Kisah Perjalanan

Menemukan Tujuan di Ladang di Afrika Selatan


Setiap bulan, Kristin Addis dari Jadilah Muse Perjalanan Saya menulis ruang tetamu yang memaparkan tip dan nasihat mengenai perjalanan wanita solo. Ini topik yang saya tidak dapat liputan dengan baik, jadi saya membawa ahli untuk berkongsi nasihatnya. Dalam lajur ini, Kristin berkongsi salah satu pengalaman perjalanannya yang paling menggembirakan, dan bagaimana ia mencetuskan minatnya dalam pelancongan mampan.

Selepas seharian ternak ternakan di belukar Afrika Selatan, saya runtuh di atas sofa di pondok ladang. Saya hanya ular-merangkak di bawah pagar elektrik, badan ke tanah begitu dekat saya meninggalkan kesan di bumi; melompat ke atas sungai; dan tip-tip melalui rawa-rawa ketika saya menggiring lembu. Mereka mengerang, riang, dan memandang saya dengan curiga apabila saya bergerak mendekat, sebuah cawangan di kedua-dua tangan, cuba meyakinkan mereka bahawa saya adalah pagar.

Tiga minggu sebelum ini, saya telah terbang ke Johannesburg dengan tiada apa-apa selain ransel carry-on dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan dengan dua bulan lebih awal daripada saya.

Sekarang, selepas satu siri pertemuan dengan pelancong lain dan penduduk tempatan yang menunjuk saya ke arah Karoo, saya berada di Ladang Rehat di tengah-tengah belukar Afrika Selatan.

Ladang ini terletak di tengah-tengah Karoo, sebuah kawasan gersang, berbatu-batu, kebanyakannya tidak berlubang yang terletak di tengah-tengah Afrika Selatan. Terutamanya dikunjungi oleh penduduk tempatan, ia adalah perhentian semalaman ketika memandu dari Johannesburg ke Cape Town.

Muncul menjadi persekitaran yang kasar dan lasak di mana hanya yang terkuat hidup, Karoo adalah padang pasir. Ia penuh dengan ular dan quadruped besar-besaran yang memanggilnya pulang. The canyons oren dan kekurangan pembangunan menjadikannya suatu keindahan.

Di banyak tempat di ladang, seseorang boleh melihat ke arah setiap arah dan melihat apa-apa tetapi pergunungan yang rata, yang rata di atas lembah, yang kadang-kadang bertanduk keriting dan berkuku, zebra atau dua, dan tidak banyak lagi. Tiada lelaki dan struktur tidak mengganggu pandangannya.

Ladang itu diambil alih oleh Paula dan E selepas ibu bapa Paula menjadi terlalu tua untuk mengurusnya. Semenjak itu telah menjadi sebuah rumah tumpangan, destinasi pengembaraan, dan pilihan bagi mereka yang mencari jenis pertukaran percutian kerja. Orang dari seluruh dunia dapat melihatnya melalui workaway.info atau, seperti saya, melalui mulut ke mulut.

Pada siang hari, saya makan bersama keluarga, pergi untuk kenaikan matahari, dan mengembara di sekitar labirin batu dan zorse (zebra + kuda) kandang. Setelah membesar di bandar California, saya berasa seperti seorang gadis ladang untuk pertama kalinya dalam hidup saya.

Kami masak bersama, minum wain, dan bercakap falsafah. Saya menyertai keluarga di kelab tenis tempatan untuk braais (BBQs), menyumbang idea untuk laman web mereka untuk mempromosikan perniagaan berundur mereka, dan membantu membina sebuah pondok daripada bahan lumpur dan lain-lain.

Semasa menghidangkan lembu di ladang dan membantu membina apa yang tidak lama lagi akan menjadi tempat untuk bengkel rohani, saya menyedari apa yang saya mahukan sepanjang hayat adalah untuk memberi kesan positif kepada komuniti yang saya lawati. Saya telah memutuskan untuk mengundi dengan lebih banyak pelancongan saya dan melibatkan lebih banyak lagi dalam pelancongan yang berterusan. Saya ingin mencari lebih banyak cara untuk kembali kepada komuniti dan destinasi yang saya lawati.

Saya tiba di Afrika Selatan tanpa mengetahui apa yang berlaku di hadapan saya. Secara kebetulan, saya akhirnya keluar dari jalan yang dipukul, bertemu dengan orang yang menakjubkan, mengenali kehidupan ladang tempatan, dan menjadikannya tempat yang lebih baik.

Di sinilah perjalanan saya akan pergi. Peluang seperti ini mencipta pengalaman perjalanan yang lebih baik dan lebih baik yang memupuk semacam pertukaran budaya yang saya mahu sebelum saya pergi ke luar negara.

Inilah sebabnya mengapa aliran dengan begitu penting. Biarkan jalan raya secara semula jadi.

Kerana, suatu hari, anda sedang menatap di belukar Afrika akhirnya menyedari apa yang anda inginkan dari kehidupan.

Kristin Addis adalah pakar perjalanan wanita solo yang memberi inspirasi kepada wanita untuk melakukan perjalanan ke dunia dengan cara yang sahih dan mencabar. Seorang bekas bank pelaburan yang menjual semua barangnya dan meninggalkan California pada tahun 2012, Kristin telah melakukan perjalanan solo di dunia selama lebih dari empat tahun, yang meliputi setiap benua (kecuali Antartika, tetapi dalam senarainya). Tidak ada apa-apa yang dia tidak akan cuba dan tidak lama lagi dia tidak akan meneroka. Anda boleh mendapatkan lebih banyak musings di Be Muse Travel saya atau di Instagram dan Facebook.

Menakluk Pergunungan: Panduan Perjalanan Solo Perempuan

Untuk panduan A-to-Z lengkap mengenai perjalanan wanita solo, semak buku baru Kristin, Gunung Menakluk. Selain membincangkan banyak tip praktikal tentang penyediaan dan perancangan perjalanan anda, buku ini membincangkan kebimbangan, keselamatan, dan kebimbangan emosi wanita tentang perjalanan sendiri. Ia mempunyai lebih daripada 20 wawancara dengan penulis dan pengembara perjalanan wanita lain. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut mengenai buku ini, bagaimana ia boleh membantu anda, dan anda boleh mula membacanya hari ini!

Загрузка...

Tonton video itu: Perjalanan Amal Mulia Tuk Tuk (September 2019).