Kisah Perjalanan

11 Alasan Mengapa Saya Menjatuhkan Cinta Dengan Maghribi

Melawat Maghribi telah menjadi impian saya selagi saya dapat ingat. Saya selalu mahu menunggang unta, melihat padang pasir, meneroka medina seperti maze, dan minum teh dengan Berber.

Ketika saya berdiri di hadapan Sahara pada suatu pagi, mengagumi bukit-bukit pasir yang berirama, beralun, saya menyedari bahawa impian saya telah menjadi kenyataan.

Untuk batu-batu sekitar, bukit-bukit pasir meluncur seperti gelombang merah di laut. Saya telah menunggang seekor unta ke tempat di mana saya akan menatap sejuta bintang malam itu, tersenyum pada hakikatnya akhirnya Di suatu tempat saya bermimpi di bawah bintang yang sama beribu-ribu batu jauhnya.

Selama dua minggu, saya mengembara ke seluruh negara pada lawatan Intrepid Travel Terbaik Maghribi dan menenangkan diri saya di couscous, minum berat badan saya dalam teh pudina, berjalan kaki, dan menyerap pemandangan dan bunyi Maghribi.

Dari semua detik-detik tersebut, ini adalah pengalaman kegemaran saya dari perjalanan:

Pengembaraan unta di Sahara

Walaupun saya berharap anda masih dapat menaiki karavan unta dari Maghribi ke Mesir, saya menetap selama satu malam di bawah bintang-bintang. Ternyata menunggang seekor unta untuk satu jam agak tidak selesa, tetapi melihat warna indah padang pasir dekat dan peribadi, perkhemahan dengan Bedouin, dan menatap sejuta bintang tanpa pencemaran cahaya menjadikan semuanya berbaloi. Terdapat kesunyian yang menakutkan di padang pasir apabila angin mati dan anda merasakan kedamaian yang hebat, hanya duduk dan bersifat.

Fakta gembira: Ia hujan semasa saya berada di padang pasir. Terdapat ribut kilat gila yang gila - salah satu yang paling hebat yang pernah saya lihat. Kedengaran guntur terdengar seperti satu juta bom pergi, dan petir bertukar malam ke hari. Ia tidak menyala sepanjang tahun tetapi malam itu langit dibuka untuk seketika untuk membiarkan kemarahannya. Surreal.

Mendaki Gunung Atlas

Pergunungan Atlas merangkumi sebahagian besar Maghribi, dan kami menghabiskan banyak masa di bahagian rendah, menengah, dan tinggi dari rangkaian (sukar untuk tidak). Bahagian kegemaran saya adalah apabila kami melawati pelbagai Atlas Tinggi, memanjat selama sejam untuk sampai ke sebuah rumah ladang kecil, di mana kami bermalam bersama keluarga tempatan (yang memasak makan malam tagine yang paling lazat dan omelet Berber).

Tiba ke awal dan pulang keesokan harinya, kami mempunyai banyak masa untuk mendaki dan menjelajah kawasan sekitarnya. Saya suka kenaikan yang baik, jadi saya menikmati peluang untuk benar-benar keluar dari alam semula jadi, berjalan melalui rimba sungai, dan melihat Mt. Toubkal (puncak tertinggi di Afrika Utara) di kejauhan. Di samping perjalanan unta, ini adalah pengalaman kegemaran saya.

Makan di Café Clock

Disyorkan kepada saya oleh ramai orang dan dengan lokasi di Marrakesh dan Fez, kafe yang dipengaruhi Barat ini terkenal dengan burger unta yang raksasa dan lazat (yang menyukai banyak seperti shawarma pedas). Makanannya sangat baik: burger, smoothie hijau, dan couscous ayam yang cair dalam mulutnya sangat memuaskan saya makan di sini dua kali. Dan, di medina gila dan huru-hara di setiap bandar, kafe memberikan oasis tenang, di mana anda boleh mengisi semula, menggunakan Wi-Fi, dan menyejukkan dengan penghawa dingin. Mereka juga menawarkan kelas memasak dan menganjurkan acara tetap di setiap lokasi!

Mati di medina

Medina adalah hati bersejarah setiap bandar di Maghribi: sebahagian kawasan kediaman, sebahagian pusat perbelanjaan, sebahagian pasaran makanan. Di sini anda akan mencari jalan memutar dan memutar jalan di mana kedai, restoran, pasar, dan rumah semua jalan di bangunan dalam bangunan seolah-olah terlalu rapat bersama dan terlalu tua untuk bertahan lebih lama. Sebagai seseorang yang suka tersesat, medina adalah syurga. Saya menghabiskan berjam-jam mengembara melalui mereka, membuat giliran kanan, menggandakan kembali, berjalan melalui plaza dan jalan-jalan yang kelihatan seperti biasa, dan mencari jalan saya, hanya untuk sengaja hilang lagi. Mereka adalah labirin yang saya sayangi cuba untuk menyelesaikan sementara juga minum teh, makan makanan lazat dan wangi, dan melihat pemandangan.

Kata peringatan: Fez agak samar dan tidak selamat, jadi jangan terlalu jauh dari jalan yang dipukul. Melekat ke jalan-jalan dengan banyak orang. Saya mempunyai beberapa panggilan dekat yang melibatkan pickpockets dan perompak yang berpotensi.

Meneroka Volubilis

Sebuah pusat perdagangan utama dan penyelesaian paling selatan semasa zaman Rom, Volubilis adalah salah satu yang paling diawetkan (dan paling tidak sering) runtuhan seperti di dunia. Saya mendapati ia kosong dari pelancong, tidak dibina, dan membuka dengan cara yang benar-benar membolehkan anda bangun dan melihat struktur tanpa berada di belakang sepuluh kaki halangan dan tersesat oleh orang ramai. Kebanyakan bandar masih belum dibongkar, jadi laman web ini mempunyai rasa yang sangat teruk kepadanya. Saya telah banyak reruntuhan Rom dalam perjalanan saya, tetapi saya suka yang terbaik ini.

Melihat Aït Benhaddou

Walaupun saya tidak dapat menghabiskan banyak masa di sini, meneroka tempat ini penuh kasbahs (rumah diperkaya) cukup hebat. Ia adalah Hollywood Maghribi dan telah dipaparkan di dalamnya Game of Thrones, Gladiator, Lawrence of Arabia, dan banyak lagi filem. Ia adalah ksar yang paling indah yang saya lihat, yang mungkin mengapa ia dalam setiap filem! Ia memainkan apa yang difikirkan oleh orang-orang kampung ksar yang bernasib baik - sepatutnya kelihatan seperti. Saya suka merayau di jalan-jalan dan mendaki ke puncak untuk melihatnya.

Menikmati pantai dan makanan laut Essaouira

Bandar kegemaran saya di Maghribi, Essaouira terletak beberapa jam dari Marrakesh di pantai Atlantik dan merupakan destinasi pantai yang popular untuk pelancong, terutamanya Brits. Saya suka suasana santai di bandar, kekurangan toksik, udara laut, dan semua ikan segar.

Pastikan untuk melawat pasar ikan yang indah di bandar, di mana semua nelayan kecil menjual tangkapan hari mereka. Selepas itu, lihat gerai ikan kecil yang berdekatan di dataran utama di mana anda boleh menikmati makanan laut segar yang sangat murah. Rakan-rakan saya dan saya "splurged" untuk makan di sini: untuk jumlah keseluruhan $ 75 USD, kami empat menghidangkan udang galah, lapan udang harimau, dua ikan seberat kilo, dan setengah kilogram cumi-cumi. Semua yang datang dengan minuman, roti, salad, dan teh. (Kami makan di sana setiap hari, dan makan selepas itu adalah kira-kira $ 15 USD.) Cuba gerai # 5 dan # 11 untuk ikan terbaik!

Mengunjungi Marrakech

Marrakech adalah segala-galanya yang saya fikir akan menjadi: campuran moden budaya Maghribi dan antarabangsa dengan kepelbagaian makanan antarabangsa yang lazat (lihat PepeNero untuk bahasa Itali dan Latitud untuk campuran Med-Maghribi) dan seni bina yang indah di medina. Walaupun Marrakech tidak mempunyai kelebihan dan kelebihannya di seluruh negara, ia adalah bandar paling eklektik dalam perjalanan.

Kelajuan yang huru-hara mendedahkan bandar dan orang sentiasa dalam perjalanan. Dataran Jemaa el-Fnaa yang terkenal adalah benar-benar kotor semua orang menerangkan: puluhan ribu orang pada waktu makan malam, membeli-belah, mendapatkan tatu henna, mendengar band dan tukang cerita, dan menonton ahli silap mata (dan pengayuh ular pada siang hari). Ia adalah salah satu daripada tempat menonton orang yang paling sibuk tetapi menarik di negara ini. Ia masih meniup fikiran saya betapa besar dan penuh! (Sebaliknya, ke Makam Saadian yang berada di bawah ini, yang merupakan tarikan saya akan melangkau - mereka mudah, alasan kecil, dan secara keseluruhannya, ia hanya hambar.)

Makan banyak couscous dan tagine

Menjelang akhir dua minggu saya di sana, saya agak "couscoused out." Yang berkata, saya mengetuai kepala terlebih dahulu untuk makan sebanyak mungkin - saya suka menikmati rasa, melihat pelbagai serantau, dan mendapat sangat menghargai berapa lama setiap hidangan untuk disediakan. Tagine (dimasak dengan daging, tarikh, kacang, jintan, kunyit, kayu manis, dan kunyit dalam periuk tanah liat) adalah hidangan hidangan kegemaran saya Morocco. Juga patut dicuba adalah omelet Berber, iaitu telur, tomato, bawang, dan herba, juga dimasak dalam periuk tanah liat.

Minum pudina teh

Saya tidak pernah minum teh lebih banyak daripada ketika saya berada di Maghribi. Di negara di mana "mempunyai bir" bukanlah sesuatu, penduduk tempatan menggali periuk teh pudina. Terdapat juga seni untuk menuangkannya: semakin tinggi teko, semakin baik. Saya tidak dapat mendapatkan cukup wangi, merawat manis dan duduk di kedai-kedai teh yang menonton bola sepak dengan penduduk tempatan. Saya mesti minum satu atau dua hari sehari. Manusia, benda itu adiktif!

Mendengar panggilan untuk doa
Semasa saya berada di negara-negara Islam yang terdahulu sebelum ini, di Asia Tenggara, saya tidak pernah mengalami negara Arab Muslim atau mendengar panggilan untuk berdoa. Ada sesuatu yang indah tentang sifat panggilan melodi itu, dan ia adalah jam penggera yang hebat pada pukul 5 pagi. Melihat orang yang berduyun-duyun ke masjid dalam pakaian doa putih mereka adalah pengalaman budaya yang unik yang tidak dapat saya butuhkan.

Maghribi adalah destinasi yang luar biasa. Pada masa-masa, ia mencuba, tekanan, huru-hara, dan kelebihan beban saya, tetapi untuk semua tekanan perjalanan, ia adalah sebuah negara di mana saya merasakan unsur saya dan saya benar-benar berada di tempat yang baru dan berbeza. Saya suka perasaan itu dan segala yang lain tentang Maghribi.

Nota Editor: Saya pergi ke Maghribi dengan Pelancaran Intrepid pada lawatan terbaik Maghribi mereka. Ini adalah sebahagian daripada perkongsian saya yang sedang berjalan dengan Intrepid Travel. Mereka meliputi kos lawatan, penerbangan, dan makanan.

Загрузка...

Tonton video itu: Amalan Wanita yang Sedang Haid - Ust Abdul Somad Lc, MA (September 2019).