Kisah Perjalanan

Tip Perjalanan: Letakkan Telefon Damar Anda!

Sebelum anda membaca siaran ini, menonton video yang hebat ini:

OK, awak nontonnya? Hebat! Tidak? Dang. Siapa yang mempunyai 15 minit, kan?

Nah, dalam video ini, Simon Sinek, salah seorang pengarang kegemaran saya, membincangkan milenium di tempat kerja. Saya mendapati ia menjadi perbincangan yang mendalam dan luar biasa mengenai mengapa syarikat mempunyai masa sukar dengan milenium. Kepada Sinek, salah satu masalah utama ialah kecanduan milenium kepada telefon mereka. Kembali pada hari, sebelum mesyuarat bermula, anda akan bersosial dengan rakan sekerja anda, bertanya tentang keluarga mereka, bercakap tentang kerja, dan lain-lain. Sekarang, tiada siapa yang bercakap kerana semua orang terpaku ke telefon mereka. Ia mendorong dia ke dinding, kerana bentuk sosialisasi dan ikatan yang sangat penting di tempat kerja kini hilang.

Ia bukan sekadar isu tempat kerja, sama ada. Berapa kali anda makan malam dan semua orang sedang memeriksa telefon mereka? Berapa kali anda berjalan ke pintu kaca kerana anda melihat dengan teliti di telefon (tidak mengatakan saya melakukan ini baru-baru ini atau apa-apa)? Berapa kerap anda bercakap dengan seseorang sambil menatap telefon ("Saya memberi perhatian, saya bersumpah!")?

Ketika saya pertama kali memulakan perjalanan pada tahun 2006, jika sebuah asrama mempunyai komputer, itu adalah masalah besar. Saya masih ingat mengambil gambar dan pergi ke kafe Internet untuk memuat naiknya ke laman MySpace atau menunggu giliran saya di komputer asrama untuk menyemak e-mel saya. Tiada siapa yang saya tahu mengembara dengan telefon. Jika anda bercadang untuk bertemu dengan seseorang di bandar lain, anda hanya perlu berharap mereka akan berpegang kepada mereka atau tidak akan ditangguhkan. Anda terhubung dengan berhati-hati, tetapi itu tidak sepertinya perkara penting. Anda mahu terputus sambungan, kerana itu adalah titik utuh - untuk memecah dan meneroka dunia.

Namun sejak beberapa tahun kebelakangan ini, saya telah melihat peralihan yang luar biasa dalam interaksi sosial di asrama. Sekarang, ini seperti "Wi-Fi asrama ini tidak sampai ke bilik asrama saya!" Walaupun asrama masih tempat yang luar biasa untuk bertemu dengan orang baru, mereka tidak begitu luar biasa seperti biasa, kerana semua orang ada di telefon mereka , komputer, atau iPad, menonton Netflix, bekerja, atau menyemak Facebook. Tiada siapa yang hanya melepak dan berinteraksi antara satu sama lain seperti dahulu. Saya mendapati ini sangat menyedihkan dan menyedihkan.

Saya tidak menentang teknologi atau semua Wi-Fi yang indah ini. Kami kini mempunyai Peta Google, dan kami boleh menempah bilik dan penerbangan dari telefon kami, berhubung dengan lebih mudah, dan berkomunikasi dengan lebih baik. Tertanya-tanya kenapa kawan anda tidak berada di tempat mesyuarat yang ditetapkan tepat pada waktunya? Tiada masalah! Sekarang anda boleh ping mereka mesej pada WhatsApp. Masalah selesai!

Tetapi, sejauh teknologi telah membantu kami, saya fikir kami benar-benar kehilangan salah satu aspek perjalanan yang paling indah. Penglibatan berterusan membuat kami tidak memerhatikan tempat yang sedang berada dan sedang hadir pada masa ini. Sering kali kita terpaku ke telefon, Snapchatting dan Instagramming saat itu tetapi tidak pernah benar-benar berada di dalamnya. Kami berada di asrama membaca berita dalam talian atau berbual dengan rakan-rakan kami di rumah bukannya bertemu orang. Kami sedang makan malam mencari Facebook "hanya sekejap," yang tertanya-tanya berapa ramai orang menyukai foto terakhir kami. Atau pada beberapa aktiviti pengembaraan tetapi Snapchatting pengalaman.

Beberapa tahun lalu, saya membaca buku itu Apa yang Mendapatkan Anda Tidak Akan Mendapatkan Anda Di Sini. Di dalamnya, pengarang Marshall Goldsmith bercakap tentang bagaimana jika anda melakukan sesuatu yang lain semasa bercakap dengan seseorang, anda secara terang-terangan memberi isyarat kepada mereka bahawa mereka tidak penting, walaupun anda boleh mengembalikan semua yang mereka katakan. Saya memikirkannya dan menyedari bahawa saya melakukannya sepanjang masa. Saya hanya separuh di sana. Buku itu membuat saya memikirkan semula bagaimana saya berinteraksi dengan orang lain. Ia mengajar saya untuk meletakkan telefon saya, untuk membuat hubungan mata yang lebih baik, dan memberi tumpuan kepada orang-orang di sekeliling saya.

Ia adalah perkara yang sangat sukar untuk dilakukan, kerana saya benar-benar kecanduan telefon saya. (Dan video di atas mengingatkan saya bahawa baru-baru ini saya telah kembali menggunakan cara lama saya: terlalu kerap saya menggunakan telefon saya sebagai tongkat ketika saya bosan atau mengalami downtime.)

Tahun lepas, sebagai sebahagian daripada inisiatif pengurangan kecemasan saya, saya mengurangkan jumlah kerja yang saya lakukan semasa saya melakukan perjalanan. Apabila saya pergi beberapa tempat baru, saya meletakkan komputer. Jika saya tidak pergi untuk "kerja" atau persidangan, komputer dimatikan.

Saya menulis ini dari Malta. Semasa saya berjelajah empat hari di sekitar pulau dengan kawan-kawan, saya tidak membuka komputer saya. Saya tidak menulis. Terdapat beberapa tweet dan gambar yang dipaparkan, dan apabila seseorang ditangkap pada telefon mereka, kami mengingatkan satu sama lain untuk meletakkannya. Kami memberi tumpuan untuk menikmati destinasi dan hadir.

Saya tidak mahu ini sebagai "meletakkan jawatan saya" jenis jawatan, tetapi fikirkan - berapa kerap dan berapa lama anda pergi tanpa telefon anda? Apabila anda melakukan perjalanan, berapa kali anda "menarik diri" dari pengalaman semasa mengulas pada siaran terakhir seseorang? Adakah anda bepergian di seluruh dunia supaya anda boleh menyemak apa yang rakan-rakan anda pulang ke rumah lakukan, atau adakah anda pergi untuk pengembaraan?

Tahun ini, semasa perjalanan, mari kita berjanji untuk meletakkan telefon bimbit kita. Mari kita tidak berundur ke zon selamat kita apabila kita merasa sedikit tidak selesa dengan orang yang tidak dikenali atau dalam diam. Mari kita berinteraksi dengan orang dan tempat yang kita lawati. Perhatikan adegan yang menakjubkan di sekeliling anda. Terimakasih kepada orang yang baru. Berikan diri anda maksimal 15-30 minit - dan kemudian letakkan komputer atau telefon, lari keluar pintu, dan ambil di dunia!

Pada tahun ini saya akan menumpukan fokus untuk menanggalkan telefon saya dan menjadi lebih hadir apabila saya melakukan perjalanan. Sertai saya dalam berbuat demikian!

Jika anda melakukan perjalanan dengan seseorang, beritahu mereka untuk mengingatkan anda untuk meletakkan telefon. Akhirnya, anda akan mematahkan tabiat anda. Jika anda bepergian bersendirian, tinggalkan telefon anda di asrama anda apabila anda pergi ke tingkat bawah. Anda akan terpaksa berinteraksi dengan orang lain.

Mari kita buat tahun 2017 kita berhenti mengendalikan kehidupan kita, memotong kord pusing ke rumah, menanggalkan telefon kita, dan nikmati masa dan keindahan di hadapan kita!

Tonton video itu: This Is Everything: Gigi Gorgeous (Ogos 2019).