaran dan pergi dengan usus mereka menjelaskan banyak kemerosotan dan mengapa buku-buku adalah cangkang dari apa yang mereka dulu. Apabila syarikat itu dibeli terakhir, sebahagian besar eksekutif lama dipecat, dibeli, atau diusir keluar. Di tempat mereka dipasang pasukan pengurusan dengan sedikit pengetahuan tentang industri yang mereka kini berada di.

Banyak sumber yang menjangkau saya untuk artikel ini untuk menggambarkan pengalaman mereka dengan Lonely Planet sejak pembelian. Penulis mengadu tentang kekurangan komunikasi, rasa hormat, dan input LP, dan tentang perubahan dasar yang disampaikan kepada pakar-pakar yang menyumbang "sila pergi."

Ia adalah sesuatu yang telah saya dengar selama bertahun-tahun daripada rakan LP saya. (Apabila anda seorang penulis perjalanan, ramai kawan perjalanan penulisan anda akan menjadi penulis LP.)

Saya telah lama mendengar khabar angin dan bisikan tentang kandungan dan maklumat meja kitar semula LP (iaitu, maklumat yang ditulis di pejabat, bukan dari penyelidikan di destinasi), dan itu seolah-olah disokong oleh pekerja semasa. Selalunya, saya pernah mendengar, penyumbang Lonely Planet diberitahu untuk menggunakan Google dan TripAdvisor untuk membuat kandungan.

LP mempunyai sistem pengurusan kandungan gergasi ini, di mana penulis mengemukakan penyelidikan mereka dan, dari itu, mereka membuat buku panduan. Tetapi saya telah diberitahu bahawa sekarang, selepas penulis memasukkan maklumat ke dalam pangkalan data, orang lain - yang mungkin tidak mengetahui tujuannya - datang dan menyusun buku. Jadi, pada akhirnya, anda mendapat buku ini tidak teratur - dan sering salah -.

Kerana perubahan ini, penulis sepertinya telah mengembangkan rasa tidak puas hati terhadap syarikat itu dan hanya menyampaikan apa yang "hanya cukup baik." Mereka tidak banyak dibayar, bekerja di bawah tarikh yang lebih ketat dan lebih ketat, dan tidak merasakan sebahagian daripada syarikat itu lagi .

Berapa banyaknya ini "anggur masam," saya tidak tahu, tetapi saya telah mendengar aduan ini selama cukup tahun dengan sumber yang mencukupi yang saya percayai. Saya tidak menyalahkan penulis. Saya telah melihat rakan-rakan saya dalam tugasan. Mereka mempunyai banyak perkara yang perlu dilakukan dan sedikit masa untuk melakukannya - ditambah pula, bayaran itu amat dahsyat. Jadi, tidak hairan jika jika anda merawat pencipta kandungan dengan buruk, anda akan mendapat kandungan yang buruk.

Saya - dan banyak lagi - melihatnya yang ditunjukkan dalam kualiti panduan.

Sebuah laman web yang dahsyat

Dan penurunan ini boleh dilihat dengan jelas di laman web LP. Selepas Houghton mula-mula mengambil alih, laman web itu kelihatan seperti ini:

Maksud saya, apakah ini? Ia adalah sekumpulan dataran (untuk semut! *). Siapa sangka ini bagus? Ia akan mengambil masa untuk mencari persegi yang saya perlukan. Selalunya saya menyerah dan hanya mencari blog sebaliknya.

Sekarang, sementara saya suka banyak perkara mengenai perkara ini baru Laman web Lonely Planet - gambar yang lebih besar dan font yang lebih besar - bahagian kandungan yang sukar diikuti, dan menavigasi laman web sama seperti yang pernah dilakukan. Saya cuba mencari maklumat ketika saya berada di Lyon baru-baru ini - dan ia hanya bergulir dan menatal dan menatal. Mengapa? Senarai mereka seperti setiap tempat di bandar - setiap gereja, tarikan, taman, atau restoran. (Mereka melakukannya untuk semua destinasi mereka.) Saya tidak mahusetiap restoran atau tarikan - Saya mahukan buku panduan dan pakar untuk memberi saya yang terbaik. Isikan maklumat untuk saya! Jika saya mahukan senarai tidak berkesudahan, saya akan pergi ke TripAdvisor atau Yelp!

Selain itu, maklumat itu begitu sukar untuk dicari sekarang. Berikut adalah contoh laman LP LP pada tahun 2010 dan sekarang:

2010:

Sekarang:

(Nah, laman ini begitu panjang dan kosong sehingga saya tidak dapat mengambil tangkapan skrin yang tepat jadi di sini ada pautan untuk melihat sendiri.)

Dalam versi lama, semua maklumat penting berada pada halaman (dan jika anda pergi ke pautan untuk halaman, anda akan melihat maklumat penting itu hanya di bawah lipatan). Ia mudah untuk ke mana anda mahu pergi, tidak ada senarai tidak berkesudahan, dan mereka memberi anda fakta yang anda perlukan. Ia mempunyai apa yang anda mahu. Dalam versi baru, anda menatal, tatal, dan terus menatal. Terdapat banyak ruang, tidak banyak maklumat yang dikendalikan, dan sangat sukar untuk mencari apa yang anda cari.

Ia bukan hanya halaman California. Orang hanya perlu pergi ke Paris untuk mengetahui bahawa "senarai teratas" Lonely Planet tidak pernah berakhir. Dan penerangan tarikan, restoran dan bar kurang berguna daripada apa yang ditawarkan oleh Google atau Yelp. Berikut adalah keterangan mengenai Kelab Cocktail Preskripsi di Paris (salah satu kegemaran saya):

Dengan topi boling dan topi rata sebagai lampshades dan udara Speakeasy New York pada tahun 1930-an, klub koktel ini - yang dikendalikan oleh pasukan yang sama dengan mega-berjaya seperti Eksperimental Cocktail Club (ECC) - sangat sejuk di Paris. Melewati penjaga pintu boleh menjadi sukar, tetapi sekali dalam, ia adalah keramahan dan koktail lama sepanjang masa.

Maklumat asas itu tidak benar-benar menceritakan tentang dekorasi, suasana, atau minuman yang luar biasa: air timun yang anda dapatkan ketika anda duduk, dinding bata terdedah dan bar kayu gelap, muzik jazz, atau koktail yang kreatif. (Juga, tidak ada penjaga pintu. Itu sememangnya salah.) Saya akan mengambil ulasan Yelp sepanjang hari.

Apabila saya mencari perkara yang perlu dilakukan di Lyon, sangat sukar untuk mencari maklumat asas (sekali lagi, ia hanya senarai tidak berkesudahan) dan cadangan yang saya menyerah dan merujuk Yelp dan blog. Laman-laman web ini lebih teratur, memberi saya senarai tempat tersusun, dan memberikan penerangan yang lebih terperinci.

Jadi apa adalah perkara ini dengan Lonely Planet?

Keinginan LP untuk menjadi "syarikat kandungan" adalah jelas: artikel yang semakin meningkat di laman web yang nampaknya wujud untuk memacu pandangan halaman, kandungan yang ditaja dari tempat (dan syarikat) yang dikaji semula, penyalinan orang dari kandungan ke tapak tempahan , penyenaraian bergaya TripAdvisor semuanya (lebih banyak paparan halaman), dan kebanyakan iklan yang kini menyebarkan tapak. Di samping itu, penekanan yang berat untuk menjual pelancongan ke destinasi nampaknya menentang lasak perjalanan bebas yang syarikat itu diasaskan. Anda boleh memberitahu syarikat telah berubah hanya dengan apa yang mereka memusatkan kandungan dalam talian mereka.

Kami pengguna pergi ke blog perjalanan dan syarikat buku panduan kerana kami ingin pakar memberitahu mereka apa yang terbaik. Kami mahu seseorang menapis semuanya untuk mereka supaya kami tidak perlu melakukan kerja. Itulah sebabnya kami membawa panduan LP dan tidak Condé Nast Traveler atau Di luar majalah di jalan raya. Mereka hebat untuk inspirasi, tetapi bukan maklumat di atas tanah.

Dengan kehilangan tumpuan itu, cuba (menurut pendapat saya) untuk merayu kepada semua orang, dan cuba bersaing dengan laman-laman seperti seperti (dan bahkan blog pada tahap tertentu), LP telah kehilangan apa yang membuatnya hebat.

Saya percaya syarikat-syarikat lebih baik apabila mereka mempunyai satu perkara mereka memberi tumpuan. Andrew Carnegie pernah berkata, "Jangan meletakkan semua telur anda dalam satu bakul 'adalah salah. Saya memberitahu anda, 'Letakkan semua telur anda dalam satu bakul, dan kemudian nonton bakul itu.' "

Lonely Planet mestilah sebuah syarikat buku panduan. Menjadi sebuah syarikat buku panduan tidak bermakna anda perlu memberi tumpuan kepada buku-buku fizikal, tetapi ini bermakna anda memberi tumpuan kepada satu perkara anda. Peralihan dari misi tunggalnya menjadi "hub kandungan digital" bermakna bahawa ia tidak lagi unik - dan apabila anda tidak lagi unik, pengguna tidak mempunyai sebab untuk tetap setia. Seperti yang pernah dikatakan oleh Simon Sinek, "Orang tidak membeli apa yang anda lakukan, mereka membeli mengapa anda melakukannya."

Anda biasa mengetahui apa jenama Lonely Planet bermaksud dan apa yang mereka harapkan. Sekarang, saya tidak tahu apa yang syarikat itu berdiri.

LP masih menjadi raja kerana ukurannya semata-mata. Ia adalah syarikat buku panduan Microsoft. Tidak seorang pun yang saya cakap mempunyai kesetiaan kepada jenama itu lagi. Mereka sering membeli panduan hanya kerana tidak ada orang lain yang menjualnya ke destinasi mereka.

Saya telah menjadi pelanggan LP yang setia sejak tahun 2005. Buku panduan mereka adalah di seluruh laman web ini. Saya masih membelinya. Mereka sering satu-satunya permainan di bandar ke mana saya mahu pergi. Tetapi, kebelakangan ini, saya tidak begitu yakin tentang mereka lagi. Saya tidak menyerah kepada mereka - tetapi saya semakin dekat untuk berbuat demikian. Sukar untuk menonton mereka morph menjadi sesuatu yang ....

Jadi apa perkara dengan Lonely Planet?

Ringkasnya, hanya segalanya.

* Zoolander rujukan: "Apa ini? Pusat untuk semut! "Ahhh, tidak pernah lama!

Kemas kini 1/19: Houghton meninggalkan Lonely Planet pada akhir 2018. Mudah-mudahan, ini akhirnya akan membawa kepada syarikat itu kembali ke akarnya.

Загрузка...

Tonton video itu: ADA APA DI OSLO? KOTA TERBAIK DI LONELY PLANET 2018 (September 2019).