Kisah Perjalanan

Hari Saya Keluar Pekerjaan saya untuk Perjalanan Dunia

"Saya akan berhenti kerja saya apabila kita kembali," kata saya, beralih kepada kawan saya Scott.

"Betul? Saya ragu itu. "

"Tidak, saya betul-betul. Saya akan berhenti dan mengembara ke dunia, "kata saya, memalingkan wajah saya ke dalam matahari Thailand yang hangat.

Ia adalah tahun 2004, dan kami berada di Ko Samui. Kami baru saja melawat Chiang Mai, di mana saya telah bertemu dengan lima orang pelancong yang memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan ke dunia. Dunia mereka tiada 401 (k) s, percutian, dan bos seolah-olah terlalu baik untuk menjadi kenyataan dan saya mahu menjadi sebahagian daripadanya. Saya bertekad untuk menjadi sebahagian daripadanya. Saya juga mula mempersiapkannya semasa di Thailand sebelum saya mempunyai idea sebenar mengenai apa yang akan saya lakukan.

Semasa di Ko Samui, saya membeli panduan Lonely Planet di Asia Tenggara. Saya tidak tahu sama ada saya akan pergi ke sana pada perjalanan seterusnya. Saya tidak tahu bila perjalanan saya akan atau berapa lama atau apa yang saya mahu lihat. Tetapi membeli panduan itu menjadikan semuanya kelihatan lebih nyata. Ia adalah komitmen saya untuk perjalanan. Saya mempunyai panduan; tidak ada perubahan sekarang. Panduan ini melambangkan perjalanan saya, dan bagi saya, ia mewakili apa yang saya perlu lakukan untuk membuat lompatan mental.

Saya membaca setiap halaman buku di rumah penerbangan. Saya menyerlahkan destinasi, laluan yang dirancang, dan membuat perjalanan saya di kepala saya. Saya tahu segala-galanya mengenai Asia Tenggara pada masa saya menyentuh di Boston.

Bagaimanapun, setelah pulang ke rumah, saya menyedari bahawa saya tidak tahu bagaimana untuk membuatnya berlaku. Adakah saya akan menyelesaikan MBA saya? Berapa banyak wang yang saya perlukan? Bilakah saya boleh pergi? Di manakah saya akan pergi? Apa yang akan dikatakan oleh orang? Bagaimanakah saya mendapat tiket RTW? Apa kad kredit yang patut saya gunakan? Adakah asrama selamat?

Senarai soalan seolah-olah tidak berkesudahan, dan pada hari-hari sebelum blog perjalanan, Twitter, dan aplikasi iPhone, cabaran merancang perjalanan jauh lebih menakutkan daripada hari ini. Di luar beberapa laman web, tidak ada banyak maklumat di Internet pada masa itu. Ia mengambil masa yang lebih lama untuk mencari dan biasanya agak bertarikh.

Tetapi cabaran sebenar akan memberitahu orang yang saya pergi dan memberitahu mereka bahawa saya maksudkan. Saya tidak ingat perbualan yang betul dengan ibu bapa saya. Mereka sentiasa menentang keputusan impulsif saya (yang mana terdapat banyak) dengan beberapa saraf "dunia adalah tempat yang berbahaya dan kita bimbang" respons ibu bapa. Selama bertahun-tahun saya menyusunnya. Saya mempunyai corak yang degil ayah saya, dan apabila saya membuat keputusan, saya membuatnya. Buat sementara waktu, saya tidak fikir mereka percaya saya, dan sehingga hari saya pergi, mereka cuba bercakap dengan saya.

Tetapi apa yang saya ingat akan masuk ke pejabat bos saya. Ia adalah beberapa minggu selepas saya pulang dari Thailand, dan saya semakin yakin bahawa saya akan melakukan perjalanan ini. Saya tahu saya telah untuk melakukan perjalanan ini. Saya pergi ke pejabatnya dan memberitahu dia kita perlu bercakap. Menutup pintu, saya duduk di seberang meja dan memberitahunya.

Saya berhenti. Setelah bertemu dengan para pelancong, saya tahu saya terpaksa melakukan perjalanan ke seluruh dunia sebelum memulakan karier saya.

Dia duduk dan bergumam. "Anda hanya berada dalam kedudukan lapan bulan ini. Sukar untuk mencari orang baru dengan segera. Ia benar-benar meletakkan saya dalam mengikat. "

Dia menatap saya dengan intimidatingly.

"Saya tahu, dan saya tidak berhenti begitu sahaja," jawab saya. "Saya akan berhenti enam bulan dari sekarang, menyelesaikan MBA saya, dan kemudian pergi."

"Adakah anda pasti?"

"Ya," kata saya, seperti yang saya katakan sebelum ini.

Dalam satu cara, ia lebih daripada pekerjaan saya yang saya berhenti hari itu. Saya berhenti hidup saya. Saya berhenti daripada American Dream.

Kehidupan saya telah menuju ke jalan yang saya menyedari bahawa saya tidak bersedia untuk: perkahwinan, rumah, anak, 401 (k), tarikh bermain, dana kolej - semua yang anda fikirkan ketika anda berfikir tentang Impian Amerika. Pada usia 22, saya bekerja 50-60 jam seminggu, melabur dalam dana persaraan, dan merancang 40 tahun ke depan. Saya tidak pernah menyukainya, tetapi itu hanya apa yang dilakukan orang, bukan?

Walaupun tidak ada yang salah dengan itu, itu bukan apa yang saya mahukan. Ia mengambil perjalanan ke Thailand untuk membuat saya menyedari bahawa saya tidak berpuas hati. Ia menunjukkan kepada saya bahawa terdapat lebih banyak kehidupan daripada menggiling korporat. Walaupun gaya hidup yang baik untuk banyak orang, itu bukan untuk saya.

Hari yang saya tinggalkan di pejabat adalah hari saya berhenti hidup saya tidak pernah menyukainya. Saya tinggal untuk bekerja, tidak bekerja untuk hidup. Jadi ketika saya melompat di jalan pada usia 25, saya tahu saya tidak bersedia untuk jenis kehidupan itu. Saya akan kembali ke "dunia sebenar" apabila perjalanan saya berakhir.

Walaupun, seiring dengan berjalannya waktu, saya menyedari bahawa saya tidak boleh kembali. Pembahagian antara dunia dan saya adalah terlalu besar.

Kadang-kadang keputusan kita membuat riak ke hadapan dalam kehidupan kita seperti tsunami gergasi. Saya fikir hari saya berhenti saya hanya berhenti kerja. Ternyata saya berhenti gaya hidup. Saya berhenti daripada American Dream, dan dalam melakukan itu, saya mendapati saya sendiri dan tidak pernah melihat ke belakang.

Dan mereka mengatakan berhenti adalah untuk orang yang kalah.

Foto kredit: 1

Tonton video itu: 5 Penyesalan Setelah Mati Masjid Raya Bandung, - Ustadz Abdul Somad, Lc., MA (Ogos 2019).