Kisah Perjalanan

Masa Satu Semasa Semasa di Hostel ...


Seseorang baru-baru ini memberitahu saya saya mesti mempunyai banyak cerita asrama yang lucu, pelik, gembira dan menarik. Lagipun, saya telah melakukan perjalanan selama 54 bulan. Banyak perkara gila telah berlaku kepada saya sepanjang tempoh masa itu. Kehidupan asrama boleh menjadi kehidupan yang gila. Selepas berfikir tentang empat dan setengah tahun yang lalu, berikut adalah beberapa kisah asrama kegemaran saya:

Masa di New Zealand apabila seorang gadis Israel enggan menutup cahaya katilnya kerana dia takut gelap. Dia kemudian terus bercakap dengan rakannya sepanjang malam. Salah seorang rakan sebilik lain mencabut cabutnya. Selepas hujah pendek, yang dia hilang, kami dapat tidur dalam kegelapan dan diam.

Ketika saya berada di sebuah asrama di Prague dan seluruh asrama memainkan permainan kad minuman "Kings." Kami tidak pernah meninggalkan asrama pada malam itu kerana kami berseronok bersama. Ini juga malam pertama saya di Eropah dan membuat saya menyedari bahawa saya akan mencintai perjalanan.

Selain itu, di asrama yang sama di Prague, semua orang di asrama saya semua boleh mendengar dua orang yang cuba melakukan hubungan seks. Secara tiba-tiba, lelaki itu berkata, "Saya minta maaf, ini tidak sering berlaku," kata gadis itu, "Tidak apa-apa. Ia bukan masalah besar. "Semua orang di bilik asrama mendengarnya dan meletup ketawa. Lelaki itu pergi keesokan harinya.

Di Amsterdam, rakan-rakan saya dan saya pergi ke bumbung asrama untuk mengambil gambar terusan. Kami tidak sepatutnya berada di sana, dan semua orang tetapi saya telah ditendang keluar. Kenapa saya mendapat rawatan khas? Saya telah berada di sana selama tiga minggu, pengurus saya suka saya, dan saya pergi dalam dua hari.

Di Valencia, seorang lelaki menuduh kakitangan asrama mencuri dompetnya, mabuk, cuba melawan lelaki meja, dan dibuang keluar dari asrama. Saya masih ingat bahawa teman wanitanya menangis banyak. Tetapi ia dibuat untuk hiburan pra-keluar yang hebat.

Di sebuah asrama di Boulder, Colorado, lelaki ini terus bercakap dalam tidurnya tentang orang yang cuba mendapatkannya. Dia bergumam di bawah nafasnya sepanjang hari juga. Sebagai satu-satunya orang di dalam bilik dengan saya, saya pasti dia akan pergi kacang-kacangan dan menusuk saya. Ia adalah satu-satunya masa yang saya benar-benar takut dengan pasangan asrama.

Di sebuah asrama di Vietnam, saya tidak dapat mengetahui bagaimana pintu dibuka, dan lelaki Jerman ini memarahi saya selama 10 minit untuk bangunkannya. Dia teruskan kembali kepada saya dengan mematikan lampu pada jam 6 pagi dan membuat banyak bunyi pada dua malam yang akan datang. Saya teruskan kembali kepadanya dengan menetapkan penggera saya pada pukul 2 pagi, menguncinya di loker saya, dan keluar minum.

Bercakap tentang Vietnam, ketika saya pulang dari perjalanan basikal awal di Ho Chi Minh, pengurus rumah tamu tidak akan memberi saya beg saya. Saya telah meninggalkan mereka dengannya semasa saya pergi berbasikal, tetapi saya kembali beberapa hari sebelum dan tidak ada ruang yang tersedia. Saya cuba mendapatkan beg saya dan dia berkata saya telah berjanji untuk tinggal di sana, jadi saya boleh datang kembali esok dan dapatkan sebuah bilik dan beg saya. Saya tidak fikir saya memerlukannya malam itu. Saya terpaksa mencuri beg saya sendiri dan melawan jalan keluar saya.

Di sebuah asrama di Barcelona, ​​dua orang Amerika mabuk meletup masuk asrama kami, menghidupkan lampu, melihat lelaki Kanada ini dan berteriak, "Adakah itu seorang lelaki di atas katil?" Tidak. Ia adalah seorang gadis. Dia meninggalkan menangis, dan rakyat Amerika dan Kanada hampir bertempur. Ia adalah adegan yang mengejutkan.

Semasa di sebuah asrama di Dublin, salah seorang lelaki di dalam bilik itu "lega ketegangan" sebelum dia tidur. Dia tidak begitu halus mengenainya.

Di New Zealand, kawan saya dan saya mendapat seorang gadis Belanda yang mabuk buat kali pertama dalam hidupnya. Dia melemparkan seluruh ruang bersama dan terpaksa membersihkannya! Kami merasa kasihan untuknya dan membawanya keluar untuk makan malam.

Semasa di rumah tamu di Ko Lipe, Thailand, saya mendapat sedikit lipan ketika tidur. Gigitan likat menyakitkan ... banyak. Kaki saya terbakar sepanjang malam dan saya tidak dapat tidur sama sekali. Ia masih ingatan perjalanan saya yang paling menyakitkan.

Semasa berada di pulau Ko Phangan di Thailand, kawan saya masuk pada jam 4 pagi untuk menendang saya kerana dia telah membawa seorang gadis kembali bersamanya. Menjadi lelaki yang baik, saya pergi tidur di luar dan akhirnya mendapat makan oleh nyamuk. Keesokan harinya, dia memberitahu saya, "Tidak ada yang berlaku. Dia meninggalkan beberapa minit kemudian. "" Kenapa tidak kau biarkan aku kembali? "Saya bertanya. Dia mengangkat bahu dan terus makan sarapan pagi. Saya mengunci dia keluar dari bilik pada malam berikutnya untuk dimakan oleh nyamuk.

Di Sepanyol, saya berjalan di atas dua rakan asrama lain yang "saling mengenali." Ia adalah janggal. Mereka memandang saya tetapi hanya terus berjalan. Saya memberitahu mereka untuk datang mendapatkan saya apabila mereka selesai supaya saya boleh tidur.

Semasa di Kemboja, saya memeriksa salah satu daripada banyak asrama backpacker di Phnom Penh dan segera bertanya jika saya mahu rumpai. Saya berkata tidak. Coke? No Ecstasy? Tidak, terima kasih. Saya hanya mahu mandi. Lelaki itu berjalan keluar berkata, "Anda kalah." [Sudah biasa di Phnom Penh untuk backpacker membeli dadah. Dadah ada di mana-mana.]

Di Melbourne, saya berjalan ke bilik asrama asrama dan memandang ke arah seorang kawan dari Boston. Saya tidak tahu dia akan berada di sana, membuktikan sekali lagi bahawa ia sememangnya dunia kecil selepas semua. Seperti zaman dahulu, kami mula menghina satu sama lain (dalam cara kawan-kawan) dan gadis Inggeris ini memandang kami dan berkata, "Wow! Anda berdua mesti benar-benar membenci satu sama lain. "Tidak, kami kawan hanya ketawa! Ia adalah beberapa hari yang baik di Melbourne.

Di sebuah asrama di Surfer's Paradise di Australia, lelaki ini berlari ke asrama tanpa telanjang. Saya masih trauma dengan pemikirannya.

Di sebuah asrama di Portobelo, Panama, saya terbangun kepada seorang lelaki tua yang berdengkur di atas katil di seberang saya. Saya suka apabila warga tua datang ke asrama, kerana sangat menyaksikan mereka tidak memberi stereotaip "asrama hanya untuk golongan muda". Namun, saya tidak suka bangun di seberang saya membiarkan semuanya hang out. Bukan sahaja dia berdengkur tetapi kakinya tersebar luas dan dia telanjang sepenuhnya. Ia adalah penglihatan yang sangat tidak menyenangkan. Lebih buruk daripada lelaki telanjang berjalan.

Mengingat kembali beberapa tahun kebelakangan ini, saya mempunyai banyak asrama asrama bahawa jika saya menulis semua yang baik ke bawah, saya dapat mengisi sebuah buku pendek. Dan itulah yang saya sukai di asrama. Anda tidak akan selalu berjalan kaki dengan beberapa cerita gila, tetapi anda akan sentiasa berjalan dengan ingatan dan bertemu dengan orang yang menarik. Itulah sebabnya saya akan sentiasa tinggal di asrama apabila saya pergi. Mereka jauh lebih menarik daripada hotel.

(Catatan: Cerita-cerita ini telah terkumpul selama bertahun-tahun. Dalam sesetengah daripada mereka, saya adalah dua belas tahun yang muda, jadi respons saya mungkin tidak menjadi tindak balas yang akan saya berikan hari ini sebagai dewasa yang matang.)

Foto kredit: 2

Tonton video itu: CINTA BUDAK SEKOLAH 2019 (Jun 2019).