Kisah Perjalanan

Temu bual dengan Traveller Frugal dan Writer Matt Gross


Pada Disember 2009, saya melihat tweet yang mengubah hidup saya. Ia adalah dari Matt Gross, yang kemudian menjadi Pencari Frugal untuk New York Times. Dia tweeted bertanya sama ada ada blogger perjalanan yang mendapatkan wang dari blog mereka. Saya tweet semula penyamaan Internet "Guru, pilih saya, pilih saya, pilih saya!"

Dan pilih saya untuk temuduga yang dia lakukan.

Saya masih ingat makan tengah hari apabila saya menerima panggilannya dan memegang kumpulan Pengalaman Kiwi saya semasa dia menemuduga saya di blog, tekan perjalanan, dan perjalanan.

Beberapa minggu kemudian, temuduga saya hidup di atas New York Times laman web, dan dalam beberapa jam, merosakkan server saya (Masalah blogger Dunia Pertama, kan?).

Itulah rehat besar pertama saya. Semuanya berubah selepas hari itu, dan wawancara itu membawa kepada beberapa peluang luar biasa yang tidak pernah sepatutnya berhenti.

Sejak wawancara itu, Matt dan saya telah menjadi kawan baik. Kami berdua tinggal di NYC dan kerap melihat satu sama lain (dia baru-baru ini membawaku untuk makan beberapa buah api untuk kali pertama di restoran Szechuan tempatan).

Beberapa bulan yang lalu, Matt mengeluarkan buku baru, The Turk yang Loved Apples. Ini kisah perjalanan (beberapa) kesilapan beliau di seluruh dunia sejak dia meninggalkan untuk mengajar Bahasa Inggeris di Vietnam selepas kolej.

Saya mempunyai Matt di apartmen saya untuk menemuinya tentang buku beliau. Berikut adalah dua Matts bercakap perjalanan, (mis) pengembaraan, dan sama ada Vietnam adalah hebat atau tidak (spoiler: itu tidak):

(Mahu lebih banyak video perjalanan? Langgan saya Saluran YouTube dan dapatkan video percuma!)

Saya sangat menikmati buku Matt, tidak kurang kerana dia seorang penulis yang lebih baik daripada saya, tetapi juga kerana setiap bab menggunakan kisah yang berbeza untuk menyerlahkan pelajaran untuk pemula yang baru - dari perasaan bersendirian, mahu pulang, hilang, dan semuanya antara. Saya merasakan beberapa halaman.

Salah satu bahagian kegemaran saya ialah ketika dia menulis tentang sifat persahabatan yang tidak pernah ada dan persahabatan yang berterusan. Seperti yang dikatakan Matt, "Walaupun saya akan gembira melihatnya lagi ... Saya tidak mempunyai harapan yang akan berlaku. Perkara yang terbaik dan paling bertanggungjawab yang saya boleh lakukan adalah mengingati mereka, untuk menghormati kegembiraan ringkas hubungan kita ... dan untuk menyeberangi jari saya jalan kita akan menyeberang sekali lagi. "

Jika anda sedang mencari buku perjalanan yang baik yang menyediakan kisah menarik serta nasihat perjalanan, pilihlah The Turk Who Loved Apples. Jika anda seorang pengembara yang berpengalaman, anda akan dapat melihat diri anda dalam banyak kisahnya. Jika anda seorang pengembara baru, anda akan belajar untuk mengelakkan kesilapan perjalanan biasa.

Dan jika anda mahu lebih banyak lagi Matt, anda boleh mencari dia sekarang sebagai editor dalam talian Bon Appétit serta di Twitter di World Matt World. Anda boleh mengambil salinan bukunya di Amazon.

Tonton video itu: Temubual Farah TV Al Hijrah 3 Nov 2016 bertajuk "Freedom of Religion In America" (Julai 2019).