Kisah Perjalanan

The Saturday City: Ko Chang


Terletak berhampiran sempadan Kemboja, saya pertama kali mendengar tentang Ko Chang semasa lawatan pertama saya ke Thailand pada tahun 2005. Saya berada di Chang Mai dan dua orang backpacker berhujah sama ada saya harus pergi ke Ko Chang atau Ko Samet. Pada masa itu, Ko Chang merupakan syurga backpacker. Sekiranya Thailand mempunyai sesuatu yang dekat dengan "The Beach," ini sudah pasti. Terdapat beberapa pelancong di sana, tidak ada pusat peranginan, lawatan tidak teratur, jalan tanah, dan hanya segelintir rumah tamu. Sejak lebih dari enam jam dari Bangkok, kebanyakan orang tidak pernah melawat. Mereka pergi ke lebih dekat, lokasi yang lebih maju.

Saya tidak pernah membuatnya di sana pada tahun 2005. Atau pada tahun 2006. Atau 2007. Tetapi saya lakukan di sana pada akhir tahun 2008. Saya pernah mendengar khabar angin dan cerita tentang pulau itu sejak tahun 2005 tentang bagaimana pelancongan telah meletup di Ko Chang dan pulau-pulau sekitarnya . Sekarang, terdapat resort, lawatan pakej, jalan berturap, dan teksi yang terlalu mahal. Walau bagaimanapun, Ko Chang tidak semestinya terlalu berkembang sebagai pulau Ko Phi Phi, Phuket, atau Samui. Dan walaupun lonjakan pelancong pada musim panas baru-baru ini, ia masih santai.

Ko Chang adalah pulau kedua terbesar di Thailand sehingga terdapat banyak ruang untuk bergerak dan menjauh dari orang ramai. Pulau ini pastinya menyaksikan peningkatan dalam pelancongan dalam beberapa tahun kebelakangan ini dan sementara ia masih "rahsia" relatif kepada kebanyakan pelancong, perkataan itu keluar dalam adegan perjalanan backpacking / bajet. Harga di pulau jauh lebih murah jika dibandingkan dengan pulau-pulau lain dan saiz relatif dan lokasinya bermakna walaupun pulau itu sibuk, masih tidak sibuk. Walau bagaimanapun, terdapat usaha besar untuk membangun dan mempromosikan pulau ini dan saya mengesyaki keamanan ini akan berakhir tidak lama lagi.

Ko Chang adalah sebahagian daripada taman marin dengan nama yang sama dan ada banyak yang perlu dilakukan di kawasan itu. Sejak Ko Chang begitu besar, ia sangat berhutan dan mengandungi beberapa gunung. Pulau itu sendiri dikatakan telah dipecahkan dari tanah besar sejak berabad-abad yang lalu, yang akan menyumbang kepada jenis tanah jenis ini. Terdapat sejumlah air terjun dan pemandangan yang bagus di pulau itu. Terdapat beberapa laluan mendaki rasmi di mana anda boleh pergi sendiri dan beberapa orang tidak rasmi jika anda hanya ingin meneroka, walaupun saya cadangkan mendapatkan tempatan untuk pergi bersama anda. Bagi penyelam, taman marin ini sangat baik. Terdapat banyak terumbu di sekeliling dan kerana Ko Chang masih "di luar grid", anda akan mendapati kebanyakan terumbu ini masih dalam kebijaksanaan dan tidak terlalu berlebihan.

Kebanyakan penginapan terletak di sebelah kiri pulau itu. Pakej / turis tinggi berakhir di pantai Hat Sai Khao (White Sands) di bahagian atas pulau yang paling dekat dengan tanah besar. Pantai ini, bersama-sama dengan dua di bawahnya, adalah anda akan mendapati kebanyakan resort besar, restoran mahal, dan pusat pelancongan. Walau bagaimanapun, terdapat resort mewah di atas dan ke bawah pulau itu.

Kebanyakan backpacker berakhir di salah satu daripada dua tempat: Lonely Beach, di mana kebanyakan rumah tamu, bar, kelab, dan muzik yang keras. Di sini anda akan mencari penginapan murah, kedai-kedai yang layak, dan pantai yang agak bagus. Atau terdapat Guesthouse Treehouse yang terkenal terletak di hujung selatan pulau di Hat Yao. Ia adalah satu-satunya tempat di sana dan ia sangat tenang. Anda tidak akan menemui sebarang muzik atau bar yang kuat di sini. Ia hanya Treehouse. Treehouse adalah sejenis institusi di Ko Chang dan, dengan itu, sentiasa penuh. Pantai baik-baik saja semasa air surut, walaupun ia boleh menjadi agak berbatu. Tetapi ia adalah tempat yang bagus untuk berehat. Dan jika mereka ditempah, anda boleh terus berada di lokasi kedua mereka di Lonely Beach.

Jika Ko Chang terlalu pelancong untuk anda, anda boleh pergi ke pulau-pulau lain Ko Kood, Ko Maak, Ko Khlum, atau Ko Rang. Nasib baik, kebanyakan pulau-pulau ini belum berkembang. Ramai yang dimiliki secara persendirian dan boleh disewa dengan murah. Yang kecil hanya mempunyai banglo atau dua dan jika anda ingin benar-benar terlepas dari segala-galanya - langkau Ko Chang dan pergi ke kampung kecil ini. Malangnya, pulau-pulau yang lebih besar tidak melepaskan pembangunan. Satu pulau yang telah benar-benar berkembang adalah Ko Maak. Saya telah mendengar bahawa ini adalah sedikit syurga tetapi sedih melihat pulau itu dilampirkan dengan pusat peranginan mahal dan harga mahal. Ko Kood perlahan-lahan juga.

Namun, meskipun peningkatan pelancongan baru-baru ini, Ko Chang masih menawarkan banyak kedamaian dan ketenangan. Berapa lama yang akan berlaku tidak jelas. Saya mengesyaki tidak lama lagi ia akan menjadi destinasi utama untuk orang-mungkin sebagai titik setengah jalan antara Bangkok dan Siem Reap. Tetapi akhirnya, pelancongan yang menjejaskan Ko Samui dan Phuket akan menjadikannya di sini. Ambil di Ko Chang sekarang kerana, walaupun pada tahap pembangunan pelancong semasa, ia masih merupakan tempat yang bagus untuk berehat. Tetapi itu mungkin tidak bertahan lama.

Dapatkan Panduan Belanjawan Dalam-Tengah ke Thailand!

Buku panduan terperinci, 170+ halaman dibuat untuk pelancong bajet seperti anda! Ia memotong bulu yang terdapat dalam buku panduan lain dan langsung ke maklumat praktikal yang anda perlukan untuk mengembara dan menjimatkan wang ketika di Thailand, sebuah negara yang saya panggil ke rumah (jadi saya tahu dengan baik!). Anda akan menemui jadual perjalanan yang disyorkan, belanjawan, cara untuk menjimatkan wang, pergi dan keluar dari jalan yang dipukul untuk melihat dan melakukan, restoran, pasar dan bar yang tidak menarik, dan banyak lagi !! Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut dan mulakan.

Tonton video itu: Koh Chang - City Video Guide (Oktober 2019).

Загрузка...