Kisah Perjalanan

Mendapatkan semula Kecantikan Itali


Saya pertama kali datang ke Itali pada tahun 2006. Ini adalah salah satu yang pertama berhenti di petualangan saya yang baru bermula. Itali adalah segala-galanya yang saya fikir akan menjadi lebih dan lebih. Sekiranya ada negara yang hidup dengan gembira, ia adalah Itali.

Backpacking di sekitar Itali, saya menghabiskan sebahagian besar masa saya di utara. Apabila saya cuba untuk pergi jauh ke selatan, saya selalu menemui alasan untuk tinggal di tempat yang lebih lama, dan saya tidak pernah membuatnya lebih jauh daripada Rom sebelum rancangan terdahulu menyeret saya utara ke Austria.

Semasa bertahun-tahun berlalu, saya sering berfikir tentang kembali. Wain, makanan, tempat-tempat yang belum dijelajahi. Itali memanggil saya. Pada tahun ini saya akhirnya memutuskan bahawa pemikiran sudah cukup dan perlu dilakukan lebih banyak. Kembalinya musim panas ini ke Eropah akan termasuk Itali.

Lebih penting lagi, perjalanan ini akan merangkumi Itali selatan, tempat yang saya tidak dapat kelihatan seperti kali terakhir. Tetapi kali ini, ternyata saya tidak dapat pergi ke sana lagi.

Rancangan saya adalah untuk datang ke selatan melalui Greece dan bekerja di utara ke Rom. Tetapi itu berubah apabila G Adventures menawarkan saya lawatan ke Itali utara. Bermula di Venice, perjalanan itu akan melalui Cinque Terre, Florence dan, akhirnya, Rom. Tidak sabar untuk melakukan lawatan, saya menukar rancangan saya dan menuju Venice.

Semasa lawatan menggunakan pengangkutan tempatan, hotel-hotel tempatan, dan mempunyai gabungan masa peribadi dan aktiviti kumpulan, perjalanan bergerak terlalu cepat untuk saya. Saya suka menghabiskan lebih banyak masa di tempat daripada beberapa hari yang kami ada di setiap destinasi. Tetapi lawatan itu bukan untuk saya. Ia adalah untuk orang lain yang menempah perjalanan. Saya hanya add-on. Yang lain dalam perjalanan mempunyai masa yang terhad di Itali, jadi bagi mereka, perjalanan itu sempurna.

Semasa perjalanan itu bukan di selatan, ia memberikan saya peluang untuk mencari semula semua bandar yang saya lawati tahun lalu. Di Venice, saya bertemu dengan penulis perjalanan Lara Dunston, yang saya wawancara bertahun-tahun. Dia membawa saya ke beberapa pasar tempatan dan memperkenalkan saya kepada seorang pengusaha restoran, yang memberikan pelajaran tentang makanan laut Venice dan memetik ikan di pasar. Saya dapat mengagumi bangunan dan menerokai kawasan tanpa menu pelancong, di mana harga jatuh pada separuh dan orang ramai tidak mendapat jalan. Lawatan pertama saya ke Venice meninggalkan saya dengan kesan suam-suam kuku, tetapi melihatnya sekali lagi meninggalkan saya menyedari betapa indahnya bandar itu.

Di Florence, seorang pengikut Twitter memberi saya lawatan pasaran. Saya belajar tentang daging, wain, keju, dan rempah tempatan. Saya juga membeli sebotol wain lama untuk meraikan suatu hari nanti pada masa depan yang jauh. Saya pergi ke bar tanpa pelancong, akhirnya mengeksplorasi Uffizi (berlebihan), dan jalan-jalan jauh dari pusat. Saya ulangi gelato kegemaran saya banyak kali, mereka tahu nama saya sebelum saya pergi.

Di Cinque Terre, saya menyusuri laluan keras yang saya rindukan kali pertama. Saya meneroka tempat-tempat yang saya sayangi sebelum ini, makan di beberapa restau-rants, dan memainkan panduan untuk beberapa ahli kumpulan pelancongan saya. Cinque Terre adalah salah satu tempat paling indah di Bumi dan jika saya boleh hidup di mana-mana di Itali, ia mungkin berada di sana.

Di Rom, saya melihat Chapel Sistine, pergi ke bawah tanah, akhirnya mendapati beberapa sushi, dan melawat tempat kegemaran saya, Trastevere. Daripada berlumba dari tapak ke tapak, saya santai dan bersuara. Saya berjalan-jalan dan berehat. Saya mempunyai kenangan manis buat pertama kalinya di Rom. Saya dengan kawan baik dan kadangkala anda mengingati tempat-tempat yang baik kerana siapa yang anda bersama. Saya tidak bersama mereka kali ini, dan Rom menarik saya ke dalamnya.

Kembali ke Itali membolehkan saya meneroka di bawah permukaan yang saya hanya tercalar pada kali pertama. Dan itulah keindahan kembali ke tempat-tempat yang telah anda alami sebelum ini. Ia memberi anda peluang untuk mendapatkan lebih mendalam mengenai tempat dan budaya. Kita sering berlumba ke destinasi baru, memikirkan hanya tempat-tempat yang kita belum pernah melihat tempat-tempat yang kita ada. Kembali ke Itali utara bukanlah sebahagian daripada rancangan itu, tetapi kadangkala apabila anda melewatkan rancangan itu untuk menyelesaikan masalah.

Dan selatan Itali? Nah, saya berjaya ke Naples dan Pompeii, tapi itu cerita lain ...

Untuk mendapatkan maklumat lanjut, lawati halaman saya di backpacking Eropah atau panduan saya ke Itali.

Tonton video itu: 6 Fakta Mengejutkan Tentang Kehidupan Wanita Arab Saudi (Disember 2019).

Загрузка...