Kisah Perjalanan

Kematian Nostalgia


Walaupun saya selalu suka melawat destinasi baru, apabila saya benar-benar suka tempat, saya mahu kembali, dan saya sering melawat tempat. Pada bulan Februari, saya kembali ke Manuel Antonio, Costa Rica. Kali terakhir saya berada di sana pada tahun 2003, dan saya masih ingat kerana bilangan monyetnya yang menakjubkan, hutan rimbun, dan pantai pasir putih yang luas. Walaupun ia adalah turis ketika itu, saya tidak akan mengatakan ia "berkembang maju."

Apabila saya kembali tahun ini, saya terkejut mendapati bahawa satu-satunya perkara yang saya dapat mengenali Manuel Antonio yang saya ketahui adalah pantai. Jalan yang berjalan antara Quepos (bandar utama terdekat) dan Manuel Antonio sekali membual satu restoran, tetapi kini ia dipenuhi dengan restoran hotel, resort, dan restoran yang mahal yang menyajikan hidangan Barat atau Amerika. Pantai yang dahulunya tenang, kini diisi dengan penjaja, penjual makanan, dan payung pantai.

Salah satu perkara yang menjadikan Manuel Antonio begitu istimewa ialah taman yang terletak di tepi bandar. Untuk sampai di sana pada tahun 2003, anda terpaksa menyeberangi muara dan masuk melalui pintu kecil. Sekiranya anda tinggal di taman terlalu lewat, air pasang naik bermakna anda perlu berenang! Sekarang, terdapat pintu masuk baru dari jalan raya dan pusat taman. Apa yang menjadikannya lebih buruk adalah hotel besar yang telah didirikan dengan betul oleh pintu masuk taman. Kedamaian alam telah terganggu.

Apabila saya berada di sana pada tahun 2003, saya tidak dapat berjalan kaki lima kaki tanpa tersandung di atas haiwan. Monyet ada di mana-mana, dan saya melihat rusa, ketam tanah, burung, dan haiwan dengan nama yang saya tidak tahu. Sekarang, saya hampir tidak dapat mendengar bunyi monyet di pokok-pokok, dan saya tidak nampak satu kepiting tanah di taman yang tidak mati. Satu-satunya monyet yang saya lihat adalah orang-orang di pantai yang menunggu untuk diberi makan oleh pelancong.

Saya berada di sana bersama Jess dan Dani dari Girls Globetrotter. Dani tidak pernah berada di sana sebelum ini, tetapi Jess telah melawat pada tahun 2000, dan kami berdua meratap perubahan itu. "Kami mungkin berada di Amerika," katanya. "Ini mungkin Hawaii, California, atau Florida."

Manuel Antonio telah bertanya kepada saya apakah perkembangan boleh menjadi terlalu buruk. Suatu ketika dahulu, saya menulis satu jawatan yang dipanggil Bagaimana Perjalanan Berjuang untuk Dunia. Di dalamnya saya berkata:

"Perjalanan bukan aktiviti yang paling mesra alam. Terbang, menjelajah, makan di luar, dan memandu di sekeliling mempunyai kesan negatif terhadap alam sekitar. Kebanyakan orang, apabila mereka sentiasa bergerak, menggunakan tuala di bilik hotel, meninggalkan penghawa dingin, atau lupa mematikan lampu. Penetapan jet di seluruh dunia dalam kapal terbang atau memandu di RV semuanya menyumbang kepada pemanasan global. Antara sisa, pembangunan, dan pencemaran, kita melakukan apa yang sebenarnya Pantai Kata kami akan lakukan - kami memusnahkan syurga yang kami cari. "

Salah satu buku perjalanan kegemaran saya ialah Pantai. Saya berkaitan dengan tema buku itu dengan baik. Ini tentang bagaimana pelancong, terutama backpackers, mencari syurga yang tidak ada di luar kepala mereka dan bagaimana walaupun ketika mereka mencari sesuatu yang hebat, mereka akhirnya merosakkannya.

Di jalan raya, saya sering berjumpa pelancong yang bercakap tentang betapa baiknya tempat itu 10 tahun yang lalu, tetapi bagaimana "pelancong" telah merosakkannya sekarang. Ia selalu berkata dengan keunggulan yang menggerutu, dan saya benci. "Jika anda tidak menyukainya, mengapa anda kembali?" Saya berkata kepada mereka. Sekarang, setelah kembali ke tempat yang saya tidak pernah berada di dalam tujuh tahun, saya tertanya-tanya sama ada saya seperti orang-orang pelancong. Sudahkah saya menjadi letih, atau saya hanya romantiskan masa lalu?

Sudah tentu, pembangunan telah membawa banyak perkara hebat kepada Manuel Antonio. Ekonomi tempatan sedang berkembang pesat sekarang bahawa terdapat lebih banyak kerja untuk penduduk tempatan. Terdapat lebih banyak wang untuk jalan raya dan infrastruktur yang lebih baik. Air kini bersih untuk diminum. Terdapat lebih banyak pilihan penginapan untuk pelawat. Pencemaran dan pemusnahan alam sekitar yang anda lihat di bandar-bandar pantai yang banyak tidak lagi di sini. Saya masih boleh berenang di dalam air, taman itu tidak ditebang, dan jalan raya tidak dipenuhi dengan sampah.

Tetapi bagaimana dengan hati tempat? Adakah pembangunan menghancurkan jiwa Manuel Antonio? Saya perhatikan bahawa harga jauh lebih tinggi, dan terdapat banyak hotel besar yang sama sekali tidak mesra alam. Jalan dari bandar utama Quepos yang berhampiran kini dipenuhi dengan hotel, dan hutan yang ada di sana hilang. Yang paling ketara kepada saya adalah kekurangan haiwan di taman itu, yang hampir pasti menjadi takut oleh kemasukan tiba-tiba orang memburu mereka untuk gambar perjalanan trofi itu.

Saya tidak boleh membantu berfikir bahawa apa yang membuatkan saya suka tempat ini telah hilang. "Terdapat terlalu banyak orang di sini," saya memberitahu Jess. "Ia terlalu sibuk sekarang." Dan setelah saya katakan, saya teringat kembali kepada para pelancong yang saya jumpa dan berfikir, "Ohh, tidak. Saya telah menjadi itu orang? Adakah saya menjadi apa yang saya benci? "Tetapi sekarang, saya melihat titik besar yang sering dilakukan para pelancong yang tidak begitu mencabar. Ia bukan tempat yang buruk sekarang. Apa yang orang-orang pelancong benar-benar kecewa adalah bahawa imej dalam fikiran mereka hancur. Apa yang mereka ingat ... apa yang mereka kembali ... tidak ada lagi.

Gambar romantik yang mereka catat telah hilang, dan dengan itu mereka tidak bersalah.

Ya, ada lebih banyak perkara di Manuel Antonio. Ia jauh lebih maju, tetapi itu tidak membuatnya buruk. Ini tidak bermakna ia "hancur." Saya masih mengesyorkan Manuel Antonio kepada pelancong, dan saya mungkin akan kembali ke sana lagi. Apa yang sangat mengganggu saya bukanlah pembangunan di Manuel Antonio tetapi saya sendiri tidak bersalah. Ia adalah kesedaran bahawa imej romantik di kepala saya tidak realistik sekarang. Perubahan tempat. Mereka tidak tetap sama. Sebanyak yang kita mahu untuk tempat itu sentiasa menjadi bagaimana kita meninggalkannya, itu tidak boleh berlaku. Kita tidak boleh hanya memasukkan diri kita kembali ke masa lalu dan ke ingatan kita. Kehidupan adalah linear. Ia berubah.

Pada akhirnya, Manuel Antonio tidak pernah hancur. Imej realiti palsu saya adalah, tetapi dalam jangka panjang, lebih baik untuk menikmati tempat-tempat seperti ini dan tidak meratapi bagaimana keadaannya dahulu.

Untuk lebih lanjut mengenai kembali ke tempat yang anda suka, baca artikel ini:

Kematian Tragis Tasik Phnom Penh
Mengejar Hantu di Ios
Ko Lanta: Pulau Thai yang Meninggalkan Syurga
My Beach Paradise
Datang Kembali ke Amsterdam

Tonton video itu: Kirun Nostalgia setelah ditinggal Bagio dan Kolik, Nembang Jowo Ganyeng Polll (September 2019).