Kisah Perjalanan

Pengembaraan Perjalanan Terbesar Saya

Saya duduk untuk menulis mengenai penyesalan perjalanan saya dan menyedari saya hanya mempunyai satu: Saya tidak pernah belajar di luar negara semasa saya berada di kolej.

Belajar di luar negara adalah ritual tahunan untuk beribu-ribu pelajar kolej. Mereka melakukan perjalanan ke seluruh dunia untuk melarikan diri dari rumah, mengalami sesuatu yang baru, mengambil kelas di luar negara, bertemu orang baru, dan berpesta di negara asing. Kebanyakan pelajar Amerika kelihatan berkerudung ke arah Eropah, di mana pengangkutan murah menjadikan perjalanan hujung minggu ke bandar-bandar eksotik mudah.

Apabila saya berada di kolej, saya tidak pernah menangkap pepijat di luar negara. Pada ketika itu dalam hidup saya, saya tidak besar dalam perjalanan. Belajar di luar negara terdengar sejuk, tetapi ia juga terdengar seperti proses pentadbiran yang membosankan - dan saya malas. Saya suka kehidupan kampus saya; ia mudah. Bentuk dan kertas kerja mendapat cara tidur lewat, hujung minggu empat hari, dan peristiwa persaudaraan.

Tetapi apa yang benar-benar memegang saya adalah satu idea yang seolah-olah memegang kebanyakan orang lain juga. Itulah kepercayaan bahawa sesuatu yang tidak boleh dilepaskan ketika belajar di luar negeri. Apa yang akan berlaku jika saya meninggalkan rumah? Perubahan apa yang akan berlaku dengan rakan-rakan saya? Apa pihak yang saya rindukan? Apa gosip? Bagaimana jika terdapat beberapa majlis besar di sekolah dan saya tidak berada di sana? Bagaimana jika Presiden datang? Bagaimana jika ini? Bagaimana jika itu?

Dengan semua "apa yang ada" di kepala saya, saya tidak pernah pergi ke luar negara kerana saya tidak pernah mahu melepaskan sesuatu. Saya tidak tahu apa yang "sesuatu" itu, tetapi saya tahu saya tidak akan terlepasnya. Tetapi saya naif dalam pemikiran itu. Saya tidak pernah menyedari bahawa belajar di luar negara bermakna kenangan baru, kawan baru, dan pengembaraan baru. Saya terlalu terikat kepada ketakutan dalam fikiran saya untuk membiarkan diri saya pergi.

Flash ke depan untuk tahun 2006, ketika saya memandu dengan rakan saya Mike. Kami sedang membincangkan bagaimana saya akan pergi untuk perjalanan saya di seluruh dunia.

"Saya tertanya-tanya bagaimana kehidupan akan menjadi seperti ketika saya kembali?" Saya bertanya kepadanya.

"Tidak ada yang akan berubah," katanya. "Ia akan sama seperti ketika anda pergi."

"Bagaimana begitu? Saya akan pergi selama setahun! "Saya menjawab. "Satu tahun adalah masa yang panjang. Sesuatu akan berlaku. "

"Matt," katanya kepada saya, "apabila saya pergi ke England untuk belajar di luar negara, saya fikir perkara yang sama. Tetapi apabila saya kembali, semua orang masih melakukan perkara yang sama, mengkaji perkara yang sama, bertindak dengan cara yang sama. Ia seolah-olah saya tidak pernah meninggalkan. Saya cair terus masuk. Ia akan menjadi sama untuk anda juga. "

Akhirnya, Mike betul. Saya kembali 18 bulan kemudian dan kehidupan masih sama. Rakan saya mempunyai pekerjaan yang sama, mempunyai hobi yang sama, dan pergi ke bar yang sama. Saya tidak terlepas apa-apa peristiwa-peristiwa bumi yang menghancurkan. Kehidupan terus menerus dengan cara yang sama yang sentiasa ada semasa saya tidak hadir. Dalam satu cara, ia merasa seolah-olah 18 bulan yang lalu tidak pernah berlaku. Kehidupan lama saya ada seolah-olah beku dalam masa, hanya menunggu pulangan saya.

Dan ketika itu saya menyedari bahawa saya telah membuat kesilapan besar dengan tidak pernah belajar di luar negara.

Saya terlepas peluang yang hanya datang sekali dalam hidup anda. Semester itu di luar negara telah diambil dari saya oleh kebimbangan saya sendiri yang tidak berasas. Kini, saya menyesal bahawa saya membiarkan rasa takut menjauhkan saya daripada mengalami kehidupan di luar negara. Siapa yang tahu pengalaman macam mana yang mungkin saya telah belajar di luar negeri, apa yang akan saya buat rakan-rakan, atau bagaimana kesan perjalanan saya mungkin berbeza ketika saya mulai pada usia yang lebih muda. Saya merompak diri saya kerana saya terlalu takut untuk meninggalkan zon selesa saya.

Saya tahu ramai pelajar kolej membaca blog saya. Saya tahu kerana saya menerima e-mel dari pelajar sepanjang masa. Siaran ini adalah untuk semua pelajar di luar sana yang takut untuk mengambil peluang.

Kepada anda, saya katakan, pergi belajar ke luar negara! Jangan risau tentang apa yang anda mungkin terlepas pulang ke rumah. Rakan-rakan anda masih akan menjadi kawan anda, pihak-pihak masih akan berada di sana, dan kehidupan kampus tidak akan berubah. Anda tidak perlu pulang ke rumah untuk belajar semua gosip berair. Anda boleh melakukannya di Facebook. Adakah Foo Fighters datang untuk konsert berbanding dengan meneroka semua restoran gelato di Florence? Adakah anda akan berdagang di akhir pekan di pantai di Australia supaya anda boleh berada di sana untuk mengetahui bahawa seorang kawan membuat orang bodoh dirinya di sebuah pesta?

Saya tahu dari pengalaman bahawa anda kehilangan lebih banyak dengan tinggal di kampus daripada pergi ke luar negara. Ini adalah peluang anda untuk tinggal di luar negara dan mempunyai sebahagian besar perbelanjaan anda yang dibayar untuk anda. Ini adalah tembakan anda melihat jika anda menyukai dunia di luar sempadan anda dalam keselesaan dan keselamatan yang relatif.

Jangan gementar. Jangan biarkan rasa takut itu menahan kamu. Anda masih berada di gelembung keselamatan sekolah ... hanya di sekolah yang berbeza. Akan ada banyak pelajar lain seperti anda juga gugup. Ia akan menjadi sesuatu yang boleh ditagihkan. Selain itu, jika anda tidak suka, anda boleh pulang ke rumah.

Tetapi jangan seperti saya - dipenuhi dengan penyesalan seumur hidup semata-mata kerana anda terlalu takut dengan apa yang mungkin berlaku.

Tonton video itu: Episode 06 - Baluqya & Khidir di Tepi Bumi (Ogos 2019).