Kisah Perjalanan

Rasa Hilang: Fork Saya di Jalan

Dengan berakhirnya perjalanan saya dengan cepat dan cepat, saya berada di persimpangan jalan. Semasa saya bersedia untuk bergerak ke peringkat seterusnya dalam hidup saya, dua jalan terletak di hadapan saya, dan saya tidak pasti yang mana yang akan diambil. Saya selalu mempunyai impian hidup di Eropah. Saya telah banyak mengembara di Eropah, tetapi saya ingin tinggal di satu tempat, mempelajari bahasa itu, dan mengalami kehidupan Eropah sebagai penduduk tempatan, bukan pelancong.

Saya selalu membayangkan diri saya tinggal di Paris, menikmati keju dan wain, duduk di kafe yang penuh asap, dan berjalan-jalan di jalan-jalan batu permata di waktu malam dengan gadis-gadis cantik Perancis. Tetapi saya fikir kehidupan yang saya bayangkan di Paris adalah yang saya lihat terlalu romantis dalam filem. Paris skrin perak berbeza dari Paris kehidupan seharian.

Ketika saya sampai pada realisasi itu, kota lain yang paling menarik bagi saya di Eropah adalah Stockholm. Paris menarik saya dengan mistiknya, tetapi sebenarnya, Stockholm adalah pilihan yang lebih realistik. Saya mempunyai banyak kawan di sana, bandar ini adalah salah satu kegemaran saya di dunia, dan saya suka dan ingin belajar bahasa itu. (Plus, gadis Sweden tidak terlalu buruk di mata sama ada!) Pemikiran tinggal di sana pada musim bunga dan musim panas benar-benar menggembirakan saya. Sweden pada musim panas penuh dengan kehidupan dan tenaga. Lagipun, mereka tidak mendapat banyak cuaca bagus di sana, jadi apabila mereka melakukannya, orang Sweden mengambil kesempatan sepenuhnya.

Tetapi garpu di jalan saya bukan antara Paris dan Stockholm. Ia antara Stockholm dan New York City. Atau seperti yang saya katakan oleh rakan saya Jason, itu adalah pilihan antara percubaan terselubung untuk melanjutkan perjalanan saya dan datang kepada istilah dengan akhirnya menetap.

Dan, dengan cara yang sama, dia betul.

Jiwa saya terbakar untuk Big Apple. Tidak ada hari yang berlaku di mana saya tidak memikirkannya. Apabila orang bertanya kepada saya di mana saya menghubungi rumah, New York keluar dari mulut saya tanpa berfikir. Tidak ada apa-apa yang saya tidak sukakan mengenai New York City. Melihat kemas kini status dari rakan-rakan dan acara-acara saya tidak dapat hadir membuat saya rasa rindu untuknya. Seperti yang saya tulis sekarang, saya tidak boleh membantu tetapi berasa sedih tidak berada di sana. Saya berada di sana, dan apabila semua perjalanan saya berakhir, di sana saya akan tinggal.

Tetapi anda tidak dapat melakukannya dalam kehidupan. Peluang mengetuk sekali. Pintu dibuka dan ditutup sepanjang masa, tetapi apabila pintu ditutup, ia mengunci dirinya sendiri. Seperti yang pernah ditulis oleh Robert Frost dalam "Jalan Tidak Diambil," "Namun, mengetahui bagaimana cara menuju ke arah, saya ragu-ragu jika saya harus kembali." Sebaik sahaja anda turun jalan, tidak ada perubahan.

Jika saya berpindah ke NYC dan melangkau Stockholm, adakah saya akan mendapat peluang lain untuk tinggal di Eropah sebagai seorang lelaki muda (semi-) muda? Adakah saya akan menetap di sana, mencari teman wanita, dan meletakkan akar dan kemudian melepaskan peluang saya untuk, hanya sedikit, menjadi liar dan tidak riang di Eropah? Adakah saya akan menyesali peluang yang tidak dijawab?

Atau adakah saya akan berpindah ke Stockholm dan membencinya? Adakah saya mahu New York ketika saya berada di sana? Adakah saya akan menentang beberapa akar kerana saya tahu Stockholm tidak akan selama-lamanya? Dan adakah itu akan menjadi nubuatan yang memuaskan, di mana ia tidak selama-lamanya kerana saya menentangnya?

Ketika jam menjatuhkan ke sifar, saya tertanya-tanya jika saya benar-benar cuba memanjangkan perjalanan saya. Mungkin saya hanya mahu menjadi Peter Pan selama-lamanya. Ketika saya keluar, saya melihat backpacker yang muda dan riang dan berfikir pada diri sendiri, "Bolehkah saya tidak tinggal di dunia ini sedikit lagi? Hanya satu bulan lagi tidak akan menyakiti. "

Lagipun, apabila buku saya keluar tahun depan, saya perlu kembali ke Amerika. Stockholm hanya akan sementara. Adakah menghabiskan enam bulan di Sweden hanya satu cara untuk saya menghabiskan enam bulan lagi hidup dari ransel saya, cuba menjadi Peter Pan sedikit lagi?

Saya tahu saya mahu akar. Saya mahu mempunyai gim. Saya nak cakap kawan. Saya mahu restoran di mana saya boleh menjadi biasa. Saya mahu hangout setempat.

Tetapi ketika akhir mendekat, saya takut. Perjalanan adalah semua yang saya tahu. Ia sebahagian daripada siapa saya. Saya tidak menetap di satu tempat sejak saya memulakan perjalanan. Walaupun saya berhenti sebentar, saya selalu tahu saya akan bergerak lagi. Walaupun saya tidak akan berhenti bepergian, saya bimbang saya tidak akan berurusan dengan baik untuk diselesaikan di satu tempat dan mempunyai akar.

Mungkin Stockholm adalah "jambatan" saya dari pengembara kepada setengah nomad.

Saya berharap bahawa ketika saya menulis artikel ini, saya mungkin datang ke beberapa kesimpulan. Saya telah menganiaya selama jawatan ini selama berminggu-minggu, tetapi ketika saya menulis ini, saya menyedari saya sama seperti hilang, tidak pasti, dan keliru seperti biasa. Menulis pemikiran dan perasaan saya tidak membantu menentukan jalan mana yang saya mahu turun.

Ketika saya menimbang kedua-dua pilihan, saya mahu mereka berdua. Saya harap saya boleh membuat klon!

Tetapi saya tahu bagaimana cara menuju ke arah; hanya ada satu jalan yang boleh saya ambil.

Semasa Januari melancarkan Februari dan Februari ke rumah penerbangan saya, saya perlu memutuskan jalan yang saya mahu segera. Buat masa ini, saya akan menatap garpu di jalan sedikit lebih lama, menunggu satu tanda.

Tonton video itu: Memasang Wheelset Pada MTB Frameset 26 (September 2019).